Sekiranya pengidap fibroadenoma melakukan biopsi?

, Jakarta - Tuan-tuan, adakah anda kerap memeriksa payudara? Ini penting agar anda dapat mengesan sekiranya terdapat perubahan yang tidak biasa pada payudara. Salah satu perubahan payudara yang perlu anda perhatikan adalah apabila terdapat benjolan di payudara.

Walaupun tidak selalu menjadi tanda barah, benjolan di payudara boleh menjadi tanda fibroadenoma. Nama penuh fibroadenoma payudara (FAM), fibroadenoma adalah salah satu jenis tumor jinak yang paling biasa dialami oleh wanita. Tumor ini dapat dikenali dengan ciri khasnya, yang bulat, lentur, tidak menyakitkan, dan mudah bergerak ketika disentuh. Tetapi, untuk mengesahkan tumor payudara ini, penghidap perlu melakukan biopsi.

Baca juga: Ketahui Perbezaan Antara Tumor Benigna dan Tumor Malignan

Punca Fibroadenoma

Kemunculan fibroadenoma sering dikaitkan dengan hormon pembiakan. Walau bagaimanapun, penyebab sebenar fibroadenoma masih belum diketahui pada masa ini. Fibroadenoma dianggap sebagai tindak balas yang tidak normal dari tubuh wanita terhadap hormon estrogen.

Sebilangan besar penghidap fibroadenoma adalah wanita berumur antara 15-35 tahun. Tumor jinak ini juga boleh membesar semasa mengandung atau semasa pesakit menjalani terapi penggantian hormon. Walau bagaimanapun, apabila tahap hormon pembiakan penderita menurun, misalnya pada masa pascamenopause, fibroadenoma dapat menyusut.

Gejala Fibroadenoma

Tanda bahawa anda mungkin mempunyai fibroadenoma pada payudara adalah jika terdapat benjolan dengan ciri berikut:

  • Bentuk bulat dengan hujung lebam tegas

  • Konsistensi benjolan terasa kenyal dengan permukaan yang halus

  • Ia tidak menyakitkan

  • Beralih dengan senang apabila disentuh.

Anda perlu tahu bahawa anda boleh mempunyai lebih daripada satu fibroadenoma pada satu payudara atau kedua-duanya. Oleh itu, anda harus berjumpa doktor dengan segera sekiranya anda merasakan benjolan atau perubahan pada payudara.

Baca juga: Ketahui perbezaan antara benjolan di payudara

Cara Mendiagnosis Fibroadenoma

Untuk mengesahkan fibroadenoma, doktor akan segera melakukan pemeriksaan payudara untuk mengesan ketulan atau masalah lain pada kedua payudara. Berdasarkan ciri-ciri benjolan dan usia pesakit, doktor mungkin mengesyorkan agar anda menjalani salah satu ujian berikut:

  • Mamografi

Mamografi adalah prosedur pengimbasan yang menggunakan sinar-X dosis rendah untuk mengambil gambar tisu payudara pesakit. Dengan mamografi, doktor dapat menganalisis jenis tumor yang muncul. Walau bagaimanapun, ujian ini lebih berkesan pada wanita berusia lebih dari 40 tahun.

  • Ultrasound Payudara

Bagi orang yang berumur di bawah 40 tahun, doktor akan mengesyorkan melakukan ultrasound payudara. Ini kerana tisu payudara wanita pada usia itu lebih padat, jadi sukar untuk dianalisis menggunakan mamografi. Dengan melakukan ultrasound payudara, doktor dapat menganalisis konsistensi benjolan, iaitu, apakah benjolan di payudara itu padat atau berisi cecair, seperti sista payudara.

  • Biopsi

Biopsi payudara hanya dilakukan jika benjolan tidak dapat didiagnosis dengan mamografi atau ultrasound. Dalam pemeriksaan ini, doktor akan mengambil sampel tisu dari dalam benjolan untuk dianalisis di makmal.

Baca juga: Berikut adalah 4 Jenis Fibroadenoma yang Perlu Anda Ketahui

Jadi, penghidap fibroadenoma mungkin tidak perlu melakukan biopsi sekiranya benjolan di payudara dapat didiagnosis melalui mamografi atau ultrasound payudara. Walau bagaimanapun, jika kedua-dua ujian gagal mendiagnosis benjolan, diperlukan biopsi payudara.

Sekiranya anda merasakan perubahan yang tidak biasa pada payudara anda, cuba tanyakan kepada doktor anda secara langsung menggunakan aplikasinya . Anda boleh menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual untuk membincangkan keluhan kesihatan yang anda alami dan meminta nasihat kesihatan kapan saja dan di mana sahaja. Ayuh, muat turun sekarang juga di App Store dan Google Play.