Cara Mudah untuk Menetapkan Waktu Tidur Semasa Berpuasa

Jakarta - Selain harus menyesuaikan diri dengan perubahan diet, pola tidur juga akan berubah ketika berpuasa. Orang yang menjalankannya akan bangun pagi untuk sahur dan tidur pada waktu malam untuk beribadah. Sepanjang bulan menjalani rutin yang berbeza akhirnya akan mempengaruhi kesihatan badan secara langsung.

Baca juga: Faktor Yang Menyebabkan Sembelit Ketika Berpuasa

Agar corak tidur anda tidak hancur dan badan anda tidak mudah sakit, berikut adalah petua untuk mengatur waktu tidur ketika berpuasa:

  • Tidur Selepas Suhoor

Sahur di Indonesia umumnya dilakukan pada pukul 03.00-04.00 setiap hari. Selepas solat sahur dan subuh, anda boleh terus tidur selama 1-2 jam sebelum kembali ke aktiviti. Waktu tidur selama 1-2 jam boleh digunakan untuk meningkatkan waktu tidur yang dikurangkan setiap hari.

  • Tidur awal

Di tengah wabah seperti hari ini, pemerintah telah mengeluarkan peraturan untuk menghilangkan solat tarawih berjemaah di masjid. Sebaliknya, anda dapat menunaikan tarawih di rumah bersama keluarga, sehingga solat tarawih dapat diselesaikan dengan lebih cepat, dan anda dapat lebih banyak waktu untuk berehat.

  • Tidur siang

Sekiranya badan tidak cukup tidur, badan akan menjadi lemah ketika berpuasa. Untuk menghabiskan hari ketika berpuasa, anda boleh tidur siang selama 30-60 minit. Jangan tidur siang terlalu lama, kerana boleh menyebabkan anda merasa dahaga ketika bangun tidur. Tidur siang juga boleh menjadi pengganti tidur malam yang sangat singkat.

Baca juga: Pelbagai Menu Sahur Sihat Tidak Goreng

  • Bersenam secara berkala

Walaupun anda berpuasa, anda tetap disarankan untuk melakukan senaman setiap hari, dengan intensiti ringan hingga sederhana. Sehubungan itu, anda boleh memilih waktu sebelum berbuka puasa atau selepas berbuka puasa. Ia tidak perlu dilakukan dengan intensiti tinggi, hanya dengan berjalan kaki, berlari di tempat, atau hanya berbasikal.

  • Perhatikan Makanan yang Dimakan

Sekiranya anda ingin tidur berkualiti, disarankan untuk tidak makan 90 minit sebelum tidur. Jauhi makanan berlemak atau makanan tenusu, kerana kedua-dua bahan ini sukar dicerna. Sekiranya anda berkeras untuk memakannya, dan bukannya dapat tidur, anda sebenarnya akan mengalami peningkatan asid perut, sehingga dada anda terasa sakit. Sekiranya demikian, anda tidak akan dapat tidur sehingga subuh.

  • Perhatikan Minuman yang Dimakan

Petua untuk mengatur jam tidur semasa berpuasa kemudian dapat dilakukan dengan memperhatikan minuman yang anda minum sebelum tidur. Jangan mencuba kafein jika anda ingin mendapatkan tidur yang berkualiti. Kandungan kafein akan membuat mata tetap terjaga, kerana ia berfungsi dengan menghalang kerja reseptor adenosin di dalam badan, sehingga menjadikan anda tidak mengantuk.

Baca juga: Penjelasan Puasa Ini Dapat Menyembuhkan Perut

Untuk dapat mengatur waktu tidur ketika berpuasa, anda harus membiasakan diri dengan waktu tidur dan aktiviti lain yang dilakukan semasa berpuasa. Jalankan aktiviti setiap hari, dan jangan mengubahnya walaupun sudah hujung minggu. Sekiranya anda menghadapi masalah ketika berpuasa, segera berbincang dengan doktor dalam permohonannya untuk mendapatkan petua dan langkah pengendalian yang betul, ya!

Langkah terakhir dalam mengatur waktu tidur ketika berpuasa adalah menjadikan suasana bilik selesa dan tenang. Apabila tiba masanya untuk tidur, jangan bermain di telefon anda atau menonton filem di skrin komputer riba anda. Jadikan suasana sedikit redup, sehingga anda mudah mengantuk. Sekiranya anda menyukai aroma aromaterapi, anda boleh menggunakannya dengan aroma yang menenangkan, agar kualiti tidur lebih baik.

Rujukan:

Mengira Domba. Diakses pada tahun 2020. Tidur dan Puasa.

Psikologi Hari Ini. Diakses pada 2020. Apakah Puasa Berselang, dan Adakah Ia Membantu Tidur Anda?

Doktor Tidur. Diakses pada tahun 2020. Bolehkah Puasa Selang Membantu Tidur?