Ketahui Segala-galanya Mengenai Bahan Memabukkan Delirium

Jakarta - Adakah anda pernah mendengar istilah delirium sebelum ini? Keadaan ini adalah masalah gangguan mental yang serius yang membuat penderita mengalami kebingungan dan penurunan kesedaran terhadap persekitaran di sekitarnya. Gangguan kesihatan mental ini dipicu oleh perubahan fungsi otak bersama dengan penyakit fizikal atau mental yang lain.

Sekiranya demikian, penghidapnya akan mengalami sejumlah gejala kecelaruan, seperti penurunan kemampuan mengingat dan berfikir, berkonsentrasi, atau gangguan tidur. Pelbagai gejala yang muncul disebabkan oleh bahan memabukkan delirium. Apakah bahan yang memabukkan delirium? Ayuh, lihat penjelasan lengkap di bawah.

Baca juga: Penjelasan mengenai Delirium yang Muncul Kerana Jangkitan COVID-19

Apakah Bahan Ketoksikan Delirium?

Keracunan bahan delirium adalah nama diagnostik untuk alkohol atau delirium yang disebabkan oleh ubat. Gangguan kesihatan ini disebabkan oleh keracunan dari bahan psikoaktif. Adalah normal bagi seseorang untuk mengalami gangguan fokus dan perhatian ketika berada di bawah pengaruh alkohol dan ubat-ubatan. Walau bagaimanapun, keadaan ini hanya sementara.

Walaupun delirium keracunan zat adalah keadaan yang lebih serius, dan boleh bertahan lebih lama daripada gejala mabuk dari alkohol atau ubat-ubatan. Tidak hanya itu, seseorang yang mengalami keracunan delirium akan merasakan gangguan tambahan, yaitu penurunan kemampuan kognitif, dan sama sekali tidak dapat memperhatikan lingkungan sekitarnya.

Baca juga: Hati-hati, Penyalahgunaan Narkotik Boleh Mencetuskan Delirium

Apa Gejala Delirium yang Perlu Diperhatikan?

Delirium adalah perubahan ketara dalam keadaan kesedaran seseorang, yang dicirikan oleh yang berikut:

  • Perhatian dan Fokus

Orang yang mengalami kecelaruan kurang dapat mengarahkan dan memusatkan perhatian mereka, terus fokus dari semasa ke semasa, atau mengalihkan perhatian mereka dari satu perkara ke yang lain. Dalam kes-kes kecelaruan yang teruk, orang mungkin merasa bingung sehingga mereka tidak tahu di mana mereka berada atau siapa mereka.

  • Hilang ingatan

Selain kehilangan perhatian dan fokus, penderita juga akan mengalami kekurangan dalam ingatan mereka. Penderitaan mungkin tidak dapat mengingat sesuatu dengan betul, bahkan kehilangan ingatan tentang peristiwa yang baru saja berlaku. Penghidapnya mungkin tidak tahu di mana mereka berada, masa atau tarikh semasa.

Baca juga: Bolehkah Orang Muda Mendapat Delirium?

Delirium adalah penyakit yang akan berkembang dalam waktu yang singkat, iaitu beberapa jam hingga beberapa hari setelah bahan pemicu dimakan. Keparahan kecelaruan akan berubah dari masa ke masa, dan selalunya semakin teruk pada waktu malam. Dalam beberapa kes yang jarang berlaku, kecelaruan boleh berlanjutan walaupun ubatnya habis.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai gangguan kesihatan mental ini, anda boleh membincangkannya secara langsung dengan doktor mengenai permohonan tersebut , ya. Sebaliknya, elakkan pengambilan minuman beralkohol yang berlebihan, serta ubat-ubatan haram. Sebabnya, kesan sampingan yang diterima bukan hanya sekarang, tetapi juga pada masa akan datang.

Rujukan:
Fikiran Sangat Baik. Diakses pada tahun 2021. Delirium Intoksikasi Bahan.
Researchgate.net. Diakses pada tahun 2021. Sindrom ketergantungan & kecelaruan mabuk yang berkaitan dengan zolpidem.