Cara Mencegah Stenosis Pilorik yang Perlu Anda Ketahui

, Jakarta - Setiap ibu bapa mahu anak mereka dilahirkan dengan sihat dan sempurna. Terdapat beberapa cara yang dapat dilakukan untuk menjaga janin di dalam rahim dengan sihat, salah satunya adalah dengan memenuhi pengambilan dan pemakanan pemakanan yang diperlukan oleh janin semasa dalam kandungan. Keperluan air yang mencukupi yang perlu dimakan oleh ibu adalah cara yang boleh dilakukan untuk mengoptimumkan pertumbuhan dan perkembangan anak-anak di dalam kandungan.

Lebih baik mula menghindari tabiat atau gaya hidup buruk ketika ibu memasuki kehamilan. Gaya hidup yang tidak sihat dapat menyebabkan masalah kesihatan pada bayi ketika mereka dilahirkan, salah satunya adalah keadaan stenosis pilorik. Keadaan ini jarang berlaku pada bayi di bawah umur 1 tahun. Stenosis pilorik adalah keadaan di mana usus kecil menebal, menyebabkan penyempitan injap yang menghubungkan perut dan usus kecil. Bahagian ini dikenali sebagai pilorus. Apabila pilorus menyempit, makanan yang telah diproses oleh tubuh bayi tidak dapat memasuki usus kecil. Ini mempunyai banyak kesan negatif terhadap kesihatan bayi.

Gejala Stenosis pilorik pada bayi

Gejala stenosis pilorik dapat dilihat pada bayi yang mengalami keadaan ini. Ibu harus memperhatikan kesihatan bayi secara terperinci sejak bayi dilahirkan. Perhatikan tabiat makan dan minum anak kecil anda agar penyakit ini dapat dicegah sejak usia dini. Berikut adalah gejala yang dialami bayi ketika mereka mengalami stenosis pilorik:

1. Muntah

Bayi dengan stenosis pilorik akan sering muntah setelah diberi makan atau diberi makan. Muntah yang berlaku juga kelihatan seperti disembur atau disembur. Pada mulanya mungkin terasa ringan, tetapi jika tidak segera ditangani gejala ini dapat disertai dengan pendarahan ketika anak muntah.

2. Bayi Selalu Rasa Lapar

Apabila tidak ada makanan yang masuk ke dalam badan kerana penebalan usus kecil, tentu bayi terus merasa lapar. Cuba menyusukan bayi secara optimum agar bayi tidak mengalami dehidrasi atau lapar.

3. Berat Badan

Sudah tentu, makanan yang sukar dicerna oleh badan menyebabkan bayi menurunkan berat badan. Sebaiknya tanya doktor anda sekiranya bayi anda mengalami penurunan berat badan yang ketara.

4. Sembelit dan Pengecutan Perut

Pengecutan perut dilihat pada bayi selepas makan dan sebelum muntah. Selain itu, bayi mengalami sembelit kerana tidak ada makanan yang dapat dicerna oleh usus kecil.

Pencegahan Stenosis Pilorik pada Bayi

Mencegah stenosis pilorik sejak bayi dalam kandungan. Lebih baik menghindari asap rokok atau tabiat merokok semasa mengandung. Ibu yang merokok dan sering menghirup asap rokok boleh meningkatkan risiko melahirkan bayi dengan stenosis pilorik. Bukan hanya itu, menjaga kehamilan sehingga bayi dilahirkan tepat pada waktunya juga merupakan salah satu cara untuk mencegah keadaan stenosis pilorik.

Bayi yang dilahirkan sebelum waktunya berisiko mengalami stenosis pilorik berbanding bayi yang dilahirkan pada waktu yang tepat. Penggunaan antibiotik yang kerap semasa kehamilan juga meningkatkan risiko stenosis pilorik pada anak semasa kelahiran. Lebih baik menjaga kesihatan ibu dengan mengambil makanan dan makanan tambahan yang sihat untuk ibu hamil.

Tidak ada salahnya bertanya kepada doktor mengenai kesihatan semasa hamil, sehingga ibu dan bayi dapat menghindari penyakit. Ayuh, gunakan aplikasi sekarang dengan muat turun melalui App Store atau Google Play sekarang!

Baca juga:

  • Kenali Perbezaan antara Meludah & Muntah pada Bayi
  • Petua untuk Memelihara Kesihatan Pencernaan Bayi
  • Anak-anak tidak mudah sakit dengan penyusuan susu ibu yang eksklusif