Hari Kusta Sedunia, Ketahui Komplikasi Akibat Penyakit Ini

Jakarta - Kusta adalah salah satu masalah kesihatan tertua di dunia. Walau bagaimanapun, sehingga kini masih ada orang dengan keadaan perubatan ini. Kementerian Kesihatan menyatakan bahawa masalah kusta di Indonesia sendiri masih menunjukkan 16,000 kes pada tahun 2019.

Kusta adalah penyakit kulit yang disebabkan oleh sejenis bakteria Mycobacterium leprae. Sebenarnya, gangguan kesihatan ini dapat diubati selagi penghidapnya melakukan rawatan lebih awal. Malangnya, masih banyak yang tidak mengetahui apa simptom kusta, terutama dengan kemunculannya yang hanya dapat dilihat setelah penularan berlaku selama bertahun-tahun.

Baca juga: Ketahui 3 jenis kusta dan simptom yang dialami oleh penghidapnya

Walaupun begitu, masih penting untuk mengenali simptom kusta agar rawatan dapat dilakukan secepat mungkin dan penyakit kusta dapat disembuhkan. Secara umum, gejala kusta adalah:

  • Bintik-bintik muncul pada kulit yang berwarna kemerahan atau lebih terang daripada warna kulit yang asli. Tangan, kaki, cuping telinga, dan hujung hidung adalah tempat yang paling biasa untuk tumbuh-tumbuhan ini. Walaupun tidak menyakitkan, tetapi lama-kelamaan tompok-tompok itu dapat berkembang menjadi gumpalan.
  • Kulit kering dan retak di tangan dan kaki. Keadaan ini berlaku kerana kerosakan fungsi peluh dan kelenjar minyak kerana kerosakan pada saraf kulit.
  • Kebas atau kesemutan yang berlaku di kawasan bintik-bintik kusta.
  • Kehilangan rambut badan, terutamanya di tempat. Kehilangan ini juga boleh berlaku pada bulu mata dan kening.
  • Kelemahan otot di tangan dan kaki, serta jari yang kelihatan bengkok akibat lumpuh.
  • Ulser muncul di telapak kaki, terutama pada tumit. Namun, penampilannya sering tidak disedari kerana tidak menyakitkan.
  • Masalah kesihatan terjadi pada mata, seperti mata tidak dapat berkedip kerana sarafnya rosak. Keadaan ini boleh menyebabkan mata kering, kemunculan bisul dan risiko kebutaan.

Baca juga: Disebut sebagai Penyakit Maut, Inilah Permulaan Kusta

Kusta, yang memang menular, membuat penderita kemudian dijauhi dan dikucilkan. Akibatnya, tidak sedikit penderita merasa malu dan tidak segera memeriksa keadaan mereka ke hospital terdekat dari rumah. Sebenarnya, rawatan awal akan mengurangkan risiko kecacatan pada penghidapnya. Jadi, jangan ragu untuk mendapatkan rawatan sebelum terlambat. Buat temu janji terlebih dahulu melalui aplikasi supaya proses rawatan di hospital menjadi lebih mudah.

Mengetahui Komplikasi Kusta

Seperti penyakit lain, penyakit kusta yang tidak diubati dengan segera atau tidak ditangani dengan betul boleh menyebabkan pelbagai komplikasi. Tidak dapat dilupakan, komplikasi yang berlaku adalah serius dan mengancam nyawa. Berikut adalah beberapa daripadanya:

  • Kerosakan pada lapisan dalam atau selaput lendir hidung menyebabkan kesesakan hidung dan mimisan kronik. Tanpa rawatan, septum atau tulang rawan di hujung hidung akan terhakis dan mudah dihancurkan.
  • Keradangan iris mata yang boleh menyebabkan glaukoma.
  • Kornea mata menjadi tidak sensitif yang boleh mengakibatkan penampilan tisu parut dan kebutaan.
  • Perubahan yang berlaku di wajah, seperti penampilan benjolan dan terjadinya pembengkakan kekal.
  • Luka di kaki yang menyebabkan jangkitan dan menyakitkan ketika berjalan.
  • Risiko kegagalan buah pinggang.
  • Berpotensi untuk kemandulan dan disfungsi ereksi pada lelaki.
  • Kerosakan saraf mengakibatkan kelumpuhan tangan dan kaki. Beberapa kes kusta juga mengakibatkan komplikasi berupa kecederaan dan kebas yang menyebabkan penderita kehilangan jari dan jari kaki.

Baca juga: Wanita Hamil Terkena Kusta, Bolehkah Ia Menular ke Bayi Mereka?

Komplikasi penyakit kusta sangat berbahaya. Jadi, jangan menangguhkan rawatan, okey?



Rujukan:
Kesihatan Setiap Hari. Diperoleh pada tahun 2021. Kusta.
WebMD. Diakses pada tahun 2021. Kusta.
Versi Profesional Manual Merck. Diakses pada tahun 2021. Kusta.