Ada Petua untuk Tetap Produktif ketika Gout Berulang?

Jakarta - Gout mungkin tidak menyebabkan gejala pada awalnya, hingga terjadi serangan akut. Lama kelamaan, gejala gout boleh bertambah buruk apabila penyakit ini telah lama berlanjutan (kronik). Dalam kebanyakan kes, gejala biasanya berlaku selama beberapa jam dalam 1-2 hari. Sekiranya tidak dirawat, gout yang berulang setiap saat boleh menghalang aktiviti harian.

Jadi, adakah cara yang boleh dilakukan untuk tetap produktif ketika gout kambuh? Sebenarnya, ketika gout kambuh, gejala yang muncul akan sangat menyakitkan, menyukarkan penghidapnya untuk bergerak. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa cara yang boleh anda lakukan untuk melegakan gejala gout yang berulang, sehingga anda dapat pulih dengan cepat dan dapat bergerak semula.

Baca juga: Ini adalah had normal bagi kadar asid urik bagi lelaki

Petua Meringankan Kambuh Gout

Kunci rawatan gout yang berkesan adalah mengurangkan kadar asid urik berlebihan dengan mengubah gaya hidup anda menjadi lebih sihat. Berikut adalah beberapa petua:

1. Pantau Tahap Asid Urik Secara Berkala

Pelbagai kaedah untuk merawat kambuh gout mungkin tidak berkesan jika anda tidak memantau tahapnya. Anda boleh menggunakan alat ujian asid urik yang dibeli di farmasi. Bentuk dan kaedah penggunaannya hampir sama dengan pemeriksa gula darah. Walau bagaimanapun, untuk hasil yang lebih tepat, tanyakan kepada doktor atau ahli farmasi anda untuk mengajar anda cara menggunakan alat ini di rumah.

Sekiranya anda masih keliru, anda boleh muat turun permohonan untuk meminta doktor melalui berbual , bila-bila masa dan di mana sahaja. Dengan menggunakan alat ujian tahap asid urik, anda dapat memantau tahap asid urik dalam badan secara berkala. Tahap asid urik normal di bawah 6 mg / dL untuk wanita dan di bawah 7 mg / dL untuk lelaki.

2. Ambil Ubat Gout dari Doktor secara berkala

Mengambil ubat adalah salah satu kaedah yang paling berkesan untuk mengatasi kambuh gout. Sekiranya anda telah diberi ubat gout oleh doktor, patuhi peraturan jadual minum dan dos ubat mengikut arahan.

Beberapa jenis ubat penurun asid urik yang biasa diresepkan oleh doktor adalah allopurinol dan colchicine. Tetapi biasanya, doktor juga akan menetapkan ubat anti-radang seperti celecoxib, indomethacin, meloxicam, atau sulindac untuk melegakan kesakitan dan bengkak pada sendi.

Baca juga: Hati-hati dengan bahaya gout jika tidak dirawat

3. Lakukan Senaman Secara Berkala

Semasa rawatan untuk berulang gout, penting untuk terus aktif dengan melakukan senaman ringan. Jadi, bersenam dengan kerap pada intensiti sederhana sekurang-kurangnya 30 minit selama 5 hari seminggu.

Keterukan gejala gout akan lebih terkawal jika anda kerap bersenam. Kerana, senaman dapat membuat sendi kuat dan terlatih, sehingga dapat mencegah rasa sakit yang sering menyerang penderita gout.

Namun, anda tidak disarankan untuk bersenam ketika gout kambuh. Kerana, melakukannya sebenarnya dapat membuat gejala terasa lebih parah dan berlarutan. Sebenarnya, keradangan pada sendi boleh menjadi lebih teruk.

Apabila sendi meradang, lakukan gerakan regangan lembut untuk mengelakkannya menjadi kaku. Setelah keradangan mulai reda, maka anda boleh melakukan senaman secara beransur-ansur dan perlahan. Ini bermanfaat untuk membina semula kekuatan dan pergerakan otot di sekitar sendi.

4. Mempunyai Makanan Yang Betul

Sama seperti senaman, pelbagai cara merawat dan menurunkan asid urik tidak akan berkesan jika anda tidak menggunakan diet yang betul. Sebenarnya, kambuh gout lebih berisiko bagi orang yang berlebihan berat badan atau gemuk.

Gejala gout juga akan berulang jika Anda terbiasa dengan makanan pemicu, yang tinggi lemak dan purin. Oleh itu, sebagai cara untuk mengurangkan dan merawat gout, anda mesti menjaga diet yang sihat untuk mencapai berat badan yang ideal.

Tingkatkan pengambilan buah-buahan dan sayur-sayuran dan karbohidrat kompleks seperti bijirin penuh. Untuk protein, pilihlah daging tanpa lemak, ikan, ayam dengan hidangan 2-3 keping sehari. Sementara itu, sumber protein lain yang dapat ditambahkan ke dalam diet anda adalah produk tenusu rendah lemak atau yogurt.

Juga mematuhi sekatan diet tertentu sebagai cara untuk mengurangkan dan mencegah lonjakan asid urik menjadi lebih tinggi. Makanan yang harus dielakkan adalah makanan dan minuman yang tinggi purin, seperti makanan laut, daging merah, makanan manis, alkohol, dan jeroan.

Baca juga: 5 Fakta Mengenai Gout

5. Minum lebih banyak air

Apabila gout kambuh, minum sekurang-kurangnya lapan gelas air setiap hari untuk memenuhi keperluan cecair badan. Minum lebih banyak air juga merupakan kaedah berkesan menurunkan asid urik, walaupun tidak secara langsung.

Di dalam badan, air dapat membantu mengangkut racun dan bahan yang tidak digunakan, termasuk asid urik yang berlebihan. Itulah sebabnya air minum membantu mempercepat pembuangan asid urik yang telah terkumpul di dalam badan. Selain air, makan buah-buahan yang mengandungi air juga dapat menjadi salah satu cara untuk mempercepat pengeluaran asid urik dari tubuh.

6. Elakkan Tekanan

Tekanan bukan sahaja mempengaruhi mood (mood), tetapi juga kesihatan tubuh dari dalam. Salah satu kesan tekanan adalah menurunkan sistem imun dan meningkatkan risiko keradangan. Kedua-duanya dapat mencetuskan peningkatan kadar asid urik dalam darah yang dapat mencetuskan serangan gejala.

Supaya pelbagai cara yang dilakukan untuk mengubati gout dapat berjaya, cuba jaga agar tubuh dan minda tidak mudah tertekan. Anda boleh melakukan latihan meditasi atau yoga yang dapat membantu mencegah tekanan sambil melenturkan sendi pada pergerakan.

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Cara Merawat Serangan Gout di Rumah.
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. Diet Terbaik untuk Gout: Apa yang Harus Dimakan, Apa yang Harus Dielakkan.