Ketahui Tujuan Melakukan Autopsi Klinikal

, Jakarta - Tidak ada salahnya untuk mengetahui lebih banyak maklumat mengenai perubatan forensik. Ilmu perubatan forensik berguna untuk mengungkap pelanggaran undang-undang yang berlaku kerana ia melibatkan kehidupan tubuh atau manusia.

Baca juga: Teh Buih Boleh Menyebabkan Kematian, Inilah Penjelasannya

Bukan hanya berkaitan dengan pengenalpastian atau pembedah mayat, tetapi sains ini dapat membicarakan masalah cap jari yang tertinggal atau masa berlakunya kematian dan kematian seseorang. Siasatan juga dapat dilakukan ke atas mangsa yang masih hidup.

Dalam pelanggaran undang-undang, sains forensik ditugaskan mengumpulkan bukti, menyiasat, dan menyelidiki masalah dengan lebih jelas. Bagi mangsa yang masih hidup atau mati, sangat diperlukan untuk membantu memproses kes yang sedang dijalankan oleh doktor forensik.

Terdapat beberapa tahap forensik yang perlu dilalui oleh pakar forensik ketika mengenal pasti mangsa, seperti pengumpulan data, penyelenggaraan data, analisis data, dan hasil forensik. Di samping itu, pasti anda juga pernah mendengar istilah autopsi dalam sains forensik.

Bagaimana sebenarnya proses autopsi? Autopsi adalah pemeriksaan mayat mangsa yang telah meninggal dunia untuk menentukan punca kematian. Pemeriksaan dengan proses autopsi merangkumi pemeriksaan fizikal bahagian luar dan juga organ dalaman. Kadang kala, jika tidak ada kelainan pada organ fizikal atau dalaman luaran, autopsi boleh dilakukan pada otak mangsa.

Ketahui Lebih Lanjut Mengenai Autopsi Klinikal

Proses autopsi terdiri daripada beberapa jenis, seperti autopsi forensik dan autopsi klinikal. Berbeza dengan autopsi forensik, autopsi klinikal mempunyai beberapa tujuan, seperti:

  1. Proses autopsi klinikal dapat menentukan penyebab kematian seseorang dengan pasti.

  2. Proses ini memberikan maklumat mengenai rawatan penyakit yang telah diterima oleh pesakit sesuai atau tidak.

  3. Tentukan keberkesanan rawatan.

  4. Mengetahui perjalanan penyakit sehingga menyebabkan kematian pada seseorang.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Apnea Tidur Mencetuskan Kematian?

Harus diingat bahawa prosedur autopsi klinikal memerlukan persetujuan keluarga. Proses autopsi dapat dilakukan sepenuhnya, yang merangkumi pembukaan rongga dada, rongga kranial, dan organ dalaman. Sekiranya proses ini tidak disetujui oleh keluarga, proses autopsi klinikal dapat dilakukan dengan proses autopsi separa, yakni pemeriksaan terbatas pada bahagian rongga tertentu.

Ketahui Beberapa Syarat yang Memerlukan Autopsi

Sebenarnya, proses autopsi tidak dapat dilakukan secara sembarangan. Hanya ada beberapa syarat yang dibenarkan untuk melakukan autopsi, seperti:

  1. Kematian berkaitan dengan kes jenayah.

  2. Kematian berlaku semasa proses rawatan atau penyelidikan.

  3. Kematian berlaku secara tiba-tiba semasa pemeriksaan perubatan. Contohnya, kematian yang berlaku di tengah-tengah proses rawatan penyakit.

  4. Kematian bayi secara tiba-tiba.

  5. Kematian tidak wajar yang disyaki disebabkan oleh keganasan, bunuh diri atau overdosis jenis ubat tertentu.

  6. Kematian yang berkaitan dengan proses undang-undang.

Pada dasarnya proses autopsi tidak mempunyai risiko. Dengan melakukan bedah siasat, penyebab kematian diketahui dengan lebih jelas dan terperinci. Kami mengesyorkan agar anda membincangkannya dengan pihak berkaitan sekiranya anda ingin menjalankan proses autopsi ke atas saudara-mara atau keluarga. Bercakap dengan pihak perubatan dan pihak berkuasa mengenai proses autopsi yang betul.

Sekarang anda boleh bertanya kepada doktor secara langsung mengenai ubat forensik atau pharmolegal. Anda juga boleh mencari hospital dan membuat janji temu dengan doktor pilihan anda di . Anda juga boleh muat turun permohonan sekarang melalui App Store atau Google Play sekarang!

Baca juga: Mitos atau Fakta, Pemphigus Boleh Menyebabkan Kematian