Mungkin atau tidak, Vaksin Pertama dan Kedua Berbeza?

"Ada ketakutan bahawa vaksin COVID-19 mungkin tidak mencukupi sehingga tidak dapat diberikan secara merata. Sebenarnya, pada masa ini vaksin diperlukan untuk meningkatkan daya tahan tubuh agar dapat mengurangkan risiko penularan virus. Bolehkah ini dijadikan alasan untuk menggabungkan dua jenis vaksin? "

, Jakarta - Vaksin COVID-19 terus diberikan sebagai upaya untuk mengurangi risiko penularan virus korona, virus yang menyebabkan COVID-19. Seperti diketahui, sejak 2019, virus ini diketahui menjangkiti manusia dan menyebabkan penyakit. Tidak sedikit orang yang menjadi mangsa, hingga akhirnya virus korona dinyatakan sebagai wabah. Hingga kini penyebaran dan mutasi virus masih berlaku di hampir semua bahagian dunia.

Vaksinasi adalah salah satu cara untuk mengelakkan tubuh daripada dijangkiti. Cara kerjanya adalah dengan merangsang tubuh untuk membentuk antibodi yang berperanan melawan virus korona yang masuk ke dalam tubuh. Vaksin korona diberikan dalam dua dos dengan selang waktu tertentu, bergantung pada jenis dan jenama vaksin yang digunakan. Di Indonesia saja, ada beberapa jenis vaksin yang disetujui untuk digunakan, yaitu Sinovac Bio Farma, AstraZeneca, Sinopharm, dan Moderna.

Baca juga: Kenali Protokol Kesihatan 5M untuk Mencegah COVID-19

Perbezaan Antara Dosis Pertama dan Kedua Vaksin COVID-19

Vaksinasi diberikan dalam dua dos atau dalam dua suntikan. Persoalannya, adakah boleh menggabungkan pelbagai jenis vaksin? Adakah selamat untuk mendapat dos pertama dan kedua yang berbeza?

Setakat ini, perlindungan daripada vaksin dikatakan lebih berkesan jika diperoleh hanya dari satu jenama atau jenis vaksin. Sebagai contoh, jika dos pertama vaksin yang diberikan adalah AstraZeneca, maka suntikan kedua harus menggunakan jenama yang sama. Pertubuhan Kesihatan Sedunia aka WHO juga mengesyorkan perkara yang sama.

Menggabungkan dua jenis vaksin belum diperlukan. Selain itu, dikhuatiri ini boleh mengganggu keberkesanan setiap bahan mentah yang digunakan. Mungkin, vaksin pertama mempunyai cara yang berbeza untuk bekerja dengan suntikan kedua, sehingga menjadikan perlindungan menjadi separuh dari dua jenis vaksin yang diberikan.

Baca juga: Petua Berkesan untuk Menjaga Kesihatan Mental Semasa PPKM

Ada Penyelidikan

Satu kajian dilakukan untuk mengetahui sama ada menggabungkan dua jenis vaksin COVID-19 dapat dilakukan. Tujuannya adalah untuk mengetahui kemungkinan peningkatan imuniti tubuh dan kemampuan untuk melindungi terhadap virus Corona. Satu kajian yang dilakukan oleh United Health's National Health Service (NHS), dan memanggil kajian Com-CoV.

Dalam kajian itu, para penyelidik melihat kemungkinan faedah dan kesan sampingan menggabungkan dua jenis vaksin coronavirus. Dalam kajian ini, vaksin yang digunakan adalah AstraZeneca dan Pfizer-BioNTech. Hasilnya ialah mencampurkan atau mendapatkan dos pertama dan kedua yang berbeza setakat ini tidak digalakkan.

Kesan sampingan yang timbul daripada mendapatkan dos yang berbeza pertama dan kedua dikatakan lebih ketara. Selain itu, penyelidikan yang dilakukan tidak menghasilkan data yang mengatakan bahawa kombinasi ini dapat meningkatkan daya tahan tubuh terhadap virus. Penyelidikan lebih lanjut masih diperlukan untuk menentukan kemungkinan menggunakan dua jenis vaksin di masa depan.

Soalan lain yang sering timbul ialah jenis vaksin mana yang lebih baik di antara semua vaksin yang ada. Sememangnya, semua jenama mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing. Namun, mendapatkan suntikan vaksin dalam bentuk apa pun, dikatakan lebih baik daripada tidak ada. Perlindungan yang diperoleh dapat membantu mengurangkan risiko jangkitan virus yang dapat menyebabkan gejala penyakit.

Baca juga: Vaksin Moderna Sudah Mendapat Izin BPOM dan Sedia Digunakan

Di tengah keadaan yang tidak menentu seperti sekarang, menjaga kesihatan dan memastikan perlindungan sepenuhnya adalah penting. Sekiranya anda mengalami simptom yang teruk dan memerlukan rawatan perubatan, segera pergi ke hospital. Untuk mempermudah, gunakan aplikasi untuk mencari senarai hospital berdekatan yang sesuai dengan keperluan anda. Muat turun permohonan di App Store dan Google Play!

Rujukan
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2021. Bolehkah Kami Mencampur dan Memadankan Vaksin COVID-19? Pakar Mengatakan Belum.
NHS UK. Diakses pada tahun 2021. Membandingkan Gabungan Jadual Vaksin COVID-19 - Com-COV.
Baiklah. Diakses pada tahun 2021. Mencampurkan Jenama Vaksin COVID Tampak Selamat, Tetapi Lebih Banyak Menyebabkan Kesan Sampingan.