Bilakah Floaters Memerlukan Tindakan Perubatan?

, Jakarta - Siapa kata penyakit mata hanya berkaitan dengan konjungtivitis, glaukoma, atau katarak? Sebenarnya, masih banyak keluhan yang boleh menghantui mata, salah satunya adalah floaters. Masih belum kenal dengan masalah kesihatan mata ini?

Seseorang yang mengalami pelampung akan melihat gambar objek kecil hingga besar yang terapung dalam penglihatan. Ukuran bayangan ini berbeza-beza, dari bintik hitam kecil hingga bayang-bayang yang lebih besar. Contohnya, bentuk tali panjang. Dalam kebanyakan kes, floaters biasanya muncul ketika penghidapnya melihat cahaya terang seperti cahaya matahari.

Persoalannya, apakah gejala floaters? Lalu, bilakah masa yang tepat untuk menghadapinya?

Baca juga: Berhati-hatilah dengan Komplikasi yang Disebabkan oleh Floaters

Gejala Berbahaya Harus Diatasi Segera

Walaupun secara amnya floaters tidak menimbulkan rasa sakit, tetapi itu tidak bermakna satu keluhan ini boleh dipandang rendah. Kemunculan bintik-bintik kecil atau garis seperti bayangan tali di mata, sebenarnya bukan gejala floaters berbahaya.

Namun, ceritanya lagi apabila bintik-bintik muncul atau bayangan tali berubah ukuran. Oleh itu, jika anda mengalami ini, anda harus segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul. Kenapa anda boleh meminta doktor secara langsung melalui permohonan .

Selain itu, ada juga gejala lain yang tidak boleh dipandang rendah, seperti:

  • kehilangan penglihatan periferal,
  • penglihatan kabur,
  • Mengalami kesakitan di mata,
  • Melihat kilatan cahaya.

Sekali lagi, berjumpa doktor dengan segera sekiranya anda mengalami simptom di atas. Sekiranya doktor menemui simptom yang agak teruk, terutamanya yang berkaitan dengan retina, secara amnya doktor akan melakukan beberapa ujian. Contohnya, ujian fizikal, seperti melihat aktiviti retina melalui murid dan memantau ukurannya apabila terkena cahaya.

Bukan hanya ujian fizikal, doktor juga boleh melakukan ujian tonometri. Ujian ini bertujuan untuk melihat kemampuan dan kekuatan mata pesakit.

Gejalanya sudah ada, lalu bagaimana dengan penyebab floaters?

Banyak Faktor Pencetus

Floaters boleh berlaku apabila vitreous (cecair seperti gel yang memenuhi bola mata) berkurang, membentuk helai kolagen. Nah, helai inilah yang menyebabkan gambar yang ditangkap oleh retina mata sebagai pelampung. Dalam kebanyakan kes, floaters tidak berbahaya dan merupakan hasil dari proses penuaan. Floaters juga boleh muncul tanpa sebab yang jelas.

Baca juga: Ini adalah Prosedur Terapi Laser untuk Mengatasi Floaters

Namun, ada juga masalah serius yang menyebabkan floaters, seperti detasmen retina, jangkitan, radang (uveitis), pendarahan, dan luka pada mata. Floaters juga lebih sering terjadi pada mereka yang pernah menjalani pembedahan katarak, menghidap diabetes, dan miopia (rabun jauh).

Selain perkara di atas, terdapat juga beberapa faktor risiko yang boleh mencetuskan kejadian floaters, iaitu:

  • Umur lebih 50 tahun,
  • penyakit mata,
  • Rabun jauh (mata dikurangi),
  • kecederaan mata,
  • retinopati diabetes,
  • Komplikasi pembedahan katarak.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai masalah di atas? Atau ada aduan kesihatan yang lain? Kenapa anda boleh meminta doktor secara langsung melalui permohonan . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar kapan saja dan di mana sahaja tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
NHS Choices UK. Diakses pada tahun 2020. Kesihatan A-Z. Floaters dan Kilatan di Mata.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Penyakit dan Keadaan. Floaters Mata. Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. Apa yang Menyebabkan Eye Floaters?