5 Sebab Bayi dan Kanak-kanak Muntah Lebih Kerap

, Jakarta - Semua ibu bapa mesti memperhatikan kesihatan anak-anak mereka, terutama ketika mereka masih bayi. Semua aspek mesti dipertimbangkan, seperti makanan dan minuman. Walaupun begitu, bayi mungkin mengalami gejala yang membuat ibu bapa panik.

Seperti muntah, kelihatan normal bagi bayi. Ternyata bayi sering muntah, dan tidak boleh dianggap sebagai perkara semula jadi kerana ia boleh menjadi gejala penyakit. Untuk itu, ibu mesti tahu apa sebab bayi sering muntah.

1. Keracunan

Ini berlaku sekiranya anak ibu secara tidak sengaja menelan sesuatu yang beracun atau memakan sesuatu yang telah habis masa berlakunya. Sekiranya itu berlaku, kemungkinan anak ibu mengalami keracunan makanan yang boleh menyebabkan demam dan muntah.

Untuk mengelakkan ini, ibu bapa harus benar-benar memantau persekitaran di sekitar tempat tidur atau kawasan permainan bayi. Jauhkan barang berbahaya dan beracun dari jangkauan bayi dan juga pengawasan ibu bapa adalah penting.

2. Alahan makanan

Salah satu penyebab kerap muntah bayi adalah alahan makanan. Sekiranya anak anda segera setelah makan makanan mengalami gejala seperti loya, muntah, dan sakit perut, kemungkinan dia mengalami alahan makanan. Beberapa gejala yang muncul ketika mengalami alergi makanan adalah kulit merah atau gatal, dan bengkak pada wajah, mata, mulut, atau lidah.

Sebagai ibu bapa, anda harus sentiasa memperhatikan pengambilan makanan anak anda. Sekiranya anda ingin lebih yakin, ibu boleh menjalani ujian alergi di makmal untuk mengetahui makanan apa yang tidak sesuai untuk bayi.

3. Gastroenteritis akut

Gastroenteritis adalah jangkitan pada organ dalaman yang disebabkan oleh virus atau bakteria. Gejala bermula dengan demam rendah, muntah yang kerap, cirit-birit, dan sakit perut. Gejala biasanya berlanjutan selama 3-7 hari. Sekiranya bayi anda mengalami perkara yang sama, anda harus mula berwaspada.

Untuk mengatasinya, ibu mesti memulihkan keadaan bayi terlebih dahulu dengan mengembalikan cecair badannya. Selepas bayi muntah, berikan beberapa saat sebelum ibu memasukkan cecair semula. Setelah merasa pulih, ibu boleh berbincang dengan doktor atau memberi ubat yang sesuai.

4. GERD (Refluks gastroesofagus)

GERD adalah gangguan yang menyebabkan bayi kerap muntah. GERD berlaku kerana otot esofagus dan perut bayi tidak berfungsi dengan baik, menyebabkan makanan dan asid perut kembali ke kerongkong. Apabila mengalami ini, perut, dada, dan tekak bayi akan terasa tidak selesa.

5. Muntah setiap kali minum susu ibu

Ini sering berlaku pada bayi berusia sekitar 2 minggu hingga 4 bulan. Penyebabnya adalah penebalan otot di bahagian luar perut atau apa yang dikenali sebagai stenosis pilorik hipertrofik . Penebalan ini menyukarkan makanan atau susu ibu masuk ke usus kecil.

Untuk mengatasinya, pembedahan mesti dilakukan untuk melebarkan jalan keluar di perut bayi. Walaupun begitu, tidak semua bayi yang sering muntah ketika minum susu ibu terjejas oleh gejala ini. Ini mungkin disebabkan rasa kenyang atau alergi terhadap makanan pejal.

Sekiranya anak anda mempunyai masalah kesihatan, ibu boleh meminta doktor yang dipercayai di sini . Selain itu, ibu juga boleh membeli ubat tanpa perlu keluar rumah. Pesanan dihantar ke destinasi dalam waktu kurang dari satu jam. Ayuh, muat turun aplikasi di App Store dan Google Play!

Baca juga:

  • Kenali Perbezaan antara Meludah & Muntah pada Bayi
  • Agar tidak salah, ikuti petua ini untuk mengeringkan bayi dengan selamat
  • Waspadalah terhadap Gejala Campak pada Bayi