Bolehkah Epilepsi Disembuhkan Dengan Pembedahan?

, Jakarta - Epilepsi aka epilepsi adalah keadaan yang menyebabkan penghidapnya mengalami sawan berulang. Salah satu penyebab keadaan ini adalah kerosakan atau perubahan yang berlaku di otak. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa kes epilepsi di mana penyebabnya tidak diketahui.

Pada orang dengan epilepsi, rawatan biasanya dilakukan dengan terapi ubat, iaitu pemberian ubat khas untuk mengawal kejang. Namun, pada tahap yang lebih teruk sekiranya ubat tersebut tidak lagi berfungsi untuk merawat sawan, maka orang yang menderita epilepsi akan dinasihatkan untuk menjalani prosedur pembedahan atau pembedahan.

Oleh itu, bolehkah epilepsi disembuhkan selepas pembedahan?

Pada dasarnya, kebanyakan kes epilepsi tidak dapat disembuhkan. Pentadbiran ubat bertujuan untuk mengawal kejang dan mengurangkan kekerapan kejang. Pada sesetengah orang, pengambilan ubat anti-epilepsi yang diresepkan oleh doktor dapat membantu mengurangkan atau bahkan mencegah kejang daripada berlaku dalam jangka masa panjang.

Sebenarnya, terapi ubat untuk mencegah kejang epilepsi cukup berkesan. Namun, ada beberapa keadaan yang menjadikan ubat ini tidak lagi dapat mengawal gejala yang muncul. Sekiranya demikian, biasanya penghidap epilepsi akan disarankan untuk melakukan pembedahan otak atau merawat epilepsi dengan pembedahan.

Pembedahan dilakukan untuk membuang bahagian otak yang menghasilkan sawan. Pembedahan juga dilakukan untuk menyekat saluran saraf otak yang menyebabkan kejang, untuk mencegah kesan epilepsi yang dapat menyebabkan kerusakan otak, kerusakan tulang, dan kematian mendadak.

Namun, tidak semua orang dengan epilepsi boleh dan disyorkan menjalani pembedahan. Terdapat beberapa syarat yang harus dipenuhi sebelum prosedur ini dijalankan, mulai dari operasi otak yang tidak menimbulkan masalah yang signifikan, kerana keadaan ini dapat terjadi akibat kehilangan bahagian otak tertentu. Prosedur pembedahan hanya boleh dilakukan sekiranya bahagian otak yang bermasalah hanya di satu kawasan.

Sebabnya, prosedur pembedahan yang dilakukan untuk merawat epilepsi masih mempunyai kesan sampingan, seperti gangguan ingatan terhadap strok selepas pembedahan. Oleh itu, sangat penting untuk selalu berbincang dengan doktor anda dan melakukan pemeriksaan sebelum menjalani prosedur ini.

Berita baiknya adalah bahawa kebanyakan orang dengan epilepsi yang menjalani pembedahan cenderung mendapat hasil yang memuaskan. Sebilangan besar orang yang menjalani prosedur pembedahan untuk merawat epilepsi cenderung mengalami sawan. Walaupun masih ada kejang, biasanya berlaku lebih jarang atau jangka masa berkurang.

Lancarkan Klinik Mayo , operasi yang sering dilakukan untuk merawat epilepsi terbahagi kepada tiga jenis:

1. Pembedahan Resektif

Ini adalah jenis pembedahan yang paling biasa untuk mengawal kejang akibat epilepsi. Prosedur pembedahan ini dilakukan dengan membuang kawasan kecil otak yang mencetuskan kejang.

2. Corpus Callosotomy

Prosedur pembedahan ini sering dilakukan pada kanak-kanak yang mengalami sawan yang teruk. Operasi kalposotomi korpus Ini dilakukan dengan memotong rangkaian saraf yang menghubungkan hemisfera otak kanan dan kiri. Biasanya bahagian ini adalah pencetus kejang. Pembedahan ini dilakukan untuk membantu mengurangkan keparahan sawan pada kanak-kanak.

3. Hemispherectomy

Operasi ini juga biasa dilakukan pada kanak-kanak. Biasanya pembedahan hemisfera dilakukan pada kanak-kanak yang mengalami sawan akibat kerosakan pada satu hemisfera otak. Operasi ini dilakukan dengan membuang lapisan luar separuh otak.

Ketahui lebih lanjut mengenai epilepsi dan cara merawatnya dengan meminta doktor di aplikasi . Lebih senang menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Baca juga:

  • Punca Epilepsi dan Cara Mengatasinya
  • Epilepsi Boleh Diubati atau Selalu Berulang?
  • 6 Fakta Mengenai Epilepsi Yang Tidak Ramai Tahu