Inilah Perbezaan Antara Injap Jantung dan Koronari

Jakarta - Penyakit jantung yang paling terkenal adalah penyakit jantung koronari. Sebenarnya, terdapat banyak jenis penyakit jantung yang perlu diperhatikan. Ini termasuk penyakit injap jantung, serangan jantung, aterosklerosis, kegagalan jantung, takikardia, bradikardia, dan aterosklerosis.

Penyakit jantung biasanya disifatkan oleh sesak nafas dan sakit dada. Itulah sebabnya banyak yang berpendapat bahawa semua aduan jantung adalah tanda penyakit jantung koronari. Lihat penjelasan mengenai perbezaan antara disfungsi injap jantung dan penyakit jantung koronari di sini supaya tidak ada salah faham.

Penyakit Injap Jantung

Penyakit injap jantung adalah penyakit yang timbul kerana kelainan atau gangguan pada satu atau lebih dari empat injap jantung. Gangguan ini menyukarkan aliran darah ke bilik sebelah atau saluran darah, menyebabkan sesak nafas, sakit dada, pening, keletihan, gangguan irama jantung, edema, batuk darah, dan bahkan pingsan. Penyakit ini boleh muncul semasa kelahiran, atau berlaku pada masa dewasa.

Penyebab penyakit injap jantung pada masa dewasa adalah proses penuaan, demam reumatik, hipertensi, kegagalan jantung, kardiomiopati, kerosakan tisu akibat serangan jantung, endokarditis, penyakit autoimun, dan proses aterosklerosis. Sementara itu, penyebab penyakit injap jantung pada bayi tidak diketahui. Diagnosis penyakit injap jantung memerlukan pemeriksaan fizikal dalam bentuk elektrokardiografi (ECG), sinar-X dada, ekokardiografi, kateterisasi jantung, dan MRI jantung.

Berikut adalah dua jenis penyakit injap jantung yang perlu anda ketahui:

  • Stenosis injap jantung. Gangguan ini berlaku apabila injap jantung tidak dapat dibuka dengan betul kerana injap menebal, tersekat dan kaku. Akibatnya, darah tidak dapat mengalir ke bilik sebelah atau seluruh tubuh, sehingga memicu jantung bekerja lebih keras untuk mengepam darah. Jenis penyakit injap jantung ini boleh berlaku di keempat-empat injap jantung, jadi penamaan penyakit ini berdasarkan lokasi gangguan. Contohnya, stenosis injap tricuspid, stenosis injap paru, stenosis injap mitral, dan stenosis injap aorta.

  • Kekurangan atau regurgitasi injap jantung. Penyakit ini disebut injap jantung bocor, yang merupakan keadaan ketika injap jantung tidak dapat ditutup dengan baik atau kembali ke posisi semula. Akibatnya, darah mengalir kembali ke ruang jantung sebelumnya dan menyebabkan penurunan jumlah darah yang mengalir ke seluruh badan. Keadaan ini boleh berlaku di keempat-empat injap jantung, begitu juga dengan gangguan stenosis injap jantung yang boleh menyebabkan kerosakan otot jantung.

Penyakit jantung koronari

Jantung koronari adalah penyakit yang berlaku kerana penyumbatan bekalan darah kaya oksigen ke otot jantung kerana plak pada saluran darah jantung atau arteri koronari. Semakin besar plak, semakin sempit arteri jantung sehingga bekalan darah menjadi kurang. Sekiranya penyumbatan aliran darah ini berlaku di arteri koronari, keadaan ini boleh menyebabkan serangan jantung.

Terdapat beberapa perkara yang meningkatkan risiko penyakit jantung koronari. Antaranya ialah tabiat merokok, kadar kolesterol tinggi dalam badan, diabetes, berlakunya pembekuan darah, dan tekanan darah tinggi (hipertensi). Gejala penyakit jantung koronari yang perlu diperhatikan adalah sakit dada, keringat sejuk, loya, dan sesak nafas. Diagnosis penyakit jantung koronari dilakukan dengan pemeriksaan fizikal berupa ujian darah, elektrokardiogram (ECG), echocardiogram, kateterisasi koroner, hingga Imbasan CT.

Itulah perbezaan antara injap jantung dan koronari yang perlu anda ketahui. Sekiranya anda mengalami aduan sesak nafas dan sakit dada, segera berjumpa doktor untuk mengetahui puncanya. Anda boleh menghubungi doktor bila-bila masa dan di mana sahaja melalui ciri Hubungi Doktor melalui berbual, dan Panggilan Suara / Video. Ayuh, muat turun permohonan di App Store atau Google Play sekarang!

Baca juga:

  • Bagaimana Mengenali Gejala Serangan Jantung?
  • 5 Jenis Penyakit Berkaitan dengan Jantung
  • Berapa muda anda menghidap penyakit jantung koronari?