5 Komplikasi Semasa Bersalin Yang Mungkin Berlaku

Jakarta - Melahirkan bukanlah proses yang mudah bagi ibu. Terutama pada kelahiran anak pertama. Perasaan cemas, bimbang, dan takut pasti akan terus melanda proses persalinan. Sebabnya, melahirkan tidak selalu berjalan lancar seperti yang diharapkan oleh semua ibu. Terdapat beberapa komplikasi semasa melahirkan anak yang mungkin berlaku, seperti berikut:

Bayi Breech

Bayi breech menjadi masalah yang sering berlaku semasa melahirkan anak. Biasanya, masalah ini berlaku pada peringkat akhir kehamilan. Inilah sebabnya mengapa ibu perlu memeriksa rahim secara berkala kepada doktor, tentu saja, untuk mengetahui kedudukan janin di dalam rahim.

Sekiranya bayi yang berada di dalam perut berada dalam keadaan breech, ibu boleh mengembalikannya ke kedudukan asalnya dengan pelbagai cara semula jadi yang disyorkan oleh doktor.

Namun, jika kaedah ini tidak berfungsi dan bayi masih dalam keadaan tidak stabil ketika hendak dilahirkan, ibu tidak dapat melakukan proses kelahiran normal. Penyelesaiannya, ibu dapat melahirkan anak mereka melalui proses Caesarean untuk mengurangkan risiko kecacatan pada bayi.

Disproporsi Cephalopelvic (CPD)

Ini adalah keadaan di mana kepala dan bahu bayi terlalu besar untuk melewati pelvis ibu sekiranya ibu memilih untuk melahirkan secara normal. Sudah tentu, ini menjadikan proses buruh lebih perlahan.

CPD itu sendiri disebabkan oleh ibu yang menghidap diabetes dengan usia lahir lebih dari 35 tahun. Gaya hidup yang tidak sihat mencetuskan terjadinya CPD pada wanita hamil.

Sama seperti bayi sungsang yang tidak dapat kembali ke posisi normal, pembedahan caesar adalah satu-satunya jalan keluar yang dapat dipilih oleh ibu semasa melahirkan anak sehingga proses kelahiran tidak terlalu lama.

(Baca juga: Adakah benar bahawa diet ibu menentukan jantina janin? )

Buruh yang terhalang

Komplikasi semasa melahirkan anak Perkara seterusnya yang mungkin berlaku ialah kelewatan dalam proses penghantaran. Keadaan ini sangat biasa berlaku pada ibu yang akan melahirkan anak pertama mereka. Perut ibu masih belum bersedia untuk bersalin, dan keadaan ini menyebabkan badan ibu mengambil masa lebih lama untuk berkontrak.

Biasanya, pakar obstetrik akan memberi ubat hormon untuk mencetuskan kontraksi atau oksitosin sehingga rahim ibu berkontrak lebih kerap dan bayi di dalam perut dapat segera dilahirkan.

Masalah Janin

Bukan hanya ibu, tekanan juga dialami oleh bayi yang akan dilahirkan. Masalah janin adalah keadaan yang merujuk kepada pelbagai masalah kelahiran anak. Biasanya, istilah ini digunakan oleh doktor sekiranya degupan jantung bayi terganggu.

Keadaan pelvis ibu yang belum dibuka sepenuhnya boleh menyebabkan janin yang sudah siap dilahirkan mengalami kekurangan oksigen. Ini tentunya sangat berbahaya bagi si kecil. Secara amnya, kelahiran caesar akan disarankan sekiranya ibu mengalami komplikasi ini.

(Baca juga: Hati-hati, Bahaya Anoreksia pada Wanita Hamil! )

Bayi dibalut dengan tali pusat

Semasa dalam kandungan, bayi akan sentiasa aktif. Keadaan ini dapat membuatnya rentan terjerat tali pusat, walaupun dapat jatuh sendiri semasa kehamilan. Walaupun begitu, bayi yang dililitkan pada tali pusat semasa proses kelahiran akan menjadi berbahaya, terutamanya apabila aliran darah ke bayi tidak lancar kerana tekanan pada tali pusat. Akibatnya, bayi mungkin mengalami penurunan kadar denyutan jantung. Sekiranya demikian, ibu tidak dapat melahirkan secara normal.

Itu adalah beberapa komplikasi semasa melahirkan anak itu mungkin berlaku. Oleh itu, penting bagi ibu untuk menjaga kehamilan dengan sebaik mungkin, juga memeriksa rahim secara berkala kepada doktor. Ibu juga mesti memenuhi pengambilan nutrien dan vitamin sesuai dengan cadangan doktor. Untuk memudahkannya, ibu boleh membelinya melalui aplikasi . Vitamin yang anda pesan akan dihantar hanya dalam satu jam, anda tahu. Ayuh, muat turun permohonan di telefon ibu sekarang!