Ibu dengan Hepatitis, Bolehkah Menyusu?

Jakarta - Selama dua tahun pertama usia bayi, penyusuan susu ibu adalah faktor penting dan mesti dilakukan oleh ibu. Tanpa sebab, susu ibu mengandungi pelbagai nutrien yang diperlukan dalam pertumbuhan dan perkembangan bayi. Juga kandungan antibodi membantu melindungi bayi dari pelbagai penyakit yang berlaku akibat jangkitan. Namun, bagaimana jika ibu ternyata menghidap hepatitis?

Ibu perlu tahu bahawa hepatitis adalah penyakit berjangkit. Masalah kesihatan ini berlaku kerana jangkitan yang dikenali sebagai penyakit kuning. Sebabnya, penyakit ini menjadikan kulit dan mata berwarna kuning. Terdapat banyak jenis hepatitis, mulai dari hepatitis A hingga E, yang masing-masing mempunyai cara penularannya sendiri. Dari lima jenis, hepatitis yang mungkin menular dari ibu ke anak adalah A, B, dan C.

Kemudian, adakah selamat bagi ibu dengan hepatitis untuk menyusui?

Ya, ibu yang menderita hepatitis dapat menyebarkan penyakit ini kepada anak mereka, salah satunya adalah melalui susu ibu yang diberikan oleh ibu kepada anak. Namun, adakah ibu-ibu yang sedang menyusui dan mempunyai hepatitis kemudian tidak dibenarkan menyusui anak-anak mereka? Ternyata, ini bergantung pada jenis hepatitis yang dihidapinya oleh ibu.

Baca juga: Fakta mengenai Hepatitis

Hepatitis A adalah jenis hepatitis yang paling biasa. Penularan dapat dilakukan melalui makanan dan minuman yang tercemar, serta dari hubungan langsung. Sekiranya ibu menghidap hepatitis A, tidak mengapa terus menyusukan bayi. Sebabnya, hepatitis A tidak disebarkan melalui susu ibu, bahkan tidak ada virus yang terdapat dalam susu ibu.

Sementara penularan hepatitis B berlaku melalui hubungan seksual serta penularan HIV / AIDS. Virus ini boleh menular ke bayi baru lahir. Malangnya, virus hepatitis B juga terdapat dalam susu ibu. Walau bagaimanapun, bayi dapat dilindungi dari penyakit ini jika diberi vaksin sekurang-kurangnya dalam 12 jam pertama setelah dia dilahirkan. Teruskan vaksin pada usia 1 atau 2 bulan dan 6 bulan.

Baca juga: Mitos & Fakta mengenai Penyusuan Ibu

Kemudian, pada usia 9 hingga 18 bulan, periksa bayi untuk melihat apakah dia menderita hepatitis atau tidak. Untuk mempermudah dan tidak perlu beratur, gunakan aplikasi untuk membuat temu janji dengan pakar pediatrik di hospital terdekat. Sepatutnya, vaksin ini akan mencegah kanak-kanak daripada dijangkiti hepatitis B.

Terakhir adalah hepatitis C, yang ditularkan melalui kontak cecair, hubungan seksual, berkongsi jarum, dan menggunakan narkotik dan ubat-ubatan haram. Seperti hepatitis A, virus hepatitis C tidak dijumpai dalam susu ibu. Walau bagaimanapun, para ibu disarankan untuk tidak menyusukan bayinya jika mengalami luka atau pendarahan di kawasan puting. Sebabnya, dikhuatiri virus hepatitis C pada ibu menular ke bayi melalui darah.

Hepatitis adalah penyakit yang perlu disedari oleh ibu semasa mengandung. Oleh itu, ibu perlu memeriksa keadaan kehamilan mereka secara berkala dan jangan lupa melakukan pemeriksaan darah secara rutin untuk mengetahui sama ada ibu mempunyai penyakit yang berisiko ditularkan kepada anaknya. Lebih baik jika ibu melakukannya sebelum merancang kehamilan, agar kehamilan ibu tetap selamat dan sihat.

Baca juga: 4 Masalah Kesihatan Yang Sering Dialami oleh Ibu Menyusu

Rujukan:
IDAI. Diakses pada tahun 2019. Ibu Menyusui dengan Hepatitis B.
Pusat Bayi. Diakses pada tahun 2019. Penyusuan dan Hepatitis.
Kesihatan Setiap Hari. Diakses 2019. Penularan Hepatitis C Ibu kepada Bayi: Mesej Hari Ibu.