Menjelang peralihan, ini adalah 5 penyakit paling popular

, Jakarta - Selama musim peralihan, cuaca menjadi tidak menentu. Kadang-kadang cuaca panas, tetapi tiba-tiba cuaca tiba-tiba boleh berubah menjadi hujan. Ciri-ciri lain dari perubahan musim biasanya ditandai dengan angin kencang, hujan lebat disertai dengan guruh, dan ribut. Ini menjadikan banyak orang mudah dijangkiti pelbagai penyakit pada musim peralihan. Berikut adalah 5 penyakit popular menjelang musim peralihan.

Baca juga: 6 Petua Mengekalkan Daya Tahan Tubuh pada Musim Peralihan

1. Selsema

Selesema adalah keadaan keradangan yang terjadi pada sistem pernafasan, seperti hidung, tekak, dan paru-paru. Selsema disebabkan oleh jangkitan virus dan biasanya berlaku pada musim peralihan. Gejala selesema biasa termasuk demam, sakit, batuk kering, sakit kepala, keletihan, menggigil, sakit tekak, bersin, hidung tersumbat, hilang selera makan, dan muntah.

Agar tidak terkena selesema, anda perlu menjaga kebersihan dengan kerap mencuci tangan dengan sabun dan menggunakan topeng ketika dalam perjalanan. Sekiranya anda sudah menghidap selesema, minum banyak air untuk memenuhi keperluan cairan dalam badan, berehat secukupnya, dan minum paracetamol atau ibuprofen untuk mengurangkan demam.

2. Batuk

Batuk berlaku kerana pertahanan saluran udara mengalami gangguan dari luar secara semula jadi, sehingga tubuh bertindak balas terhadap batuk. Proses ini berfungsi membersihkan lendir atau perengsa keluar dari paru-paru. Keadaan ini umumnya disebabkan oleh virus, perengsa (seperti udara sejuk), dan alergen. Gejala termasuk gatal di tekak, demam, sakit badan, sakit kepala, mual, dan muntah. Biasanya, batuk juga disertai selesema atau selesema semasa peralihan.

Batuk biasanya hilang dalam masa tiga minggu dan jarang menunjukkan penyakit lain. Oleh itu, batuk tidak perlu dirawat dengan ubat khas. Untuk melegakan batuk ringan, anda boleh mencampurkan madu dan air lemon untuk dimakan. Batuk juga dapat dicegah dengan minum banyak air, memakai topeng ketika dalam perjalanan, dan menghindari makanan goreng dan minuman sejuk.

Baca juga: Menghilangkan batuk dengan kahak

3. Selsema

Selsema disebabkan oleh penyebaran virus udara yang menjangkiti saluran pernafasan atas, seperti hidung dan tekak. Gejala sejuk termasuk kesesakan hidung, bersin, dan kerengsaan tekak. Selsema dapat sembuh dengan sendirinya dalam masa 7-10 hari. Selsema tidak perlu dirawat, tetapi ubat-ubatan dapat diambil untuk mengurangi rasa tidak selesa akibat pilek.

4. Panas Dalam

Pedih ulu hati bukanlah penyakit, tetapi gejala biasa semasa peralihan. Panas dalam dicirikan oleh munculnya sariawan, bibir pecah-pecah, sakit gigi, sakit badan, sakit tekak, badan terasa panas, hingga sensasi terbakar di dada. Anda boleh mencegah gejala ini dengan rajin menggosok gigi, kerap bersenam, dan minum banyak air, buah-buahan, dan sayur-sayuran.

5. Asma

Asma adalah penyakit kronik yang dicirikan oleh penyempitan dan keradangan saluran udara, menyebabkan kesukaran bernafas. Semasa tempoh peralihan, kekerapan kejadian asma cenderung lebih tinggi kerana angin kencang membawa debunga dan debu yang mencetuskan kemunculan asma.

Baca juga: 4 Sebab Senaman Penting bagi Orang yang Menghidap Asma

Gejala asma umumnya merangkumi kesukaran bernafas, sakit dada, batuk, dan mengi. Asma tidak melihat usia, jadi boleh dialami oleh kanak-kanak dan orang dewasa. Pencegahan yang boleh anda lakukan adalah menggunakan topeng semasa dalam perjalanan agar tidak menyedut serbuk sari dan habuk yang dibawa oleh angin.

Sekiranya anda mengalami simptom penyakit sementara, hanya membincangkannya dengan doktor anda untuk mendapatkan nasihat mengenai rawatan yang sesuai. Gunakan ciri Hubungi Doktor yang wujud di untuk menghubungi doktor pada bila-bila masa dan di mana sahaja melalui berbual, dan Panggilan Suara / Video. Ayuh, cepat muat turun permohonan di App Store atau Google Play!