Perbezaan Antara Gigantisme dan Acromegaly

, Jakarta - Gigantisme dan akomegali adalah penyakit yang disebabkan oleh disfungsi hormon dan pertumbuhan rangka secara tiba-tiba. Kedua-dua penyakit tersebut adalah penyakit yang jarang berlaku yang menjadikan tubuh penghidapnya sangat besar seperti raksasa. Perkara yang menyebabkan seseorang menderita gigantisme dan akomegali adalah kelenjar pituitari.

Kelenjar pituitari adalah kelenjar otak yang mengatur pertumbuhan dan perkembangan fizikal. Apabila kelenjar pituitari tidak berfungsi dengan baik, tubuh akan mengalami masalah dengan pertumbuhan. Keadaan ini boleh menyebabkan perubahan penampilan atau pertumbuhan yang tidak tentu.

Dua keadaan, gigantisme dan akomegali, berlaku apabila kelenjar pituitari membuat hormon pertumbuhan terlalu banyak kerana tumor di kelenjar. Apabila hormon ini terganggu, pertumbuhan tulang, otot, dan organ dalaman akan meningkat dengan cepat. Kerana itu, seseorang yang mengalami gangguan ini akan mempunyai badan yang sangat besar.

gigantisme

Seperti namanya, gigantisme menyebabkan individu bertambah tinggi daripada orang biasa. Keadaan ini, yang paling biasa pada kanak-kanak, berlaku kerana tumor bukan barah pada kelenjar pituitari yang menghasilkan terlalu banyak hormon pertumbuhan. Kanak-kanak dengan gigantisme akan bertambah tinggi, dan biasanya akan mengalami kelewatan baligh.

Walau bagaimanapun, mendiagnosis gigantisme sukar bagi ibu bapa, kerana keadaan ini tidak menyebabkan banyak tanda selain ketinggian yang tidak biasa. Sekiranya keluarga dengan penyakit ini mempunyai perawakan yang tinggi, ini hanya berkaitan dengan pertumbuhan yang dipercepat atau genetik anak.

Diagnosis awal penghidap gigantisme sangat penting untuk kesihatan dan masa depan kanak-kanak. Ini dapat dilakukan dengan membuang tumor di kelenjar pituitari. Walaupun operasi dilakukan, ketinggian anak tidak akan kembali rata-rata. Oleh itu, sangat mustahak untuk merawat penyakit pada peringkat awal yang menjadikan kanak-kanak seperti raksasa ini.

Acromegali

Acromegaly adalah penyakit yang disebabkan oleh tumor pada kelenjar pituitari, menyebabkan rembesan hormon pertumbuhan. Perbezaan antara gigantisme dan akomegali adalah bahawa akomegali berlaku pada orang dewasa yang berumur antara 30 hingga 50 tahun. Peningkatan tahap hormon pertumbuhan yang drastik dapat mempengaruhi sistem tubuh seseorang, termasuk sistem jantung.

Seseorang yang mengalami akomegali akan mengalami perubahan pada penampilan mereka, seperti peningkatan jarak antara gigi dan wajah, kaki, dan tangan yang membesar. Selain itu, metabolisme juga boleh berubah. Walau bagaimanapun, akromegali adalah penyakit yang jarang berlaku.

Sama seperti gigantisme, cara merawat akomegali adalah melalui pembedahan dengan membuang tumor di kelenjar pituitari. Semakin awal tumor dikesan, semakin cepat rawatannya. Perubahan yang berlaku pada penghidap akan menjadi lebih kecil. Oleh itu, jika anda merasakan perubahan drastik yang berlaku di dalam badan anda, segera berjumpa doktor.

Sebagai tambahan kepada usia penderita yang berbeza dan gejala yang ditimbulkannya, perbezaan antara gigantisme dan akomegali adalah penyebab penyakit ini. Sesungguhnya, penyebab gigantisme dan akomegali adalah tumor yang berlaku di kelenjar pituitari. Namun, penyebab lain yang membuat seseorang menderita gigantisme adalah sindrom McCune-Albright yang menjadikan tisu tulang tidak normal. Kemudian, sebab lain adalah pelbagai jenis neoplasia endokrin 1 (MEN1) yang menyebabkan tumor kelenjar pituitari.

Itulah penjelasan mengenai perbezaan antara gigantisme dan akomegali. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai dua penyakit ini, doktor dari sedia menolong. Satu-satunya cara adalah muat turun permohonan dalam telefon pintar awak!

Baca juga:

  • Tubuh Tumbuh Tidak Semula jadi, Inilah Yang Dimaksudkan oleh Gigantisme
  • Tanpa menyedarinya, ini adalah gejala gigantisme yang tidak boleh diabaikan
  • Bukan Penyakit Biasa, Inilah Punca Gigantisme