Inilah Kelebihan Tarikh untuk Iftar

Jakarta - Bulan Ramadhan semakin hampir. Ketika memasuki bulan yang penuh keberkatan ini, salah satu kewajiban yang harus ditunaikan oleh umat Islam adalah berpuasa. Anda pasti tahu bahawa diet berubah semasa berpuasa, bukan? Biasanya, anda makan tiga kali sehari, ketika berpuasa menjadi dua kali dengan jarak waktu yang panjang.

Maksudnya, penting untuk memperhatikan pengambilan makanan yang dimakan, kerana mempengaruhi kelancaran puasa yang akan anda lalui nanti. Contohnya, semasa berbuka puasa, anda digalakkan membatalkannya dengan makanan atau minuman manis, salah satunya adalah kurma.

Kelebihan Tarikh untuk Iftar

Dipetik dari halaman Berita Perubatan Hari Ini, Kurma mengandungi kalori, lemak, karbohidrat, protein, serat, vitamin B6, dan sejumlah mineral seperti zat besi, magnesium, dan kalium, semuanya baik untuk tubuh. Rasa manisnya berasal dari kandungan gula yang cukup tinggi.

Baca juga: Kurma Muda atau Tarikh Biasa, Mana Yang Paling Sihat?

Walaupun begitu, pengambilan kurma secara sederhana tidak akan meningkatkan kadar gula darah seseorang secara berlebihan, walaupun bagi penghidap diabetes. Kajian yang diterbitkan dalam Jurnal Pemakanan menyebutkan, kurma merangkumi makanan dengan indeks glisemik rendah, sehingga tidak menghasilkan peningkatan gula darah yang ketara pada orang dengan atau tanpa penyakit diabetes.

Inilah faedah makan kurma ketika berbuka puasa, iaitu:

  • Sumber Tenaga yang Baik

Setelah berpuasa seharian penuh, badan akan merasa letih dan letih, terutamanya dengan aktiviti yang cukup padat. Siapa sangka, berdasarkan kajian yang diterbitkan di Jurnal Sains Makanan dan Pemakanan Antarabangsa menyebutkan bahawa makan kurma dapat membantu anda mendapatkan semula tenaga yang telah hilang semasa melakukan aktiviti.

Baca juga: Sihat untuk Ibu Bermanfaat untuk Anak-anak, Inilah Khasiat Tarikh untuk Ibu Menyusu

  • Meningkatkan Kesihatan Otak

Dilaporkan dari Penyelidikan Penjanaan Semula Neural , kurma memberikan perlindungan terhadap tekanan oksidatif dan keradangan di otak. Buah ini merupakan sumber serat dan makanan yang baik dan kaya dengan antioksidan semula jadi yang membantu melambatkan perkembangan demensia dan penyakit Alzheimer.

  • Meringankan Gangguan Pencernaan

Bukan hanya meningkatkan kesihatan otak, kandungan serat dan asid amino yang terdapat dalam kurma membantu merangsang pencernaan makanan dan memastikan pemprosesan yang optimum. Serat ini juga membantu melegakan keadaan gastrousus, termasuk GERD, buasir, dan diverticulitis.

  • Mencegah Penyakit Jantung

Nampaknya, khasiat kurma dapat mencegah bahaya penyakit jantung. Sebabnya, buah ini membantu mengurangkan kadar trigliserida dan tekanan oksidatif yang merupakan faktor risiko utama penyakit jantung dan aterogenesis atau penumpukan plak lemak di arteri. Kandungan antioksidan dan fitokimia juga dapat mengurangkan risiko strok dan gangguan jantung.

  • Melegakan Anemia

Kurma adalah makanan dengan sumber nutrien yang baik, salah satunya adalah kandungan zat besi yang tinggi. Kekurangan zat besi boleh menyebabkan anemia yang ditandai dengan keletihan, pening, dan kulit pucat. Pengambilan kurma dianggap dapat melegakan gejala anemia yang anda alami.

Baca juga: Inilah Kelebihan Berbuka Puasa dengan Tarikh untuk Kanak-kanak

Walau bagaimanapun, jika ternyata anemia anda tidak bertambah baik setelah memakan kurma, anda harus meminta doktor untuk langkah antisipasi lain. Cukup gunakan aplikasi , jadi anda boleh berbual dengan doktor pada bila-bila masa tanpa perlu beratur dan menunggu waktu bekerja.

Rujukan:
Penyelidikan Penjanaan Semula Neural. Diakses pada tahun 2020. Kesan Bermanfaat Buah Kelapa Sawit pada Penyakit Neurodegeneratif
Jurnal Sains Makanan dan Pemakanan Antarabangsa. Diakses pada tahun 2020. Buah Kelapa Sawit: Kemungkinan Penggunaannya sebagai Makanan Terbaik untuk Masa Depan?
Jurnal Pemakanan. Diakses pada tahun 2020. Indeks Glikemik Lima Varieti Tarikh dalam Subjek Sihat dan Diabetes.