Menindas DHF, Penyelidik Menguji Bakteria Wolbachia pada Nyamuk

“Para pakar telah menemukan metode baru untuk menekan kasus demam denggi (DHF), yaitu dengan menggunakan bakteria Wolbachia yang dimasukkan ke dalam tubuh nyamuk. Bakteria ini akan bersaing dengan virus yang menyebabkan demam denggi, menyukarkan virus untuk meniru. Percubaan ini akan terus dikembangkan dan matang. "

, Jakarta - Demam berdarah adalah penyakit virus yang ditularkan oleh nyamuk yang telah menyebar dengan cepat ke seluruh dunia dalam beberapa tahun terakhir. Virus denggi ditularkan oleh nyamuk betina, terutama dari spesiesnya Aedes aegypti. Nyamuk ini juga merupakan pembawa chikungunya, demam kuning, dan virus Zika.

Semasa pandemik COVID-19, kes demam denggi juga terus berlaku. Demam denggi yang teruk juga mempunyai risiko kematian yang lebih tinggi jika tidak dirawat dengan baik. Namun, sebuah kajian melaporkan bahawa ujian yang mereka lakukan berjaya mengurangkan jumlah demam denggi sebanyak 77 peratus. Percubaan ini memanipulasi nyamuk dengan bakteria Wolbachia dan kemudian menyebarkannya. Inilah ulasan kajian!

Baca juga: 5 Gejala DHF yang tidak dapat diabaikan

Bakteria Wolbachia untuk Memanipulasi Nyamuk Demam Denggi

Pada tahun 1970, hanya sembilan negara yang menghadapi wabak demam denggi yang teruk, kini terdapat hingga 400 juta jangkitan setiap tahun. Oleh itu, para pakar terus mengembangkan kaedah untuk mengurangkan jumlah demam denggi di seluruh dunia.

Dalam kajian ini yang terjadi di kota Yogyakarta, para peneliti menggunakan nyamuk yang dijangkiti bakteria Wolbachia yang dapat mengurangkan kemampuan serangga untuk menyebarkan demam denggi. Percubaan ini diperluas dengan harapan dapat membasmi virus.

Pasukan Program Nyamuk Sedunia mengatakan percubaan ini boleh menjadi penyelesaian untuk virus yang telah tersebar di seluruh dunia. Beberapa orang pernah mendengar tentang denggi 50 tahun yang lalu, tetapi sekarang telah menjadi pandemi yang perlahan-lahan menjadi endemik di suatu daerah, dan kes-kes meningkat secara mendadak.

Eksperimen menggunakan nyamuk yang dijangkiti bakteria Wolbachia Ini disebut "keajaiban semula jadi" oleh salah seorang penyelidik, Dr. Katie Anders. Wolbachia tidak membahayakan nyamuk, tetapi ia hidup di bahagian badannya yang sama di mana virus denggi masuk. Bakteria bersaing untuk bertahan hidup dan membuat virus denggi lebih sukar ditiru, jadi nyamuk cenderung menyebabkan jangkitan ketika mereka menggigit lagi.

Baca juga: Fakta Mengenai Demam Denggi Yang Perlu Anda Ketahui

Akan Meluaskan ke Bandar-bandar Lain

Percubaan itu menggunakan lima juta telur nyamuk yang dijangkiti bakteria Wolbachia. Telur diletakkan di dalam baldi air di kota setiap dua minggu, dan proses membangun populasi nyamuk yang dijangkiti memakan waktu sembilan bulan.

Sebagai wilayah penelitian, Yogyakarta terbagi menjadi 24 zona dan hanya separuh dari nyamuk yang dilepaskan. Hasilnya seperti yang diterbitkan dalam Jurnal Perubatan New England, menunjukkan penurunan kes sebanyak 77 peratus. Sementara itu, jumlah keperluan rawat inap akibat demam denggi juga menurun sebanyak 86 peratus.

Teknik ini begitu berhasil di Yogyakarta sehingga sekarang nyamuk telah dilepaskan ke seluruh kota dan proyek ini akan dipindahkan ke daerah sekitarnya, dengan tujuan untuk membasmi demam denggi di daerah tersebut. Dr Anders, yang juga Pengarah Penilaian Impak Penyelidikan di Program Nyamuk Sedunia mengatakan bahawa keputusan percubaan ini sangat mengejutkan.

Mereka juga berpendapat bahawa penyelidikan itu dapat memberi kesan yang lebih besar lagi ketika digunakan secara besar-besaran di kota-kota besar di seluruh dunia. Terutama selepas demam denggi menjadi endemik di banyak bandar di dunia.

Lain daripada itu, Wolbachia juga sangat manipulatif dan dapat mengubah kesuburan tuan rumah mereka untuk memastikan mereka ditularkan kepada nyamuk generasi seterusnya. Itulah, begitu Wolbachia terbentuk, ia mesti bertahan lama dan terus melindungi daripada jangkitan denggi.

Ini sangat berbeza dengan kaedah kawalan lain seperti racun serangga atau pembebasan sejumlah besar nyamuk lelaki steril, yang perlu dikekalkan untuk menekan penghisap darah.

Percubaan ini merupakan tonggak penting setelah bertahun-tahun melakukan penyelidikan kerana spesies nyamuk yang merebak denggi, Aedes aegypti, biasanya tidak dijangkiti Wolbachia. Kajian pemodelan penyakit juga meramalkan bakteria Wolbachia boleh mencukupi untuk menekan demam denggi sepenuhnya.

David Hamer, profesor kesihatan dan perubatan global di Universiti Boston juga mengatakan kaedah itu berpotensi untuk penyakit lain seperti Zika, demam kuning, dan chikungunya.

Baca juga: 3 Fasa Demam Denggi Yang Anda Perlu Tahu

Namun, kerana percubaan ini masih terhad, ini bermakna anda masih harus melindungi diri anda dan keluarga anda dari gigitan nyamuk denggi. Caranya ialah menjaga kebersihan persekitaran dan mengelakkan gigitan nyamuk. Untuk mengelakkan gigitan nyamuk, anda juga boleh menggunakan losyen anti nyamuk yang dijual di . Anda juga tidak perlu meninggalkan rumah untuk membelinya kerana pesanan anda akan dihantar ke rumah anda dalam masa kurang dari satu jam. Apa tunggu lagi, mari gunakan aplikasi sekarang!

Rujukan:
BBC. Diakses pada tahun 2021. “Nyamuk” Ajaib Nyamuk Memotong Denggi sebanyak 77%.
Pertubuhan Kesihatan Dunia. Diakses pada tahun 2021. Denggi dan Denggi yang teruk.
Program Nyamuk Sedunia. Diperoleh pada tahun 2021. Bagaimana Kaedah Wolbachia Kami Berfungsi.