Inilah sebab mengapa wanita berkerjaya lebih mudah terkena diabetes

, Jakarta - Jika anda seorang wanita berkerjaya dengan waktu kerja yang tinggi (lebih dari 45 jam seminggu), anda harus sedar akan risiko masalah kesihatan. Kerja lebih masa boleh memberikan lebih banyak pendapatan atau pendapatan. Malangnya, kesihatan anda juga boleh terjejas.

Bekerja secara berlebihan memberi kesan negatif kepada kesihatan. Bukan hanya akan menyebabkan tekanan, bekerja lebih dari 45 jam seminggu dapat mencetuskan diabetes, terutama bagi wanita.

Perkara di atas berdasarkan kajian terbaru dari Institut Kerja & Kesihatan di Toronto, Kanada diterbitkan dalam Penyelidikan & Penjagaan Diabetes BMJ . Kajian itu menganalisis kira-kira 7,000 pekerja berusia 35 tahun ke atas di Kanada lebih dari 12 tahun.

Pada awal kajian atau sekitar 2 tahun pertama, belum terbukti bahawa mana-mana pekerja mempunyai diabetes. Diabetes hanya mula menyerang setelah menghampiri akhir kerja. Maksudnya, penyakit ini mempunyai kesan jangka panjang.

Dari hasil kajian, wanita yang bekerja lebih dari 45 jam seminggu mempunyai risiko 63% lebih tinggi terkena diabetes daripada wanita yang bekerja sekitar 35-40 jam seminggu. Ini berdasarkan jumlah jam bekerja dan tanpa gaji yang bekerja. Ini termasuk faktor berpotensi lain yang boleh mempengaruhi risiko diabetes, seperti gaya hidup dan pelbagai penyakit kronik.

Mahee Gilbert-Ouimet, seorang penyelidik di Institut Kerja & Kesihatan Toronto , kata wanita cenderung bekerja lebih lama apabila semua tugas rumah tangga dan tanggungjawab keluarga diambil kira.

Punca Diabetes Berlaku

Bekerja lebih lama biasanya akan menyebabkan tahap tekanan menjadi lebih tinggi, kerana boleh menyebabkan hormon kortisol. Perubahan kortisol ini akan mempengaruhi tahap insulin tubuh dan kemampuannya memecah gula.

Lebih banyak tekanan secara automatik mengganggu tidur dan menyebabkan kesihatan mental merosot. Ini dapat menyumbang kepada perubahan berat badan dan kadar insulin yang menjadi punca diabetes.

Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), diabetes dijangka menjadi penyebab kematian ketujuh pada tahun 2030. Pada tahun 2014, hampir satu daripada 10 orang dewasa di seluruh dunia menghidap diabetes.

Perlukan Senaman

Sebilangan besar orang dengan diabetes jenis 2 dikaitkan dengan kegemukan dan penuaan, yang berlaku apabila tubuh tidak dapat menggunakan atau menghasilkan cukup hormon insulin untuk mencegah gula darah berubah menjadi tenaga. Sekiranya tidak dirawat, diabetes boleh menyebabkan kerosakan saraf, amputasi, kebutaan, penyakit jantung dan strok.

Oleh itu, doktor biasanya mengesyorkan orang yang menghidap diabetes untuk sentiasa aktif dalam sukan, menurunkan berat badan, dan menjalani diet yang sihat. Cadangan ini diharapkan dapat mengawal tekanan darah, yang seterusnya dapat meminimumkan komplikasi penyakit lain.

Pengurangan tekanan disebabkan oleh sebarang perkara masih diperlukan. Ini kerana tekanan akan memburukkan lagi diabetes dan menyumbang secara langsung kepada peningkatan gula darah. Gaya hidup yang tidak sihat juga harus diminimalkan, kerana boleh menyebabkan komplikasi.

Menurut seorang penyelidik dari Universiti California , San Francisco , Rita Hamad, yang tidak terlibat dalam kajian ini, mengatakan bahawa orang yang bekerja lebih lama akan mempunyai lebih sedikit waktu untuk memperhatikan kesihatan mereka, apalagi melakukan latihan.

"Mereka juga mungkin lebih tertekan dan kurang tidur, yang semuanya boleh menyebabkan seseorang menghidap diabetes," kata Hamad.

Sementara itu, penyelidik dari Universiti Perubatan Carolina Selatan di Charleston, Danie Lackland, mengatakan bahawa penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk menentukan mengapa waktu kerja yang panjang atau tertekan boleh menyebabkan diabetes.

Menurutnya, pekerja masih boleh melakukan pelbagai perkara untuk mengurangkan risiko menghidap diabetes. “Rehat, bersenam, atau lakukan banyak aktiviti di luar tempat kerja. Atau memperhatikan gaya hidup dengan memakan makanan yang baik atau mengurangi merokok, dapat membantu mengurangkan potensi diabetes, "katanya.

Anda tidak perlu risau, menjadi wanita berkarier tidak semestinya meningkatkan risiko diabetes. Selagi anda selalu menjalani gaya hidup sihat dan selalu berbincang dengan doktor di . Anda selalu boleh lakukan periksa kesihatan melalui aplikasi dan berbincang dengan doktor melalui Berbual atau Panggilan Suara / Video bila-bila masa dan di mana sahaja. Ayuh, muat turun aplikasi sekarang untuk menjadikannya lebih mudah periksa kesihatan anda!

Baca juga:

  • 5 Cara Sihat untuk Mengatasi Diabetes
  • Cegah Kesan Diabetes dengan Cara ini
  • Fahami Gejala Diabetes & Cara Mengubatinya