5 Rawatan Rumah untuk Jangkitan Luka Pembedahan

Jakarta - Tidak sedikit orang yang takut mendengar kata pembedahan ketika melawat dan berbincang dengan doktor. Bukan hanya kesakitan, dalam beberapa keadaan, seperti pembedahan organ atau tumor, kejayaan juga memainkan peranan yang sangat penting. Belum lagi jika ada komplikasi selepas itu, seperti jangkitan.

Jangkitan luka pembedahan dikaitkan dengan sayatan yang dibuat. Untuk mengetahui bahagian tubuh yang terkena, pembedahan dilakukan dengan membuat sayatan pada permukaan kulit yang menutupnya. Walaupun mengikuti prosedur yang ada, jangkitan masih berlaku, biasanya pada 30 hari pertama setelah operasi.

Bolehkah Luka Pembedahan Diobati dengan Rawatan Rumah?

Rawatan pertama untuk masalah jangkitan luka pembedahan tentunya dengan membuka kembali sayatan untuk membersihkan semua luka pada tisu yang dijangkiti. Rawatannya disertai dengan pengambilan antibiotik untuk membunuh bakteria, sehingga infeksi dapat sembuh. Jadi, adakah ubat rumah untuk membantu melegakan jangkitan ini?

Baca juga: Kenali 3 Tempat Yang Boleh Berlaku Jangkitan Luka Pembedahan

Sebenarnya, tidak ada rawatan khas di rumah yang dapat merawat jangkitan pada luka pembedahan. Rawatan hanya bergantung pada perubahan gaya hidup menjadi lebih baik. Beberapa perkara yang boleh anda lakukan seperti:

  • Tukar pembalut atau pembalut kain kasa setiap hari. Penggantian boleh dilakukan setiap kali luka dibersihkan jika disyorkan oleh doktor.

  • Pastikan tangan anda steril setiap kali anda menukar pembalut atau kain kasa.

  • Minum antibiotik yang ditetapkan sehingga habis, sehingga bakteria yang dijangkiti benar-benar mati.

  • Periksa keadaan luka dengan kerap, lebih mudah jika anda segera membuat temu janji dengan doktor di hospital. Sekiranya belum tiba masanya untuk pemeriksaan tetapi anda merasakan ada gejala yang pelik, gunakan aplikasinya untuk bertanya kepada doktor.

  • Elakkan merokok dan tabiat buruk lain yang menjadikan jangkitan lebih lama untuk sembuh.

Baca juga: Ini adalah prosedur untuk mendiagnosis jangkitan luka pembedahan

Menyedari Gejala Jangkitan Luka Pembedahan

Tidak hanya sakit pada parut pembedahan, gejala lain yang dapat dirasakan ketika mengalami jangkitan luka pembedahan seperti penampilan nanah pada bahagian yang cedera, sakit ketika luka disentuh, dan luka pembedahan bengkak, hangat, dan kemerahan di warna. Walau bagaimanapun, gejala ini boleh berbeza-beza dari orang ke orang.

Risiko jangkitan luka pembedahan adalah berdasarkan lokasi operasi dan jenisnya, lamanya masa operasi dilakukan, kepakaran pakar bedah yang mengendalikan operasi, dan keadaan imun pesakit yang menjalani pembedahan. Jangkitan juga sering berlaku selepas pembedahan pada alat kelamin, saluran kencing, koliform, dan organ perineum. Risiko juga tinggi bagi kes pembedahan memasang alat perubatan, pesakit yang menderita diabetes, kekurangan zat makanan, dan kegemukan.

Baca juga: 2 Kaedah Rawatan untuk Jangkitan Luka Pembedahan

Tanpa rawatan, jangkitan di tapak pembedahan dapat berkembang menjadi selulitis kerana jangkitan merebak ke tisu di bawah kulit. Sepsis boleh berlaku, begitu juga impetigo. Lalu, adakah cara yang boleh dilakukan agar jangkitan luka pembedahan ini tidak berlaku?

Terdapat. Sebelum operasi, anda boleh membersihkan badan atau mandi dengan sabun. Jangan lupa membuang semua logam dan perhiasan sebelum operasi dimulakan. Selepas pembedahan, pastikan luka ditutup dan kering serta bersih. Biasanya, anda dibenarkan mandi dua hari kemudian. Sekiranya anda merasakan kulit di sekitar luka pembedahan berwarna merah, sakit, bengkak, dan berbau, segera berjumpa doktor.