Berhati-hati dengan denggi yang dapat dikesan melalui air liur

Jakarta - Perubahan cuaca yang tidak menentu boleh menyebabkan beberapa wabak penyakit. Salah satu yang paling biasa adalah demam berdarah denggi (DHF). Penyakit yang disebabkan oleh nyamuk aeges aegypti dan aedes albopictus Ini boleh membawa maut jika tidak dirawat dengan betul. Secara amnya, demam denggi dapat dikesan dari ujian darah. Namun, teknologi terkini kini telah ditemui oleh para penyelidik dari Singapura. Tidak lagi melalui ujian darah, kini DHF dapat dikenal pasti dari pemeriksaan air liur.

Simptom & Sebab Umum DHF

Mitos mengenai DHF telah lama berkembang di masyarakat. Sehingga tidak sedikit orang yang sesat dan menganggap penyakit ini sebagai sesuatu yang normal. Sebenarnya, denggi adalah penyakit yang cukup berbahaya.

Pada DHF ringan, gejala yang muncul adalah demam, sakit sendi atau sakit, ruam, sakit kepala, mual, dan cirit-birit. Namun, dalam gejala yang teruk, penghidapnya dapat mengalami pendarahan, sesak nafas, kegagalan hati, dan penurunan tekanan darah. Oleh itu, rawatan perubatan yang betul sangat penting untuk mengelakkan akibat yang membawa maut.

Salah satu yang sering dianggap sebagai petunjuk DHF adalah jumlah platelet yang rendah. Tetapi sebenarnya, bukan hanya penyakit denggi yang menyebabkan penurunan platelet. Terdapat penyakit lain seperti HIV, hepatitis B dan C, chikungunya, tifus, dan leptospirosis.

Perlu juga diperhatikan bahawa DHF mempunyai empat serotip yang berbeza, yaitu DEN-1, 2, 3, 4. Setiap serotaip memberikan perlindungan sepanjang hayat terhadap serotaip yang sama, bukan yang lain. Jadi denggi tidak berlaku sekali seumur hidup, tetapi orang boleh mendapat demam denggi hingga empat kali sepanjang hayatnya. Secara amnya, risiko denggi lebih teruk sekiranya seseorang dijangkiti kali kedua. Namun, mungkin jangkitan yang teruk terjadi pertama dan kemudian jangkitan ringan.

Teknologi Baru di Singapura

Penyelidik dari Institut Bioengineering dan Nanoteknologi (IBN) mengembangkan teknologi pemeriksaan berasaskan kertas untuk memeriksa air liur. Kertas sekali pakai ini dapat membantu mengesan denggi dan digunakan selama 20 minit. Jadi pemeriksaan DHF dapat dilakukan lebih cepat daripada melakukan ujian darah.

Menurut Pengarah Eksekutif IBN, Profesor Jackie Ying, yang dipetik oleh Timesofindia, dengan teknologi ini, adalah mungkin untuk membezakan antara jangkitan primer dan sekunder. Supaya pesakit yang menderita penyakit ini dapat didiagnosis dengan lebih cepat dan mendapatkan rawatan yang tepat.

Kecanggihan peranti berasaskan kertas ini ialah ia dapat mengesan IgG, iaitu: antibodi denggi yang biasanya dijumpai pada peringkat awal jangkitan sekunder dengan pemeriksaan air liur. Sudah tentu tidak menggunakan sebarang kertas, para penyelidik ini menggunakan teknologi reka bentuk yang sama seperti yang digunakan dalam alat ujian kehamilan. Pesakit dengan jangkitan sekunder lebih berisiko terkena DHF atau sindrom kejutan denggi.

Walaupun selain denggi, teknologi baru ini juga dapat mengesan jangkitan HIV dan sifilis pada seseorang. Uniknya, meski telah dimulai untuk memeriksa air liur, alat ini juga dapat digunakan dengan sampel darah, serum, dan air kencing dengan hasil yang tepat, Anda tahu.

Ingatlah untuk selalu menjaga kesihatan di mana sahaja anda berada. Sentiasa mempunyai aplikasi untuk bercakap dengan doktor. Dengan , doktor boleh dihubungi melalui Panggilan Video / Suara dan berbual. Di samping itu, anda juga boleh menjalankan ujian makmal mengikut nasihat doktor sekiranya diperlukan. Sekiranya anda memerlukan ubat, vitamin, atau makanan tambahan, anda juga boleh membelinya di sini. Pesanan akan dihantar dalam masa satu jam ke destinasi mereka. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play.