Perhatikan, ini adalah 5 makanan yang baik untuk mencegah dispepsia

, Jakarta - Adakah anda pernah merasa tidak selesa di perut atas setelah makan? Atau pedih ulu hati? Sekiranya demikian, aduan ini boleh menjadi tanda sindrom dispepsia di dalam badan. Seseorang yang menderita dispepsia akan mengalami sekumpulan gejala yang menyebabkan ketidakselesaan di bahagian atas perut.

Contoh gejala biasa yang dialami oleh penghidap biasanya sakit perut dan kembung. Nasib baik, dispepsia bukanlah keadaan kesihatan yang serius. Namun, jangan memandang rendah penyakit ini, kerana boleh menyebabkan penyakit pencernaan yang lebih teruk.

Jadi, bagaimana anda mencegah sindrom dispepsia? Adakah terdapat makanan untuk mencegah dispepsia? Baca lebih lanjut mengenainya di bawah!

Baca juga: Jangan Dipandang Rendah, Dispepsia Boleh membawa maut

  1. Makanan Lembut yang Lebih Baik

Orang dengan sindrom dispepsia harus makan makanan dengan tekstur lembut dan lembut. Tujuannya adalah untuk memudahkan perut mencerna makanan, sehingga tidak melambatkan sistem pencernaan terlalu banyak. Makanan ringan di sini, seperti bubur, nasi tim, sayur-sayuran yang dimasak lembut, kentang rebus, dan ikan.

  1. Jangan Pilih Lemak

Makanan seterusnya untuk mencegah dispepsia adalah makanan tanpa lemak. Kerana mengelakkan makanan jenis ini dapat meringankan beban kerja perut. Pakar mengatakan, makanan tinggi lebih sukar dicerna dan merangsang otot saluran pencernaan untuk mengencangkan dan bekerja lebih keras. Oleh itu, gantikan makanan tinggi lemak dengan makanan lain.

  1. Elakkan Makanan Pedas

Sekiranya dispepsia kambuh, jangan sekali-kali memilih makanan pedas. Terutama apabila disertai dengan loya, muntah, dan cirit-birit. Makanan pedas menggoda, tetapi ia dapat merengsakan kerongkongan dan usus besar, menjadikan gejala ulser kronik bertambah buruk. Selain itu, elakkan juga memakan rempah, seperti bawang putih atau merah yang boleh membuat perut lebih sensitif.

  1. Pengambilan Yogurt

Yogurt adalah salah satu makanan untuk mencegah dispepsia yang cukup baik. Kandungan bakteria baik dalam usus terbukti mempunyai banyak manfaat untuk kesihatan pencernaan. Salah satunya, melegakan kerengsaan usus dan cirit-birit. Oleh itu, makan yogurt yang kaya dengan probiotik. Untuk hasil maksimum, yogurt dapat dimakan setiap hari ketika pedih ulu hati berulang, hingga empat minggu selepas itu.

Baca juga: Agar bisul tidak berulang, berikut adalah petua untuk mengatur diet anda

  1. Simpan Kafein dan Soda

Perkara ini suka atau tidak mesti dielakkan. Contohnya, kopi, teh, dan minuman ringan. Menurut para pakar, minuman seperti minuman di atas cenderung menyebabkan gas yang boleh menyebabkan kekejangan perut dan cirit-birit. Bukan hanya itu, minuman berkafein juga dapat memperburuk keparahan gejala refluks asid gastrik (GERD). Sebagai gantinya, anda boleh memilih untuk minum teh herba atau minuman lain yang tidak mengandungi soda dan kafein.

Sensasi Membakar untuk Mual

Sindrom dispepsia biasanya lebih kerap dirasakan ketika makan atau selepas makan. Namun, perasaan tidak selesa dapat timbul dan dirasakan sejak sebelum makan. Apabila tiba masanya untuk makan, perut akan menghasilkan asid. Masalahnya adalah, dalam keadaan tertentu jumlah asid yang dihasilkan oleh lambuh dapat meningkat. Ini boleh menyebabkan kerengsaan pada dinding permukaan perut, malah boleh dirasakan hingga ke kerongkongan.

Nah, keluhan sakit perut adalah yang sering menyebabkan dispepsia juga disebut sebagai aduan sakit perut atau pedih ulu hati. Selain itu, penderita dispepsia juga sering mengadu rasa tidak selesa, menyengat atau sensasi terbakar di lubang jantung. Kadang-kadang rasa terbakar atau sakit di lubang perut boleh memancar ke kerongkong.

Baca juga: 4 Cara Memilih Makanan Terbaik untuk Ulser

Walau bagaimanapun, gejala-gejala dispepsia bukan hanya mengenai pedih ulu hati. Sebenarnya, dispepsia boleh menyebabkan pelbagai aduan pada penghidapnya. Nah, berikut adalah beberapa gejala lain menurut pakar di Institut Diabetes Nasional dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal (NIDDK):

  • Kesakitan, rasa terbakar, atau ketidakselesaan di bahagian bawah perut.

  • Rasa kenyang terlalu cepat semasa makan.

  • berasa tidak selesa atau berasa kenyang selepas makan.

  • Epigastrium.

  • Kembung dan kembung selepas makan.

  • Sendawa.

  • Membakar makanan atau cecair.

  • Keruh atau menggeram di perut.

  • Perut seperti banyak gas.

  • Mual dan kadang-kadang disertai dengan muntah walaupun perkara ini jarang berlaku.

Masih dilancarkan NIDDK, penghidap dispepsia juga mungkin mengalami pedih ulu hati atau pedih ulu hati pedih ulu hati. Walau bagaimanapun, dispepsia dengan ulser atau pedih ulu hati adalah syarat yang berasingan. untuk mendapatkan nasihat perubatan yang tepat

Baca juga: Atasi Sakit Perut Dengan Cepat & Tepat dengan Ubat Ini!

Sekiranya anda merasakan simptom di atas, anda boleh bertanya kepada doktor secara langsung melalui permohonannya untuk mendapatkan nasihat perubatan yang tepat. Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video, anda boleh berbual dengan doktor pakar kapan saja dan di mana sahaja tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
Institut Nasional Diabetes dan Pencernaan dan Penyakit Ginjal.
Diakses pada tahun 2020. Gejala & Punca Pencernaan.
NHS Choices UK. Diakses pada tahun 2020. Pencernaan.
Garis Kesihatan. Diperoleh pada tahun 2020. Apa yang Menyebabkan Pencernaan?