Inilah Cara Mendiagnosis Kanser Kolon

, Jakarta - Mengamalkan gaya hidup sihat adalah kunci untuk menghindari pelbagai penyakit. Sekiranya anda sering menjalani gaya hidup yang tidak sihat seperti tidak makan cukup serat, makan terlalu banyak daging berlemak, merokok, minum alkohol, dan jarang bersenam, maka keadaan ini dapat mengundang penyakit di kawasan pencernaan. Salah satunya ialah barah usus besar.

Dalam banyak kes, penyakit ini diklasifikasikan sebagai sukar dikesan. Mungkin penghidapnya hanya mengalami gejala yang serupa dengan pelbagai penyakit pencernaan lain seperti sakit perut, cirit-birit, perut kembung, atau penemuan darah di dalam najis. Oleh itu, agar langkah rawatan barah usus dapat dilakukan dengan tepat, diperlukan langkah-langkah yang sesuai untuk diagnosis barah usus besar.

Baca juga: 5 Faktor Yang Mencetuskan Kanser Kolon

Langkah-langkah Diagnosis Kanser Kolon

Sebelum ini disebutkan beberapa gejala biasa jika anda menghidap barah usus besar. Jangan memandang rendah gejala di atas, dan berjumpa doktor dengan segera untuk mendapatkan rawatan yang betul. Sekarang anda boleh menggunakan aplikasinya untuk membuat temu janji dengan doktor perubatan dalaman.

Sementara itu, jika anda mengesyaki anda menghidap barah usus besar, berikut adalah langkah-langkah yang diperlukan untuk mendiagnosisnya:

  • Endoskopi. Pemeriksaan ini dilakukan oleh ahli gastroenterologi untuk melihat keadaan usus besar. Dalam pemeriksaan ini, alat khas digunakan dalam bentuk tiub fleksibel dengan kamera di hujungnya, yang dimasukkan melalui dubur. Pemeriksaan dengan alat ini dipanggil kolonoskopi. Selain tiub fleksibel, ada endoskopi dengan kamera yang terpasang pada kapsul yang harus ditelan pesakit, untuk melihat keadaan keseluruhan saluran pencernaan.

  • Biopsi usus. Pemeriksaan ini mengambil sampel tisu usus untuk diperiksa di bawah mikroskop, untuk melihat adanya atau ketiadaan sel-sel ganas (barah). Pemeriksaan ini dilakukan semasa kolonoskopi, atau semasa operasi pada perut untuk membuang sebahagian usus besar.

  • Sementara itu, untuk mengetahui sejauh mana barah telah menyebar, serta untuk menilai fungsi organ lain dan keberhasilan rawatan, doktor juga akan meminta pesakit untuk melakukan pemeriksaan sokongan, seperti:

  • X-ray. X-ray berguna untuk melihat keadaan usus besar. Untuk membuat hasilnya lebih jelas, pesakit diminta minum larutan pewarna khas (kontras) terlebih dahulu.

  • Imbasan CT. Pemeriksaan ini sama dengan sinar-X, tetapi hasil yang diperoleh dapat lebih terperinci.

  • Ujian darah. Ujian darah memberikan maklumat mengenai fungsi pelbagai organ sebelum ahli onkologi memulakan rawatan, seperti jumlah sel darah, fungsi hati, dan fungsi ginjal. Doktor juga boleh melakukan pemeriksaan yang disebut CEA untuk menilai tindak balas terhadap rawatan.

  • Pemeriksaan barah usus besar. Pemeriksaan barah usus besar disyorkan untuk lelaki dan wanita berusia 45 tahun ke atas. Beberapa pemeriksaan yang disyorkan adalah:

  • Pemeriksaan najis, setiap 1 tahun.

  • Kolonoskopi, setiap 10 tahun.

  • Imbasan CT abdomen, setiap 5 tahun.

Ujian ini dapat mengesan kehadiran darah di dalam tinja, atau polip di usus yang boleh berkembang menjadi barah usus besar.

Baca juga: Warga emas lebih terdedah kepada barah usus besar

Jadi, apakah penyebab barah usus besar?

Sehingga kini, penyelidik belum menemui punca sebenar penyakit ini. Walau bagaimanapun, beberapa perkara dianggap menyebabkan penyakit ini muncul. Contohnya, diet yang salah (terlalu banyak makanan yang tinggi lemak dan protein, dan rendah serat), obesiti (berat badan berlebihan), dan merokok.

Seseorang yang pernah menghidap barah usus, berasal dari keluarga yang mempunyai sejarah barah usus besar, mengalami polip di usus, usia lanjut, telah menjalani radioterapi di kawasan perut, jarang melakukan aktiviti fizikal, sering terdedah kepada pengawet makanan atau pewarna yang bukan untuk makanan juga secara semula jadi rentan terhadap penyakit ini.

Petua Mencegah Barah Kolon

Terdapat beberapa cara untuk mencuba mencegah atau mengurangkan risiko terkena penyakit ini, termasuk:

  • Bersenam secara berkala;

  • Makan makanan yang kaya dengan serat, seperti buah-buahan;

  • Mengekalkan berat badan yang ideal;

  • Berhenti merokok;

  • Kurangkan atau elakkan minuman beralkohol.

Selain itu, agar barah usus dapat dikesan sedini mungkin, pemeriksaan melalui pemeriksaan juga perlu dilakukan. Kaedah pemeriksaan ini disyorkan, terutama bagi orang yang mempunyai sejarah keluarga dengan barah usus besar, dan juga orang yang berumur 50 tahun ke atas.

Baca juga: Jangan mengabaikannya, barah usus juga menyerang kanak-kanak