Tahap Bilirubin Tinggi pada Bayi Boleh Mencetuskan Kernicterus?

, Jakarta - Sudah tentu, beberapa ibu akan merasa risau apabila anak mereka menghidap penyakit kuning atau penyakit kuning setelah dilahirkan. Namun, penyakit kuning yang dialami oleh kanak-kanak sejurus selepas kelahiran adalah perkara yang wajar dan normal berlaku. Bayi yang baru lahir mempunyai tahap sel darah merah yang tinggi yang mencetuskan pengeluaran bilirubin dan hati yang belum matang. Ini menghalang proses membuang bilirubin yang berlebihan di dalam badan.

Baca juga: Kernicterus pada Bayi Boleh Menyebabkan Cerebral Palsy

Secara amnya, keadaan ini akan bertambah baik dengan rawatan di rumah setelah bayi berusia beberapa hari. Sekiranya penyakit kuning tidak pulih dengan segera, lakukan pemeriksaan kesihatan pada bayi untuk mengelakkan gangguan yang mungkin dialami akibat bilirubin yang terlalu tinggi, seperti kernicterus.

Ketahui Bilirubin Normal pada Bayi

Bayi yang mengalami penyakit kuning adalah tanda bahawa tahap bilirubin dalam badan belum diproses oleh hati dengan betul. Hati tidak berfungsi dengan optimum dalam menjalankan fungsinya ketika bayi dilahirkan. Bilirubin sebenarnya sudah ada di dalam tubuh bayi sejak rahim, namun penyingkiran berlaku secara automatik melalui plasenta. Walau bagaimanapun, semasa kelahiran, bilirubin diproses di hati dan dikeluarkan melalui air kencing dan tinja.

Pada bayi baru lahir, tahap bilirubin dalam badan harus kurang dari 5 mg / dL. Jaundis ringan dapat dirawat secara bebas tanpa perlu melakukan ubat atau terapi tertentu. Biasanya, keadaan ini kembali normal setelah 2-3 minggu bayi dilahirkan. Namun, untuk penyakit kuning yang lebih teruk, rawatan perlu dilakukan untuk mengelakkan pelbagai masalah kesihatan yang dialami oleh bayi yang mempunyai kadar bilirubin yang tinggi.

Ibu harus memperhatikan gejala yang mungkin timbul pada penyakit kuning yang teruk, seperti bayi mengalami demam, muntah, kemampuan menyusu yang lemah, sukar bangun semasa tidur, leher dan badan kelihatan melengkung ke belakang, menjadi sangat rewel, dan kelihatan tidak selesa.

Lancarkan Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit , penyakit kuning yang tidak dirawat dengan cepat meningkatkan risiko komplikasi, seperti kernicterus pada bayi. Lakukan pemeriksaan segera ke hospital terdekat untuk memastikan kesihatan bayi. Sebelum pergi ke hospital, buat temu janji dengan doktor melalui aplikasi untuk memudahkan pemeriksaan.

Baca juga: Ketahui Punca Kernicterus pada Bayi

Bahaya Kernicterus

Tahap bilirubin yang tinggi pada bayi boleh mencetuskan kernicterus. Kernicterus boleh berlaku apabila kadar bilirubin yang berlebihan menumpuk di otak dan menyebabkan kerosakan pada otak bayi. Walaupun jarang berlaku, kernicterus yang tidak dirawat boleh menyebabkan kecacatan otak atau kelumpuhan serebrum .

Gejala kernicterus yang berlaku disebabkan oleh kadar bilirubin yang tinggi, seperti penampilan penyakit kuning disertai dengan pergerakan mata yang tidak normal, kekakuan di seluruh badan, kelemahan, kejang, keengganan untuk menyusui, pergerakan yang lemah, dan gangguan pendengaran.

Semasa mengandung, ibu harus kerap berjumpa dengan pakar obstetrik mereka untuk mengelakkan kelahiran pramatang. Melancarkan dari Garis Kesihatan Kelahiran pramatang adalah salah satu faktor yang mendorong bayi mengalami kernicterus. Bayi yang dilahirkan dengan pelbagai jenis darah dari ibunya juga terdedah kepada kernicterus.

Bilirubin yang tinggi akan diekskresikan dengan air kencing dan tinja, sehingga apabila bayi tidak mendapat cukup susu dari ibu, ia pasti akan menyebabkan pembuangan najis dan air kencing yang lambat. Keadaan ini juga mencetuskan tahap tinggi bilirubin dalam badan.

Baca juga: Hati-hati, Bayi Kuning Boleh Menyebabkan Kerosakan Otak

Pencegahan yang paling berkesan untuk mengelakkan kernicterus adalah merawat penyakit kuning yang dialami oleh bayi dengan segera. Ibu, pastikan kesihatan bayi tepat sebelum bayi keluar dari hospital agar penyakit kuning yang teruk dapat dirawat dengan baik.

Rujukan:

Garis Kesihatan. Diakses pada 2020. Apa itu Kernicterus?
Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Diakses pada 2020. Apakah Jaundis dan Kernicterus