Menatap Matahari dengan Mata Telanjang Pada Siang Bolehkah Menyebabkan Pterygium, Benarkah?

, Jakarta - Kebiasaan terkena cahaya matahari, terutama melihat matahari tanpa perlindungan ketika melakukan aktiviti luar, anda harus mengelakkannya. Memandangkan cahaya matahari dengan mata kasar boleh menyebabkan mata anda terkena pterygium, yang tentunya tidak baik untuk kesihatan mata anda.

Pterygium adalah pertumbuhan tisu segitiga berwarna merah jambu yang biasanya muncul di bahagian putih bola mata. Secara amnya, keadaan ini bermula pada kornea berhampiran hidung dan boleh tumbuh hingga ke pupil (bahagian mata hitam). Keadaan ini biasanya dijumpai pada sebelah mata sahaja. Walau bagaimanapun, jika anda mengalaminya di kedua mata, gangguan mata ini disebut pterygia.

Baca juga: Aktiviti Luar yang Kerap, Berhati-hati dengan Pterygium

Nasib baik gangguan pterygium tidak termasuk dalam kategori barah. Pertumbuhan tisu mungkin berhenti setelah beberapa lama. Walau bagaimanapun, jika tisu berjaya tumbuh melewati pusat mata, ia boleh menyebabkan ketidakselesaan dan penglihatan kabur atau kabur.

Anda juga mungkin merasakan ada sesuatu yang terpaku di mata anda. Namun, perkara yang paling tidak selesa ialah selaput ini boleh menjadi merah dan jengkel, sehingga diperlukan rawatan perubatan tertentu untuk mengatasinya.

Hingga kini, penyebab sebenar gangguan yang disebut juga " mata surfer "ini. Namun, anda tidak perlu menjadi surfer atau pernah ke pantai untuk mendapatkan pterygium. Berada di bawah sinar matahari yang terang selama berjam-jam dapat meningkatkan risiko anda terkena pterygium, terutama ketika anda berada di atas air yang memantulkan sinar UV yang berbahaya. Orang yang tinggal berhampiran khatulistiwa, tinggal di kawasan panas, dan bekerja di luar rumah juga lebih cenderung untuk mengembangkan pterygium.

Selain disebabkan oleh sinar ultraviolet, orang yang matanya sering terkena debu, asap, dan angin juga berisiko tinggi mengalami ini. Lelaki mempunyai risiko dua kali ganda berbanding wanita. Di samping itu, semakin tua anda, semakin berisiko anda mengalami gangguan ini.

Baca juga: Kenali Penyakit Pterygium yang Menyebabkan Pertumbuhan Membran di Mata

Biasanya, pterygium hanya tumbuh dalam bentuk membran pada permukaan bola mata tanpa ada keluhan lain. Walau bagaimanapun, bagi sesetengah orang, keadaan ini juga disertai oleh beberapa gejala seperti:

  • Pertumbuhan membran putih dengan saluran darah yang kelihatan / menonjol di sudut dalam atau luar mata.

  • Pterygium boleh berlaku pada satu atau kedua mata.

  • Kemerahan kawasan yang terjejas.

  • Kerengsaan dan sengatan mata.

  • Mata kering.

  • Kadang-kadang mata menyiram.

  • Terasa seperti ada benda asing di mata.

  • Penglihatan kabur (dalam kes yang teruk, pertumbuhan mungkin meliputi kornea pusat atau menyebabkan astigmatisme kerana tekanan pada permukaan kornea).

  • Terasa seperti ada sesuatu yang tersekat di mata ketika membran pterygium tebal atau lebar.

Untuk mengelakkan pterygium, anda harus mengelakkan pendedahan kepada sinaran ultraviolet. Sekiranya anda berisiko tinggi untuk mengalami ini, pakai cermin mata hitam setiap kali anda keluar dari rumah. Pilih cermin mata hitam yang dapat menahan sinar ultraviolet A (UVA) dan ultraviolet B (UVB) hingga 99-100 peratus. Pakai juga topi untuk mengurangkan pendedahan cahaya matahari. Anda juga boleh menggunakan air mata tiruan untuk menjaga kelembapan mata semasa cuaca panas.

Baca juga: Ketahui Cara Mencegah dan Merawat Pterygium

Sekiranya anda mengalami gejala gangguan pterygium, anda harus segera berbincang dengan doktor melalui aplikasi tersebut . Perbincangan dengan doktor di boleh dilakukan dengan mudah melalui Berbual atau Panggilan Suara / Video bila-bila masa dan di mana sahaja. Ayuh, muat turun aplikasi di Google Play atau App Store sekarang!