4 Ujian Buta Warna pada Kanak-kanak di Rumah

Jakarta - Rabun warna adalah gangguan kesihatan yang menyulitkan penderita untuk melihat warna tertentu, seperti merah, biru, atau hijau. Keadaan ini umumnya disebabkan oleh keturunan dari ibu bapa sejak lahir.

Baca juga: Ternyata warna dan bentuk mata dapat menunjukkan kesihatan

Gejala Buta Warna

Gejala rabun warna biasanya dicirikan oleh kemampuan untuk melihat hanya beberapa warna warna. Ini berbeza dengan orang biasa yang dapat melihat beratus warna. Satu lagi ciri kebutaan warna adalah ketidakupayaan untuk membezakan antara hijau dan merah, tetapi masih dapat melihat kuning dan biru dengan mudah.

Punca Buta Warna

Dalam banyak kes, rabun warna disebabkan oleh faktor genetik. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa faktor lain yang juga boleh menyebabkan kebutaan warna. Ini termasuk usia, pendedahan kepada bahan kimia toksik, kesan sampingan ubat-ubatan tertentu, dan penyakit tertentu (seperti Alzheimer, Parkinson, barah darah, diabetes, dan glaukoma).

Ujian untuk Pengesanan Awal Buta Warna

Malangnya, sebilangan orang tidak menyedari bahawa mereka buta warna sebelum ujian buta warna dilakukan. Nah, ujian penglihatan ini sebenarnya dapat dilakukan dengan mudah di rumah sejak usia dini, bermula dari usia anak-anak. Jadi, bagaimana untuk menguji kebutaan warna pada kanak-kanak di rumah?

1. Perhatikan Minat Kanak-kanak

Ujian pertama yang boleh dilakukan adalah dengan memperhatikan minat anak terhadap warna. Kerana, kanak-kanak biasanya sangat berminat dengan banyak warna. Untuk melakukan percubaan, ajak si kecil anda melakukan aktiviti melukis dan mewarna. Sekiranya dia tidak berminat, mungkin ada yang tidak kena pada pandangan matanya.

2. Ujian Pensil Berwarna

Ibu dapat menguji penglihatannya dengan ujian pensil berwarna. Caranya, kumpulkan pensil yang berwarna merah, hijau, coklat, putih, dan kelabu. Selepas itu, minta dia mengambil pensil merah dari koleksi pensel merah, kuning, hijau, dan oren.

Baca juga: 5 Kaedah Ujian Buta Warna yang Tepat

Untuk hasil yang tepat, lakukan ujian penglihatan dengan pensil berwarna ini berkali-kali. Sebabnya, walaupun anda telah mengambil pensil berwarna yang salah berkali-kali, anak anda tidak semestinya buta warna. Ini mungkin disebabkan oleh ketidaktahuannya tentang nama warna. Oleh itu, pastikan anak anda memahami dan dapat membezakan banyak warna sebelum mengikuti ujian ini, okey?

3. Ikuti Ujian Dalam Talian

Perkembangan teknologi membawa banyak kemudahan untuk pekerjaan seharian orang. Salah satunya adalah ujian penglihatan mata. Di internet, terdapat pelbagai ujian buta warna yang dapat dilakukan dengan mudah. Hasil yang diberikan cukup pantas dan tepat. Sekiranya anda mahukan ujian buta warna, anda boleh menjemput anak anda untuk melakukannya secara peribadi di talian.

4. Minta Bantuan Rakan

Langkah terakhir yang boleh dilakukan adalah meminta bantuan rakan untuk melakukan ujian yang satu ini. Caranya, ajak rakan ibu anda untuk melihat perkembangan anak kecil anda bersama. Fokus pada warna yang tidak dapat dikesan oleh orang buta warna, seperti merah dan hijau. Akhirnya, buat kesimpulan sama ada anak anda buta warna atau tidak setelah ibu mengambil ujian ini.

Sekiranya anda masih ragu-ragu, anda boleh berjumpa dengan pakar oftalmologi di. Melalui aplikasi tersebut , ibu boleh bercakap dengan pakar oftalmologi bila-bila masa dan di mana sahaja Berbual , dan Panggilan Suara / Video . Melalui aplikasi tersebut Anda juga boleh membeli ubat atau vitamin yang anda perlukan. Yang harus anda lakukan ialah memesan ubat atau vitamin melalui ciri tersebut Penghantaran Farmasi, Kemudian tunggu pesanan tiba. Ayuh, muat turun permohonan di App Store atau Google Play sekarang.