Intoleransi Laktosa Menyebabkan Perut Kembung, Inilah Penjelasannya

, Jakarta - Perut kembung dapat menjadi tanda keadaan tertentu, salah satunya adalah intoleransi laktosa. Mengapa perkara ini berlaku? Sebelumnya, harap maklum, intoleransi laktosa adalah gangguan pencernaan yang berlaku kerana tubuh tidak dapat mencerna laktosa. Nah, ketidakupayaan tubuh untuk mencerna bahan ini kemudian menyebabkan kembung perut.

Perut kembung juga berlaku kerana usus kecil tidak dapat menghasilkan cukup enzim laktase. Sebenarnya, enzim ini diperlukan untuk proses menukar laktosa menjadi glukosa dan galaktosa. Setelah ditukarkan, bahan-bahan ini akan diserap oleh badan dan digunakan sebagai sumber tenaga. Apabila tubuh kekurangan enzim laktase, laktosa dari makanan dapat bergerak ke usus besar dan mencetuskan gejala, salah satunya adalah kembung.

Baca juga: Bolehkah orang dengan intoleransi laktosa masih minum susu?

Gejala dan Tanda-Toleransi Laktosa

Dalam keadaan normal, tubuh menghasilkan enzim laktase untuk menukar laktosa menjadi glukosa dan galaktosa yang kemudian diserap ke dalam aliran darah melalui lapisan usus. Nah, gangguan dalam penghasilan enzim ini dapat mencegah laktosa diserap, tetapi sebaliknya bergerak ke usus besar dan menyebabkan pelbagai gejala, salah satunya adalah perut kembung.

Laktosa yang tidak dicerna memasuki usus besar dan ditapai oleh bakteria. Selain perut kembung, terdapat beberapa gejala lain yang dapat menunjukkan intoleransi laktosa, termasuk cirit-birit, pergerakan usus yang kerap atau merasa penuh dengan gas, kekejangan perut, dan mual dan ketidakselesaan perut. Mungkin ada beberapa gejala lain yang dapat muncul, bergantung pada keparahan gejala, keadaan badan, dan jumlah laktosa yang dimakan.

Biasanya, gejala intoleransi laktosa akan muncul setelah penghidapnya memakan makanan atau minuman yang mengandungi laktosa, seperti susu atau produk yang diproses. Keadaan ini sering dikelirukan dengan alahan susu, tetapi kedua-dua keadaan sebenarnya berbeza. Alergi susu bukanlah gangguan pencernaan dan biasanya berlaku akibat reaksi sistem imun terhadap kandungan protein dalam susu.

Baca juga: Inilah Sebab Intoleransi Laktosa Boleh Mencetuskan Cirit-birit Kronik

Alergi susu biasanya juga akan menyebabkan gejala pencernaan yang lebih teruk. Keadaan ini boleh menyebabkan penderita mengalami ruam merah, sensasi gatal, dan sesak nafas. Walaupun begitu, intoleransi laktosa tidak boleh dipandang ringan. Ini kerana keadaan ini boleh mengakibatkan pelbagai komplikasi yang boleh membawa maut.

Intoleransi laktosa menghalang tubuh menyerap nutrien penting dalam susu atau produk tenusu. Makanan jenis ini sebenarnya mengandungi banyak kalsium, protein, vitamin A, B12, dan vitamin D. Selain itu, laktosa juga dapat membantu tubuh menyerap mineral, seperti magnesium dan zink.

Kerana tubuh tidak dapat menyerap dan menerima nutrien ini, tubuh dapat mengalami komplikasi dalam bentuk kekurangan zat makanan, kepadatan tulang rendah (osteopenia), dan kehilangan tulang (osteoporosis). Berita buruknya adalah bahawa intoleransi laktosa adalah keadaan yang tidak dapat dicegah. Walau bagaimanapun, anda boleh mengurangkan risiko anda mengalami gejala dengan membatasi pengambilan makanan atau minuman yang mengandungi laktosa.

Sebaliknya, anda dapat memenuhi keperluan pengambilan kalsium dengan memakan sardin, makarel, dan sayur-sayuran hijau seperti bayam atau brokoli. Untuk lebih selamat dan keperluan pemakanan tubuh tetap dipenuhi, cubalah membincangkan rancangan diet atau pemilihan menu makanan dengan pakar pemakanan melalui aplikasi .

Baca juga: Ketahui Perbezaan Antara Intoleransi Laktosa dan Alergi Susu Lembu pada Bayi

Anda boleh menghubungi pakar dengan mudah melalui Video / Panggilan suara dan Berbual . Doktor dalam aplikasi juga dapat membantu sekiranya terdapat gejala penyakit atau aduan tertentu. Apa tunggu lagi, ayuh muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
NHS UK. Diakses pada tahun 2020. intoleransi laktosa.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. intoleransi laktosa.