Gejala HIV dan AIDS pada Kanak-kanak yang Perlu Diperhatikan

, Jakarta - HIV dan AIDS adalah gangguan yang dapat menyebabkan masalah yang berkaitan dengan sistem kekebalan tubuh yang berguna untuk perlindungan dari penyakit. Apabila sistem imun tidak lagi dapat menyekat virus daripada menyebabkan penyakit, risiko mengalami kesan buruk pada tubuh menjadi lebih tinggi.

Di samping itu, banyak orang berpendapat bahawa HIV dan AIDS adalah penyakit yang hanya berlaku pada orang dewasa. Sebenarnya, tidak sedikit kes kanak-kanak yang menderita penyakit ini. Oleh itu, setiap ibu bapa harus mengetahui beberapa gejala yang boleh timbul dan harus berhati-hati disebabkan oleh HIV dan AIDS. Berikut adalah beberapa gejala ini!

Baca juga: Harus Tahu, HIV dan AIDS berbeza

Gejala HIV dan AIDS pada Kanak-kanak

HIV adalah virus yang boleh menyebabkan seseorang menghidap AIDS. Penyakit ini juga dapat terjadi pada anak-anak yang penularannya terjadi melalui kehamilan, melahirkan anak, menyusui, ke bentuk lain kerana terdedah kepada cairan tubuh yang membawa virus. Ketika memasuki tubuh, virus menyuntik dirinya ke dalam sel imun penting yang disebut sel CD4. Rawatan diperlukan untuk menghentikan virus daripada merebak sendiri.

Selain itu, AIDS itu sendiri adalah jangkitan yang disebabkan oleh HIV pada tahap 3. Dalam kebanyakan kes, seseorang yang menghidap HIV akhirnya dapat menghidap AIDS. Ini dapat dicirikan oleh fungsi sistem kekebalan tubuh yang sangat berkurang menjadikan tubuh sangat rentan terhadap jangkitan dan barah. Oleh itu, rawatan awal sangat penting untuk mengelakkan gangguan yang lebih besar.

Baca juga: Jarang Disedari, Inilah Punca & Gejala HIV

Salah satu cara yang dapat dilakukan untuk mencegah HIV dan AIDS menjadi lebih buruk pada bayi adalah dengan mengetahui semua gejala yang ditimbulkannya. Dengan terus waspada terhadap gejala tersebut, diharapkan rawatan segera dapat dilakukan agar kehidupan mereka dapat berjalan normal seperti orang lain. Berikut adalah beberapa gejala HIV dan AIDS pada kanak-kanak:

Tidak semua kanak-kanak dengan HIV boleh menyebabkan gejala dan tanda-tanda boleh berbeza. Berikut adalah beberapa gejala yang biasa berlaku, termasuk:

  • Kegagalan untuk berkembang, yang bermaksud tidak menambah berat badan atau ketinggian seperti yang diharapkan.
  • Tidak mempunyai kemahiran atau kebolehan yang sesuai dengan usianya.
  • Mengalami masalah dengan otak atau sistem saraf, seperti sawan, sukar berjalan, atau melakukan aktiviti yang sangat buruk di sekolah.
  • Selalunya diserang penyakit yang sering menyerang kanak-kanak, seperti selsema, sakit perut, atau cirit-birit.

Seperti orang dewasa, apabila jangkitan dari HIV tidak segera diatasi, beberapa kesan buruk dapat terjadi. Virus ini boleh menyebabkan komplikasi berbahaya dan mematikan apabila sistem kekebalan tubuh tidak berfungsi dengan baik. Beberapa gangguan ini termasuk:

  • Pneumonia pneumocystis, yang merupakan gangguan yang disebabkan oleh jangkitan paru-paru pada kulat.
  • Cytomegalovirus (CMV).
  • Pembentukan tisu parut di paru-paru disebut pneumonitis interstitial limfositik.
  • Thrush di mulut atau ruam lampin yang teruk kerana jangkitan yis.

Sekiranya anak anda mengalami beberapa gejala ini dan bahkan mengalami komplikasi berbahaya ini, cuba periksa anak anda oleh doktor untuk mengetahui sama ada dia menghidap HIV dan AIDS atau tidak. Sekiranya didiagnosis lebih awal, kemungkinan dia dapat menjalani kehidupan yang sihat seperti orang normal adalah tinggi berbanding terlambat untuk mendapatkan rawatan.

Baca juga: Siapa yang berisiko dijangkiti HIV dan AIDS?

Sekiranya ibu mempunyai pertanyaan mengenai gangguan HIV dan AIDS pada anak-anak, doktor dari sedia membantu untuk menjawabnya. Ia mudah, cuma muat turun permohonan dan dapatkan kemudahan yang berkaitan dengan akses kesihatan tanpa perlu meninggalkan rumah hanya melalui alat yang anda miliki!

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Kanak-kanak Dengan HIV dan AIDS.
Pedaids. Diakses pada tahun 2020. Mengenai AIDS Pediatrik.