8 Gejala MRSA yang perlu diperhatikan

, Jakarta - MRSA ( staphylococcus aureus tahan methicillin ) adalah bakteria yang tidak dapat disembuhkan hanya dengan penggunaan antibiotik. Lebih buruk lagi, bakteria yang satu ini dapat menembusi jauh ke dalam badan dan menyebabkan penyakit di dalam badan, seperti injap jantung, sendi, tulang, dan juga jangkitan paru-paru. Ketahui simptomnya, supaya anda tidak dapat menyebarkannya.

Baca juga: 3 Perkara Yang Boleh Menyebabkan MRSA

Berikut adalah gejala biasa bagi penghidap MRSA:

Umumnya, gejala yang muncul pada orang dengan MRSA adalah lebam merah pada kulit. Benjolan ini akan kelihatan seperti jerawat atau bisul. Sebagai tambahan kepada kehadiran benjolan, gejala biasa pada orang dengan MRSA termasuk:

  1. Rasa penat yang berlebihan.

  2. Sakit di bahagian dada.

  3. Batuk dan sesak nafas.

  4. Sakit badan.

  5. Rasa pening sangat.

  6. Menghidap demam dan menggigil.

  7. Terdapat ruam pada badan.

  8. Ada luka yang tidak sembuh.

Gejala yang muncul boleh berbeza dari setiap penghidapnya Staphylococcus aureus tahan methicillin. Walau bagaimanapun, segera berbincang dengan doktor anda sekiranya terdapat luka pada kulit yang mengandungi nanah, demam yang sangat tinggi, dan lebam merah yang terasa panas ketika disentuh. Pengendalian yang betul akan mengurangkan akibat yang anda alami.

Baca juga: 2 Kaedah Rawatan untuk Jangkitan Luka Pembedahan

Mempunyai MRSA, ini adalah faktor risiko

Bakteria pada penghidapnya staphylococcus aureus tahan methicillin akan membina kekebalan terhadap ubat antibiotik setelah bertahun-tahun antibiotik dimakan oleh badan. Dalam banyak kes, penularan MRSA boleh berlaku kerana sentuhan kulit orang yang sihat dengan orang yang dijangkiti. Faktor risiko lain yang boleh mencetuskan MRSA termasuk:

  • Berkongsi barang peribadi yang telah dijangkiti bakteria.

  • Menggunakan peralatan dari hospital secara bergantian, seperti peralatan dialisis.

  • Seseorang yang tinggal di kawasan kejiranan yang padat.

  • Seseorang yang sudah beberapa bulan berada di hospital.

  • Seorang yang bekerja sebagai ubat.

  • Seseorang yang mempunyai sistem imun yang lemah.

  • Seseorang yang melakukan hubungan seks tanpa menggunakan perlindungan.

Tidak mempunyai faktor risiko di atas tidak bermaksud anda bebas dari MRSA . Sekiranya anda merasakan ada masalah dengan kesihatan anda, segera bincangkannya dengan doktor pakar mengenai permohonan tersebut untuk mengetahui rawatan selanjutnya yang harus anda lakukan.

Baca juga: Terkena Jangkitan Nosokomial, Adakah Ia Berbahaya?

Jangan Dapatkan MRSA, Inilah Langkah-Langkah Pencegahan

Seseorang dengan MRSA yang dimasukkan ke hospital mesti dimasukkan ke hospital di bilik pengasingan untuk mengelakkan jangkitan merebak. Sebagai tambahan, kakitangan perubatan dan pengunjung diminta untuk memakai pakaian khas dan menjaga kebersihan tangan setelah memasuki bilik pengasingan. Di samping itu, beberapa langkah pencegahan yang dapat dilakukan termasuk:

  • Sekiranya anda mempunyai luka di kulit, tutup luka sehingga tidak tercemar oleh bakteria.

  • Sentiasa menjaga kebersihan tangan dengan rajin mencuci tangan dengan sabun antiseptik.

  • Jaga kebersihan pakaian, jika terasa tercemar, basuh pakaian dengan air panas dan sabun.

  • Jangan menukar barang peribadi, seperti tuala, pisau cukur, atau pakaian.

Mengendalikan orang dengan MRSA agak sukar, kerana jangkitannya tahan terhadap pelbagai jenis antibiotik. Untuk itu, segera berbincang dengan doktor anda sekiranya gejala muncul di dalam diri anda. Kerana jika gejala yang muncul dibiarkan begitu saja, akan ada komplikasi yang timbul dan menyebabkan gangguan pada aliran darah, paru-paru, jantung, tulang, dan sendi.