Keputihan adalah tanda barah rahim, benarkah?

, Jakarta - Berbicara mengenai barah rahim, penyakit ini adalah penyakit yang sangat menakutkan bagi wanita di mana-mana bahagian dunia. Macam mana boleh jadi? Kanser rahim masih masuk senarai penyakit dengan jumlah kematian tertinggi. Gejala awal barah rahim pada wanita ditandai dengan keputihan dari vagina. Lebih teruk lagi, keputihan pada orang yang menghidap barah rahim boleh disertai dengan darah.

Baca juga: Perhatikan 5 gejala barah rahim sejak awal

Keputihan adalah tanda barah rahim, benarkah?

Kanser rahim adalah sejenis barah yang menyerang rahim, atau sistem pembiakan wanita. Kanser ini juga dikenali sebagai barah endometrium. Secara amnya, barah ini menyerang sel-sel yang membentuk lapisan rahim. Dalam kes yang jarang berlaku, barah rahim juga dapat menyerang otot-otot di sekitar rahim, mengakibatkan sarkoma rahim, yang merupakan barah yang terbentuk pada otot-otot rahim atau tisu-tisu di sekitarnya.

Keputihan yang berterusan adalah salah satu gejala barah serviks. Pelepasan dari faraj ini boleh menjadi tebal atau berair, dan mungkin disertai dengan darah. Selain keputihan yang tidak normal, beberapa gejala lain yang sering dijumpai pada penghidap barah rahim termasuk:

  • Pesakit sering merasa letih.

  • Mengalami kesakitan pada faraj semasa melakukan hubungan seks.

  • Mengalami pendarahan berat semasa haid.

  • Mengalami sakit di bahagian bawah perut.

  • Mengalami kesakitan yang teruk di kawasan pinggul.

  • Menurunkan selera makan.

  • Mengalami pendarahan semasa anda memasuki menopaus.

Sekiranya terdapat sebarang gejala di atas, segera berbincang dengan doktor mengenai permohonannya untuk menentukan apa masalah kesihatan yang anda alami. Rawatan tersebut akan mempercepat proses penyembuhan bagi penghidapnya.

Baca juga: 3 Jenis Rawatan untuk Mengubati Kanser Rahim

Inilah Cara Mencegah Keputihan Berbahaya

Kerana keputihan adalah tanda barah rahim, berikut adalah cara mencegah keputihan

  • Tukar seluar dalam sekurang-kurangnya 2-3 kali sehari untuk menjaga kebersihan vagina. Dengan menukar seluar dalam secara kerap, anda akan mengelakkan bakteria yang juga menyebabkan bau yang tidak menyenangkan di dalam vagina.

  • Jangan bersihkan vagina dengan sabun mandi kerana akan mengganggu keseimbangan pH dan menyebabkan kerengsaan pada vagina. Ini boleh menyebabkan bakteria jahat masuk ke dalam faraj.

  • Sekiranya anda terbiasa menggunakan celana atau pelapik, jangan lupa menukarnya dengan kerap, OK! Ini dilakukan supaya bakteria tidak bersarang di pantyliner atau pembalut.

  • Sekiranya anda tinggal di rumah dan tidak melakukan aktiviti di luar rumah, tidak ada salahnya tidak memakai seluar dalam. Ini bagus untuk dilakukan, kerana udara dapat membantu mengurangkan risiko jangkitan dan kerengsaan di kawasan sekitar vagina, sehingga dapat mencegah keputihan.

  • Makan makanan yang sihat dan cecair yang mencukupi. Ini dapat menjaga kesihatan organ pembiakan anda, sambil mencegah keputihan yang berlebihan. Anda juga boleh mengambil yogurt secara berkala setiap hari untuk menjaga organ intim anda.

Baca juga: Punca Kanser Rahim yang Perlu Diperhatikan

Sebenarnya menghilangkan keputihan adalah cara faraj menjaga kebersihannya. Tetapi, jika keputihan berlaku secara berlebihan, apalagi berbau dan berdarah, ini adalah perkara berbahaya bagi organ wanita. Sekiranya ini berlaku, anda perlu berjumpa doktor untuk mengetahui apakah yang anda alami adalah keputihan yang normal atau jika anda mengalami masalah kesihatan tertentu.