Adakah benar pengambilan jus oren ketika berbuka puasa memberi kesan buruk?

, Jakarta - Jus jeruk yang dikonsumsi memang berkhasiat dalam meningkatkan daya tahan tubuh, mencegah barah, dan bahkan menjaga kulit yang sihat. Namun, bagaimana jika jus oren dimakan semasa iftar? Adakah ia akan memberi kesan negatif pada badan?

Baca juga: 8 Khasiat Jeruk, Buah-buahan yang Kaya dengan Vitamin C

Pengambilan Jus Jeruk Semasa Berbuka, Adakah Tidak?

Jeruk adalah buah yang mengandungi vitamin C, vitamin B6, antioksidan, dan serat. Mengonsumsi jus oren setiap hari juga sangat baik untuk kesihatan tubuh, kerana selain memudahkan pencernaan, jeruk dapat mengurangi risiko diabetes, menjaga kulit yang sihat, dan juga kekebalan tubuh.

Sebagai tambahan kepada banyak manfaat kesihatan, buah sitrus yang sangat kaya dengan kandungan asid juga harus dielakkan semasa perut kosong. Anda tidak boleh mengambil jus ini semasa berbuka puasa, kerana perut anda belum dipenuhi apa-apa setelah seharian berpuasa. Ini akan menyebabkan anda mengalami sakit perut atau radang perut kerana rasa masam.

Baca juga: 5 Buah Yang Membuat Kulit Anda Lebih Lembut

Inilah kesalahan yang sering dilakukan ketika berbuka puasa

Setelah menahan dahaga dan lapar sepanjang hari, iftar adalah saat yang anda nantikan. Namun, ada beberapa kesalahan yang sering dilakukan ketika berbuka puasa yang tidak anda sedari, seperti:
  • Makan dan minum dengan tergesa-gesa. Berbuka puasa tidak boleh ditangguhkan, tetapi makan terlalu cepat juga boleh mengganggu sistem pencernaan. Untuk mengelakkan gangguan pencernaan, anda harus makan dan minum perlahan-lahan dan makan makanan secara sederhana.
  • Makan sebahagian besar. Biasanya, orang tidak dapat mengawal selera makan mereka setelah seharian menahan dahaga dan lapar. Namun, jika anda makan terlalu banyak ketika berbuka puasa, ini boleh mengganggu kesihatan pencernaan anda. Akibatnya, kekejangan perut, muntah, dan loya.
  • Makan makanan pedas. Makanan pedas adalah salah satu makanan yang digemari oleh masyarakat Indonesia. Namun, anda perlu mengelakkan makanan jenis ini ketika berbuka puasa. Kerana jika tidak, ini akan merangsang kembung pedih ulu hati, malah boleh menyebabkan cirit-birit.
  • Minum kopi. Kafein yang terdapat dalam kopi akan menyebabkan kehilangan cairan badan dan anda akan cepat haus. Kerana minuman yang mengandungi kafein dan gula dicerna dengan cepat. Selain itu, minum kopi setelah berbuka puasa dapat mencairkan asid perut, menyebabkan kembung, dan gangguan pencernaan.

Ini adalah makanan yang harus anda makan ketika berbuka puasa

Berikut adalah makanan yang harus anda makan ketika berbuka puasa:

  • Tarikh. Kurma mempunyai banyak faedah yang baik untuk tubuh kerana mengandungi banyak glukosa, fruktosa, dan sukrosa dengan kandungan kalori rendah. Kurma dapat mengembalikan tenaga yang hilang semasa berpuasa
  • Sayang. Madu mengandungi antioksidan, vitamin, kalium, kalsium, zat besi, magnesium, sulfur, dan mangan yang berguna dalam mempromosikan metabolisme dan juga mengatasi gangguan pencernaan.
  • Sayur-sayuran. Sayuran hijau mengandungi banyak nutrien seperti serat, protein, mineral, vitamin, dan zat besi yang sangat berguna untuk tubuh dan mudah dicerna.
  • Telur. Selain mudah dihidangkan, telur sangat mudah dicerna dan mengandungi protein yang sangat tinggi. Sebiji telur mengandungi 6 gram protein dan 9 jenis asid amino.

Baca juga: Berikut adalah 5 Buah yang Kaya dengan Penawar Dehidrasi

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai masalah kesihatan semasa berpuasa, anda boleh berbual terus dengan doktor pakar melalui Berbual atau Panggilan Suara / Video. Dengan aplikasi tersebut , anda juga boleh membeli ubat yang anda perlukan dan pesanan anda akan dihantar dalam masa satu jam. Ayuh, muat turun aplikasinya akan segera hadir di Google Play atau App Store!