Jangan memandang ringan, ini adalah bahaya pesakit Corona yang disyaki melarikan diri dari hospital

, Jakarta - Penyebaran virus korona atau COVID-19 di seluruh dunia sangat membimbangkan. Beberapa negara seperti China, Filipina, Itali, Ireland, Denmark, Sepanyol bahkan telah melaksanakannya penutupan dan penyekatan untuk mengelakkan penyebaran virus. Rancang penutupan dan penyekatan Ini juga akan diikuti oleh Malaysia dan Perancis. Dasar penutupan dan penyekatan memang boleh menjadi pilihan, tetapi yang paling penting sebenarnya adalah melakukan penjarakan Sosial dan terpakai tanggungjawab sosial .

Bahkan pelbagai perkara didengar dari pesakit korona di Indonesia. Nampaknya kesedaran mereka untuk melaksanakan tanggungjawab sosial untuk menghentikan penyebaran virus korona belum berkembang. Dibuktikan dengan berita pelarian dua pesakit. Kes pertama adalah pesakit korona positif yang seharusnya dirawat di Rumah Sakit Persahabatan, yang kemudian berhasil dirawat di Rumah Sakit Kepolisian Jakarta Timur.

Yang lain adalah pesakit dengan gejala korona dari Kudus yang melarikan diri dari bilik pengasingan Hospital Loekmonohadi di Kudus. Lebih buruk lagi, setelah siasatan, keluarga mengatakan bahawa pesakit telah pergi ke Jakarta.

Baca juga: Ini adalah bagaimana menangani ancaman virus korona di rumah

Fahami Seberapa Mudah Penyebaran Virus Corona

Lancarkan Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit , virus ini mudah tersebar di antara manusia. Mereka boleh disebarkan dengan memercikkan air liur atau titisan-titisan yang keluar ketika bersin atau hanya bercakap. Virus ini mudah disebarkan ketika titisan-titisan tongkat bergerak dengan menyentuh satu sama lain, atau berada dalam jarak yang sangat dekat, seperti ketika orang yang dijangkiti batuk atau bersin. Titisan-titisan Ini kemudian mendarat di mulut atau hidung orang yang berdekatan atau mungkin disedut ke dalam paru-paru.

Orang yang dianggap paling berjangkit adalah mereka yang mempunyai gejala, seperti dua pesakit korona yang melarikan diri lebih awal. Lebih buruk lagi, sebilangan penyebaran mungkin berlaku sebelum orang menunjukkan gejala walaupun ini tidak dianggap sebagai cara utama penyebaran virus.

Virus ini juga mudah tersebar dari kontak dengan permukaan atau objek yang tercemar. Ada kemungkinan seseorang mendapat COVID-19 dengan menyentuh permukaan atau objek yang mempunyai virus di atasnya dan kemudian menyentuh mulut, hidung atau mata mereka sendiri.

Oleh itu, dapat dikatakan bahawa tindakan melarikan diri oleh dua pesakit, sama ada mereka positif atau masih dalam pengawasan, sangat tidak bertanggungjawab. Tindakan ini boleh membahayakan banyak orang di sekelilingnya.

Baca juga: Berurusan dengan Virus Corona, Inilah Yang Harus Dilakukan dan Tidak Boleh Dilakukan

Melaksanakan Tanggungjawab Sosial untuk Menghentikan Pandemik

Seperti diketahui, kedua-dua mata tidak dapat melihat secara langsung virus ini. Anda tidak pernah tahu keberadaannya, walaupun penyebarannya sekarang sangat besar. Oleh itu, anda harus sedar bahawa pandemik COVID-19 adalah tanggungjawab bersama.

Sepatutnya, semua dapat bekerjasama melawan virus korona dengan menerapkannya tanggungjawab sosial atau tanggungjawab sosial. Gunakan langkah pencegahan ini bermula dari diri anda sendiri, kemudian di persekitaran di sekitar anda. Oleh itu, dengan mengambil langkah berjaga-jaga seperti ini, anda telah melindungi banyak orang di luar sana.

Nah, beberapa langkah tanggungjawab sosial yang boleh anda gunakan termasuk:

  1. Sekiranya sakit, mengasingkan diri di rumah

Seperti kebanyakan virus, mereka yang mempunyai sistem imun yang lemah atau sakit sangat mudah dijangkiti. Sekiranya anda merasa tidak sihat di tengah-tengah wabak ini, tinggalkan diri di rumah. Jangan tinggalkan rumah dan elakkan hubungan dengan orang lain.

Terutama jika anda mengesyaki bahawa anda mempunyai beberapa gejala korona, seperti gejala jangkitan pernafasan atau jenis sakit tekak ringan (gejala COVID-19). Dapatkan ujian di hospital untuk mengesan COVID-19.

  1. Terapkan Jarak Sosial

Jarak sosial dipercayai dapat melambatkan atau menghentikan penyebaran penyakit yang menular dari orang ke orang. Bentuk jarak sosial digesa oleh Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit , adalah:

  • Elakkan berkumpul di tempat awam;

  • Bekerja dan belajar dari rumah.

  • Jaga jarak sekurang-kurangnya 2 meter dari orang lain, jika anda terlalu dekat ketika seseorang batuk atau bersin. Virus secara tidak sengaja boleh melekat pada bahagian badan anda dan memasuki badan anda semasa anda menyentuh wajah anda, termasuk virus COVID-19.

  • Tidak bersalaman, sentuhan fizikal dianggap sebagai cara mudah untuk menyebarkan virus.

  1. Gunakan topeng jika anda sakit

Pakar telah bersetuju bahawa penggunaan topeng hanya untuk mereka yang sakit. Supaya virus seperti COVID-19 tidak merebak kepada orang lain. Walaupun tidak selesa, ini mesti dilakukan agar tidak menyebarkannya kepada orang lain.

  1. Jaga Kebersihan Diri

Anda juga diminta menjaga kebersihan diri dengan kerap mencuci tangan sekurang-kurangnya 20 saat menggunakan air dan sabun. Lakukan ini beberapa kali sehari, seperti sebelum dan sesudah makan, setelah menggunakan bilik mandi, setelah menutup hidung ketika batuk, dan sebelum menyentuh kawasan di wajah (mata, hidung atau mulut).

Sekiranya sabun dan air tidak tersedia, bawa pembersih tangan dimana saja kamu berada. Selain mencegah virus korona, jangan sekali-kali menyentuh mata, hidung, atau mulut anda ketika mencuci tangan sebelum mencuci tangan.

Baca juga: Walaupun sihat, jarak sosial masih perlu dilakukan

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai cara mencegah penyebaran virus korona atau cara meningkatkan sistem imun anda, anda boleh bertanya kepada doktor di . Buka tidak lama lagi telefon pintar anda dan buka menu sembang dalam aplikasi untuk meminta semua maklumat kesihatan yang anda perlukan.

Rujukan:
Kedua. Diakses pada tahun 2020. Pesakit positif korona yang melarikan diri kini dirawat di Hospital Polis.
Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Diakses pada tahun 2020. Bagaimana COVID-19 Menyebarkan.
WHO. Diakses pada tahun 2020. Pertimbangan untuk karantina individu dalam konteks pengekangan penyakit koronavirus (COVID-19).
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Bersedia untuk Coronavirus: Dos dan Jangan Lupa.