Hati-hati, ini adalah bahaya gangguan menelan pada kanak-kanak

Jakarta - Gangguan menelan disebut disfagia. Keadaan ini berlaku kerana gangguan proses pengedaran makanan atau minuman dari mulut ke perut. Akibatnya, penderita disfagia mengalami kesakitan ketika menelan makanan (odynophagia), tidak dapat menelan, makanan tersekat di kerongkong, makanan dan cecair dari perut ke kerongkongan (regurgitasi), dan batuk dan tersedak ketika menelan makanan.

Baca juga: Kesukaran Menelan Tiba-tiba Mungkin Akasia

Kenali Gejala Gangguan Menelan pada Kanak-kanak

Terdapat empat proses menelan makanan, iaitu proses penyediaan makanan di rongga mulut (fasa penyediaan oral), pergerakan makanan ke bahagian belakang rongga mulut (fasa oral), menahan permulaan menelan makanan (fasa faring) , memerah dan perjalanan makanan ke perut (fasa esofagus). Gangguan menelan pada kanak-kanak boleh berlaku dalam satu atau keempat-empat proses ini. Keadaan ini tidak boleh dibiarkan kerana mengganggu pertumbuhan dan perkembangan kanak-kanak. Ibu perlu berjaga-jaga sekiranya si kecil menunjukkan tanda-tanda dan gejala disfagia berikut:

  • Tidak bertindak balas (menolak) apabila diberi makanan atau minuman.

  • Ia memakan masa yang lama untuk makan atau minum kerana sukar untuk mengunyah atau menelan.

  • Kerap batuk dan tercekik semasa makan.

  • Mengeluarkan banyak air liur atau cecair dari mulut dan hidung.

  • Serak semasa atau selepas makan.

  • Mual dan muntah yang kerap (terutamanya selepas makan).

  • Berat tidak meningkat atau menurun.

  • Mengambil masa yang lama untuk makan (lebih dari 30 minit).

Baca juga: 9 Punca Disfagia Yang Perlu Anda Ketahui

Penyebab disfagia termasuk tekak kering, reaksi alergi, bengkak lidah atau amandel, sakit tekak, dan penyakit refluks asid. Ibu perlu berbincang dengan doktor untuk mengetahui punca gangguan menelan si Kecil. Diagnosis disfagia dibuat dengan pemeriksaan fizikal, seperti indeks jisim badan, pemeriksaan refleks, kekuatan otot, dan pertuturan. Dalam kes yang jarang berlaku, disfagia didiagnosis dengan sinar-X, sinar-X, fluoroskopi, laringoskopi, esofagoskopi, dan manometri.

Bahaya Gangguan Menelan pada Kanak-kanak

Sebilangan besar kes gangguan menelan dapat disembuhkan. Walau bagaimanapun, ibu tidak boleh memandang rendah gangguan menelan pada anak-anak. Berikut adalah bahaya gangguan menelan pada kanak-kanak yang perlu diperhatikan:

1. Kemasukan Makanan ke Saluran Pernafasan

Masuknya makanan atau cecair ke saluran udara disebut aspirasi. Akibatnya, orang dengan disfagia cenderung batuk ketika menelan makanan. Gejala yang timbul dari aspirasi adalah mengi, kesukaran bernafas, dan suara serak setelah makan, minum, dan muntah. Sekiranya tidak dirawat, aspirasi boleh menyebabkan jangkitan paru-paru, seperti radang paru-paru dan gangguan paru-paru lain.

2. Gangguan Perkembangan

Semasa mereka tumbuh dan berkembang, si kecil anda perlu mendapatkan pengambilan nutrien yang mencukupi. Malangnya, ini menjadi terganggu kerana gangguan menelan membuat Si Kecil muntah makanan yang dimakannya dan tidak menikmati proses makan. Oleh itu, gangguan menelan cenderung menyebabkan dehidrasi dan kekurangan pemakanan yang menyebabkan perkembangan anak terganggu, termasuk penurunan berat badan.

3. Gangguan Kelakuan Makan

Proses makan bukanlah perkara yang menggembirakan bagi kanak-kanak dengan disfagia. Sekiranya dibiarkan, waktu makan menjadi detik tertekan dan membawa kepada gangguan makan.

Baca juga: Kenali Gangguan Makan Kanak-kanak di peringkat awal

Itulah bahaya gangguan pada anak-anak yang perlu disedari oleh ibu bapa. Sekiranya anak kecil anda menunjukkan gangguan menelan, ketahui punca dan cara yang tepat untuk merawatnya di doktor . Ibu boleh menggunakan aplikasinya untuk berbincang dengan doktor bila-bila masa dan di mana sahaja melalui berbual, dan Panggilan Suara / Video. Ayuh, cepat muat turun permohonan di App Store atau Google Play!