Bukan Hanya Sakit, Kateterisasi Jantung Dilakukan Kerana Ini

Jakarta - Semua organ badan boleh mengalami masalah, termasuk jantung. Nah, untuk mengesan keadaan kesihatan jantung atau mengesan kelainan pada organ penting ini, doktor sering mengesyorkan kateterisasi jantung, terutamanya jika anda merasa sakit di kawasan ini. Pemeriksaan ini dilakukan dengan menggunakan alat yang disebut kateter.

Kateter adalah tiub nipis dengan ukuran panjang, yang kemudian dimasukkan ke dalam saluran darah dan diarahkan ke jantung. Melalui prosedur ini dan dibantu dengan pewarna dan sinar-X tambahan, doktor dapat memerhatikan apa yang berlaku pada saluran darah di jantung.

Baca juga: Ketahui Prosedur Makmal Cath dalam Pemeriksaan Perubatan

Apakah Petunjuk untuk Kateterisasi Jantung?

Tidak hanya sakit di dada, ternyata kateterisasi jantung juga dilakukan untuk diagnosis dan rawatan penyakit jantung. Untuk diagnosis, kateterisasi jantung dilakukan untuk perkara berikut:

  • Mengesan penyumbatan atau penyempitan arteri koronari atau penyakit jantung koronari yang menyebabkan sakit dada.

  • Mengambil sampel tisu jantung yang kemudian akan diperiksa di bawah mikroskop untuk mengesan kemungkinan miokarditis atau kardiomiopati.

  • Lakukan pemeriksaan yang berkaitan dengan masalah dengan injap jantung.

  • Lakukan pemeriksaan kemampuan bilik jantung untuk menjalankan tugas mereka untuk mengepam darah, terutama dalam keadaan kegagalan jantung.

  • Lakukan pemeriksaan mengenai tahap dan tekanan oksigen di bahagian dalam jantung, yang sering menyebabkan masalah dengan gangguan hipertensi paru.

  • Lakukan pemeriksaan yang berkaitan dengan kecacatan jantung kongenital yang disyaki atau kecacatan jantung kongenital.

Baca juga: Mengalami Masalah Jantung, Ini adalah Fungsi Melakukan Makmal Cath

Sementara itu, proses kateterisasi jantung dilakukan dengan tujuan merawat, antara lain:

  • Melakukan pelebaran saluran darah yang tersumbat atau angioplasti menggunakan belon.

  • Lakukan pembaikan pada otot jantung yang menebal secara tidak normal.

  • Lakukan pembaikan injap jantung atau lakukan penggantian injap jantung dengan injap buatan.

  • Menutup lubang di jantung dalam keadaan kecacatan jantung kongenital.

  • Rawat aritmia di jantung.

Risiko Prosedur Kateterisasi Jantung

Walau bagaimanapun, tidak semua orang dapat melakukan prosedur kateterisasi jantung. Keadaan ini merangkumi orang yang mengalami kegagalan buah pinggang akut, strok , orang dengan gangguan saluran darah, aritmia, alergi terhadap agen kontras, anemia, pendarahan di saluran pencernaan, yang kini mengalami jangkitan, gangguan elektrolit, dan hipertensi yang tidak terkawal.

Proses kateterisasi jantung adalah komplikasi yang agak minimum. Walaupun begitu, masih mungkin terdapat kesan sampingan, terutama pada orang dengan penyakit ginjal, diabetes, dan pesakit tua. Komplikasi yang mungkin berlaku termasuk reaksi alergi terhadap kontras, kerosakan pada tisu jantung, tekanan darah rendah, aritmia, kerosakan pada arteri di mana kateter dimasukkan atau kawasan di mana kateter dilewatkan, pendarahan dan lebam di kawasan penyisipan kateter.

Baca juga: 6 Perkara Yang Perlu Dilakukan Semasa Pemeriksaan Treadmill

Oleh itu, jika anda adalah salah satu orang yang berisiko mengalami komplikasi atau berada dalam kumpulan yang tidak disyorkan untuk melakukan kateterisasi, anda harus terlebih dahulu bertanya kepada doktor mengenai prosedurnya. Anda boleh menggunakan aplikasi sehingga menjadi lebih mudah untuk bertanya. Melalui ciri Tanya Doktor, anda boleh memilih doktor secara bebas dan bertanya pada bila-bila masa. Sekiranya anda ingin lebih jelas, anda juga boleh membuat janji temu dengan doktor pilihan anda di hospital terdekat.

Rujukan:
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2019. Ujian dan Prosedur. Kateterisasi Jantung.
Garis Kesihatan. Diakses 2019. Kateterisasi Jantung.
NHLBI. Diakses 2019. Kateterisasi Jantung.