Telah Mengalami Trauma Mata Menyebabkan Pendarahan Subconjunctival

Jakarta - Sklera adalah bahagian putih mata yang dilapisi oleh konjungtiva, yang merupakan tisu lutsinar yang menutupi mata. Di ruang antara konjunktiva dan sklera terdapat saluran darah kecil yang mudah mengalami trauma. Apabila saluran darah ini trauma, keadaan ini disebut pendarahan konjungtiva.

Baca juga: Penggunaan kanta lekap boleh menyebabkan pendarahan subkonjungtiva

Selain menutupi sklera, konjungtiva juga melapisi bahagian dalam kelopak mata. Ini kerana, konjungtiva mengandungi banyak kelenjar kecil yang mengeluarkan cecair untuk melindungi dan melincirkan mata.

Sebabnya Bukan Hanya Trauma Mata

Sebilangan besar pendarahan subconjunctival disebabkan oleh trauma mata. Namun, ternyata terdapat banyak faktor lain yang menyebabkan seseorang mengalami pendarahan subkonjungtiva, termasuk:

  • Pernah menjalani pembedahan mata;

  • Mata terbeliak;

  • Batuk atau bersin yang terlalu kuat;

  • Mengangkat beban berat;

  • Menggosok mata terlalu keras;

  • mempunyai tekanan darah tinggi;

  • Gangguan pendarahan;

  • Mengambil ubat tertentu, seperti aspirin dan steroid;

  • jangkitan mata;

  • Jangkitan yang disifatkan oleh demam, seperti influenza dan malaria;

  • mempunyai penyakit tertentu, seperti diabetes dan lupus eritematosus sistemik;

  • Kekurangan vitamin C.

Gejala yang Disebabkan oleh Pendarahan Subconjunctival

Tanda pendarahan subkonjungtiva yang paling jelas adalah kemunculan tompok merah terang pada putih (sclera) mata. Walaupun keadaan pendarahan kelihatan serius, pendarahan subkonjungtiva biasanya tidak mengganggu penglihatan, tidak menyebabkan air mata, dan tidak menyebabkan kesakitan. Satu-satunya ketidakselesaan yang dapat dirasakan adalah perasaan gatal di permukaan mata.

Baca juga: Adakah Pencegahan Berkesan untuk Kondisi Pendarahan Subconjunctival?

Sekiranya pendarahan di mata mempunyai sebab yang dapat dikenal pasti, seperti gangguan pendarahan atau ubat penipisan darah, periksa dengan doktor anda mengenai usaha yang boleh anda lakukan untuk mengurangkan risiko pendarahan subkonjungtiva. Melalui aplikasi tersebut, anda boleh menghubungi doktor bila-bila masa dan di mana sahaja melalui e-mel Berbual , dan Panggilan Suara / Video .

Sekiranya mata anda gatal dan anda ingin menggosoknya, pastikan untuk menggosoknya dengan lembut. Menggosok mata terlalu keras boleh menyebabkan trauma ringan pada mata, yang boleh menyebabkan pendarahan subkonjungtiva.

Adakah terdapat rawatan untuk pendarahan subkonjungtiva?

Konjungtiva hanya menutupi bahagian putih mata, bahagian tengah mata (kornea) tidak boleh terjejas. Kornea bertanggungjawab untuk penglihatan seseorang, jadi pendarahan yang terjadi pada konjunktiva tidak boleh mempengaruhi penglihatan. Pendarahan di bawah konjungtiva bukanlah keadaan yang berbahaya, jadi ia tidak memerlukan rawatan dan sering hilang sendiri dalam satu hingga dua minggu.

Doktor mengesyorkan agar orang dengan air mata buatan menggunakan beberapa kali sehari jika mata terasa jengkel. Di samping itu, pesakit disarankan untuk tidak mengambil ubat yang meningkatkan risiko pendarahan, seperti aspirin atau warfarin.

Baca juga: Ketahui Rawatan Rumah untuk Merawat Pendarahan Subconjunctival

Anda perlu diperiksa lebih lanjut sekiranya doktor menemui keadaan yang disebabkan oleh tekanan darah tinggi atau gangguan pendarahan. Sekiranya pendarahan disebabkan oleh keadaan ini, doktor biasanya menetapkan ubat untuk menurunkan tekanan darah.

Rujukan:
Garis Kesihatan. Diperoleh pada 2019. Pendarahan di Bawah Konjungtiva (Subconjunctival Hemorrhage).
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2019. pendarahan subkonjungtiva (saluran darah patah di mata).