Perlu Tahu, Ini adalah Kesan Sampingan Diet Mayo

, Jakarta - Pernah dengar diet mayo? Di antara banyak kaedah diet yang semakin popular, salah satu yang juga menjadi tumpuan adalah diet mayo. Pada mulanya, kaedah diet ini diperkenalkan oleh Mayo Clinic yang diilhamkan oleh pengalaman dan penyelidikan perubatan klinikal. Namun, adakah diet jenis ini selamat untuk dijalani? Adakah terdapat kesan sampingan diet mayo yang perlu diperhatikan?

Sebenarnya, diet mayo ditakrifkan sebagai kaedah untuk mengubah gaya hidup dalam jangka masa panjang. Oleh itu, pengambilan makanan sihat, seperti sayur-sayuran dan buah-buahan serta aktiviti fizikal adalah asas untuk diet. Selagi mengikut arahan, diet jenis ini sebenarnya cukup selamat untuk dilakukan oleh sesiapa sahaja.

Baca juga: Kenali Diet Mayo untuk Menurunkan Berat Badan

Memahami Diet Mayo dan Kesannya

Diet mayo tidak hanya menumpukan pada pengaturan makan atau membatasi pengambilan nutrien. Sebenarnya, diet mayo menekankan mengubah tabiat makan harian, menjadikannya lebih sihat. Diet yang dipopularkan oleh Mayo Clinic terbahagi kepada 2 fasa, iaitu:

1. Hilang!

Fasa awal ketika memulakan diet keto dikenali sebagai hilangkan! , biasanya berlangsung selama 2 minggu. Sekiranya anda mengikuti arahan dengan betul, pada tahap ini anda mungkin akan mengalami penurunan berat badan sekitar 2-4.5 kilogram. Anda juga akan diminta mengubah kebiasaan anda menjadi gaya hidup sihat. Pada tahap ini, kebiasaan makan makanan ringan berlemak dan bergula harus dihilangkan.

Sebagai gantinya, anda boleh makan makanan yang sihat, seperti sayur-sayuran dan buah-buahan, biji-bijian dan lemak sihat, dan bersenam secara teratur. Cadangan makanan dan perubahan gaya hidup ini disusun dalam piramid yang menjadi panduan menjalani diet mayo. Piramid meletakkan sayur-sayuran dan buah sebagai makanan yang paling banyak dikonsumsi, diikuti dengan pengambilan karbohidrat, daging dan produk tenusu, dan lemak. Diet ini juga harus disertai dengan latihan sekurang-kurangnya 5-10 minit sehari, dan meningkat secara beransur-ansur.

2. Hiduplah!

Setelah dua minggu menjalani fasa hilangkan! , anda akan memasuki fasa seterusnya yang dipanggil Hiduplah! Berbeza dengan fasa pertama yang lebih menumpukan pada pengaturan makan, fasa kedua diet mayo menunjukkan lebih aktif dalam bersenam. Walaupun begitu, susunan makanan dan ukuran bahagian mesti dilakukan mengikut piramid diet mayo. Fasa ini juga bertujuan untuk membantu mengekalkan gaya hidup yang telah dijalani sebelumnya.

Baca juga: Bagaimana Diet Mayo Berfungsi Berkesan untuk Menurunkan Berat Badan

Bunyi selamat dan senang bukan? Walaupun begitu, ternyata kaedah diet ini masih boleh menyebabkan beberapa kesan sampingan, terutama pada awal pelaksanaan diet. Kaedah diet mayo boleh mencetuskan pencernaan. Ini berlaku pada orang yang sebelumnya jarang atau tidak pernah memakan sayur dan buah. Apabila anda harus makan sayur-sayuran dan buah-buahan semasa diet mayo, gangguan pencernaan boleh muncul sebagai kesan sampingan.

Diet mayo juga boleh menyebabkan peningkatan kadar gula. Walaupun pengambilan makanan manis sangat terhad, kandungan gula dalam buah yang dimakan masih berpengaruh. Risiko kesan sampingan diet ini tidak selamat bagi penghidap diabetes. Oleh itu, pastikan anda selalu berbincang dengan doktor anda sebelum memilih kaedah diet.

Baca juga: Ingin Memulakan Diet, Pilih Mayo atau Keto?

Anda boleh menggunakan aplikasi untuk berbincang dengan doktor dan meminta nasihat dalam menyusun menu diet. Doktor boleh dihubungi dengan mudah melalui Video / Panggilan suara dan Berbual . Dapatkan nasihat diet sihat terbaik dari pakar. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Diet Klinik Mayo: Program penurunan berat badan seumur hidup.
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Diet Klinik Mayo.