Kenali Hirschsprung, keadaan yang menyebabkan bayi sukar membuang air besar

, Jakarta - Berapa kali sehari anda membuang air besar? Sekiranya lancar, bersyukurlah. Kerana, ada keadaan kongenital yang menyebabkan penghidap (bayi) tidak dapat membuang air besar. Keadaan ini disebut hirschsprung, yang merupakan gangguan usus besar yang menyebabkan tinja terperangkap di dalam usus.

Penyakit Hirschsprung jarang berlaku. Berlaku disebabkan oleh gangguan pada saraf yang mengawal pergerakan usus besar, sehingga tidak dapat mendorong najis keluar. Akibatnya, najis berkumpul di usus besar dan bayi tidak dapat membuang air besar. Walaupun secara umum dapat diketahui sejak bayi baru lahir, gejala penyakit Hirschsprung juga dapat muncul setelah anak lebih tua, jika kelainannya ringan.

Pada bayi, gejala dapat dikesan sejak lahir, iaitu ketika bayi tidak membuang air besar dalam waktu 48 jam setelah kelahiran. Selain tidak membuang air besar, gejala penyakit Hirschsprung lain pada bayi baru lahir adalah:

  • Muntah dengan cecair coklat atau hijau.

  • Perut buncit.

  • Cerewet.

Baca juga: Melahirkan bayi lelaki, ini adalah fakta kelahiran Meghan Markle

Sementara itu, dalam penyakit Hirschsprung ringan, gejala baru muncul ketika anak itu lebih tua. Gejala penyakit Hirschsprung pada kanak-kanak yang lebih tua adalah:

  • Mudah berasa letih.

  • Perut kembung dan kelihatan kembung.

  • Sembelit yang berlaku dalam jangka masa panjang (kronik).

  • Hilang selera makan.

  • Tiada kenaikan berat badan.

  • Pertumbuhan terganggu.

Sekiranya anak anda mengalami gejala ini, jangan ragu untuk membincangkannya dengan doktor, supaya rawatan dapat dilakukan secepat mungkin. Untuk melakukan pemeriksaan, sekarang anda boleh membuat janji temu dengan doktor di hospital melalui permohonan , kamu tahu. Oleh itu, pastikan anda mempunyai muat turun aplikasi di telefon anda, ya.

Perkara yang Meningkatkan Risiko Bayi Lahir dengan Hirschprung

Penyakit Hirschsprung berlaku apabila saraf di usus besar tidak terbentuk dengan baik. Saraf ini berfungsi mengawal pergerakan usus besar. Oleh itu, jika saraf usus besar tidak terbentuk sepenuhnya, usus besar tidak dapat mengeluarkan tinja keluar. Akibatnya, najis akan terkumpul di usus besar.

Punca sebenar masalah saraf ini tidak diketahui. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa keadaan yang dianggap meningkatkan risiko pembentukan saraf usus besar yang tidak lengkap, termasuk:

  • Jantina lelaki.

  • Mempunyai ibu bapa atau saudara kandung yang menghidap penyakit Hirschsprung.

  • Mempunyai penyakit lain yang diwarisi, seperti: Sindrom Down dan penyakit jantung kongenital.

Baca juga: Bahagian Telinga Bayi untuk Memeriksa Pelepasan Otoacoustic

Pembedahan adalah Satu-satunya Cara Mengatasi Hirschsprung

Penyakit Hirschsprung adalah keadaan serius yang memerlukan pembedahan segera, baik dengan pembedahan laparoskopi atau terbuka. Pesakit yang keadaannya stabil biasanya hanya memerlukan satu operasi, iaitu pembedahan penarikan usus.

Walau bagaimanapun, jika keadaannya tidak stabil, atau ketika bayi dilahirkan sebelum waktunya, mempunyai berat lahir rendah, atau sakit, biasanya perlu menjalani pembedahan stoma, untuk mengurangkan risiko komplikasi.

Selanjutnya, perkara berikut akan dijelaskan satu persatu mengenai prosedur penarikan usus dan ostomi:

1. Prosedur Pengeluaran Usus (pembedahan tarik)

Dalam prosedur ini, doktor akan membuang bahagian dalam usus besar yang tidak dibekalkan saraf, kemudian menarik dan melekatkan usus yang sihat terus ke rektum atau dubur.

2. Prosedur Ostomi

Prosedur ini dijalankan dalam 2 peringkat. Tahap pertama adalah memotong bahagian usus pesakit yang bermasalah. Selepas usus dipotong, doktor akan mengarahkan usus yang sihat ke dalam bukaan baru (stoma) yang dibuat di perut. Lubang adalah pengganti dubur untuk membuang najis.

Baca juga: Kanak-kanak juga boleh tertekan, inilah penyebabnya

Seterusnya, doktor akan melekatkan beg khas ke stoma. Beg akan memegang najis. Apabila sudah penuh, kandungan beg boleh dibuang. Kemudian setelah keadaannya stabil dan usus besar sudah mulai pulih, tahap kedua prosedur stoma dapat dilakukan.

Tahap kedua ini dilakukan untuk menutup lubang di perut dan menghubungkan usus yang sihat ke rektum atau dubur. Setelah menjalani prosedur pembedahan, pesakit akan tinggal di hospital selama beberapa hari, sambil diberi titisan intravena dan diberi ubat sakit sehingga keadaannya bertambah baik.