Bahan Semula jadi untuk Menghilangkan Bintik Hitam di Muka

"Seiring dengan penekanan untuk mempercepat vaksin COVID-19 untuk masyarakat Indonesia, banyak mitos disebarkan. Namanya hanya mitos, ia pasti diragukan kerana hanya bergantung pada "kata orang". Jadi, apa mitos mengenai vaksin COVID-19 yang tidak boleh anda percayai? "

Jakarta - Jika anda mencari sumber yang boleh dipercayai mengenai vaksin COVID-19, jangan segera menelan maklumat dari media sosial. Di dunia nyata, sangat sukar untuk memilih berita yang benar-benar asli, atau hanya "kata orang" sahaja. Sekiranya anda berhasrat untuk melakukan vaksinasi tetapi masih tidak yakin dengan maklumat yang mengelirukan yang beredar, berikut adalah beberapa mitos vaksin COVID-19 yang tidak boleh dipercayai:

Baca juga: Vaksin COVID-19 Melalui Hidung, Adakah Mungkin?

1. Mitos: Tidak selamat kerana ia dikembangkan dalam masa yang cepat.

Sebenarnya, vaksin terbukti selamat dan berkesan untuk digunakan. Walaupun dikembangkan dalam waktu yang singkat, vaksin ini memenuhi semua standard keselamatan yang telah ditetapkan. Tidak satu langkah pun dilangkau.

2. Mitos: Vaksin mengubah DNA seseorang.

Sebenarnya, vaksin pertama yang diberikan kebenaran penggunaan kecemasan mengandungi messenger RNA (mRNA), bahan yang memerintahkan sel untuk membuat "lonjakan protein" yang terdapat di coronavirus baru. Apabila sistem kekebalan tubuh mengenali protein ini, ia membina tindak balas imun dengan membuat antibodi untuk mengajar tubuh bagaimana melindungi dirinya daripada jangkitan di masa depan. MRNA tidak pernah memasuki nukleus sel, di mana DNA (bahan genetik) disimpan. Tubuh menyingkirkan mRNA sebaik sahaja selesai melaksanakan arahannya.

3. Mitos: Kesan sampingan yang teruk akan berlaku selepas itu.

Sebenarnya, beberapa peserta dalam ujian klinikal vaksin melaporkan kesan sampingan termasuk sakit otot, menggigil, dan sakit kepala. Walau bagaimanapun, kesan sampingan yang teruk seperti reaksi alahan terhadap bahan yang digunakan dalam vaksin jarang berlaku. Oleh itu, seseorang yang mempunyai sejarah alahan yang teruk tidak boleh diberi vaksin.

4. Mitos: Mencetuskan kemandulan pada wanita.

Malah, para pakar mengatakan bahawa vaksinasi tidak mempengaruhi kesuburan seseorang. Mitos yang beredar berasal dari maklumat di media sosial yang menunjukkan bahawa vaksin melatih tubuh untuk menyerang syncytin-1, protein di plasenta yang dapat menyebabkan kemandulan wanita.

Baca juga: Mengenal Penyembur Hidung Vaksin COVID-19 yang sedang dicuba

5. Mitos: Tidak perlu vaksin setelah didiagnosis dengan COVID-19.

Sebenarnya, walaupun anda sudah dijangkiti COVID-19, vaksin ini memberi faedah lain. Ia bergantung pada sistem imun setiap orang.

6. Mitos: Tidak perlu menggunakan prokes setelah menerima vaksin.

Sebenarnya, topeng, mencuci tangan, dan jarak sosial mesti dilakukan di mana sahaja mereka berada sehingga ia terbentuk imuniti kawanan. Kekebalan kawanan hanya akan terbentuk sekiranya jumlah vaksin telah mencapai sekitar 70 peratus dari jumlah penduduk Indonesia. Ini bersamaan dengan 181.5 juta atau 363 juta dos vaksinasi.

7. Mitos: Jangkitan dengan COVID-19 setelah mendapat vaksin.

Sebenarnya, anda tidak dijangkiti virus COVID-19 dari vaksin, kerana vaksin tersebut tidak mengandungi virus hidup.

8. Mitos: Selepas vaksinasi, hasil ujian positif untuk COVID-19.

Sebenarnya, diagnosis COVID-19 dibuat dengan memeriksa sampel dari sistem pernafasan. Tidak ada virus hidup dalam vaksin, jadi vaksin tidak akan mempengaruhi hasil ujian anda.

9. Mitos: Sekiranya tidak ada risiko, tidak perlu vaksin.

Sebenarnya, walaupun ada risikonya, anda masih dapat menangkap jangkitan dan menyebarkannya kepada orang lain. Oleh itu, penting untuk mendapat vaksin. Vaksinasi bukan sahaja dilakukan untuk melindungi diri sendiri, tetapi juga keluarga dan komuniti sosial anda.

Baca juga: 7 Cara Mengatasi Demam Kabin di Tengah Pandemik COVID-19

Itu adalah beberapa mitos vaksin COVID-19 yang tidak boleh dipercayai. Jangan terpedaya dengan sebilangan mitos ini kerana mereka hanya menakut-nakutkan orang tanpa bukti saintifik yang jelas. Sekiranya ada yang ingin bertanya mengenai mitos atau prosedur untuk melaksanakan vaksin COVID-19, anda boleh membincangkannya secara langsung dengan doktor dalam aplikasi tersebut. .

Rujukan:

Hidup bersemangat. Diakses pada tahun 2021. 7 Mitos Tentang Vaksin COVID yang Anda Harus Berhenti Percaya.

Penjagaan kesihatan. Diakses pada tahun 2021. Vaksin COVID-19: Mitos vs. Fakta.

Perubatan Johns Hopkins. Diakses pada 2021. Vaksin COVID-19: Mitos Versus Fact.