Adakah benar PDA dapat dirawat dengan Amplatzer Ductal Occluder (ADO)?

Jakarta - Patent ductus arteriosus (PDA) adalah keadaan jantung kongenital, apabila terdapat hubungan berterusan antara arteri pulmonari dan aorta. Ini menyebabkan darah bercampur antara dua arteri dan memaksa jantung dan paru-paru bekerja lebih keras. Gangguan ini berlaku pada 5 hingga 10 peratus kanak-kanak yang dilahirkan dengan penyakit jantung kongenital.

Di samping itu, penyakit ini berisiko untuk kanak-kanak perempuan berbanding kanak-kanak lelaki. Hampir semua bayi dilahirkan dengan hubungan kecil antara arteri pulmonari dan aorta yang disebut ductus arteriosus. Semasa mengandung, bukaan ini diperlukan untuk membolehkan darah kaya oksigen memintas paru-paru bayi dan mengalir ke dalam badan. Dalam kebanyakan kes, paten ductus arteriosus ditutup secara semula jadi selepas kelahiran.

Pada bayi dengan gangguan ini, ductus arteriosus tetap terbuka. Ini membolehkan darah baru bercampur dengan darah lama yang kekurangan oksigen, memaksa paru-paru dan jantung bekerja lebih keras daripada biasa.

Baca juga: Denyutan Jantung Tidak Teratur, Sekiranya Anda Berhati-hati?

Sejauh mana kompensasi saluran paru-paru bergantung pada seberapa besar duktus paten dan berapa banyak darah dari aorta yang dapat melaluinya. Aliran darah tambahan menyebabkan tekanan yang lebih tinggi pada urat dan paru-paru, suatu keadaan yang disebut hipertensi paru. Semakin besar jumlah darah yang memasuki paru-paru, semakin besar kemungkinan kerosakan pada paru-paru dan jantung.

Rawatan PDA dengan Amplatzer Ductal Occluder (ADO)

Salah satu kaedah untuk merawat PDA dengan alat penguat saluran penguat (ADO) atau lebih dikenali sebagai prosedur kateter. Sebenarnya, bayi pramatang terlalu kecil untuk prosedur kateter.

Dalam prosedur ini, tiub nipis atau kateter dimasukkan ke dalam urat di pangkal paha dan disambungkan ke jantung. Melalui kateter, palam atau gegelung yang disebut occluder dimasukkan untuk menutup ductus arteriosus. Walau bagaimanapun, rawatan ini menyebabkan komplikasi seperti pendarahan, jangkitan, atau pergerakan oklusi dari tempat kateter berada di jantung.

Baca juga: Adakah Bayi Pramatang Sangat Mudah Terhadap PDA?

Rawatan PDA lain yang dilakukan selain penempatan kateter adalah:

  • Dadah

Pada bayi pramatang, ubat anti-radang nonsteroid seperti ibuprofen atau indomethacin digunakan untuk membantu menutup duktus arteriosus paten. Ubat-ubatan ini menyekat bahan kimia seperti hormon di dalam badan yang menjaga PDA tetap terbuka. Walau bagaimanapun, ubat anti-radang tidak menyekat PDA pada bayi, kanak-kanak atau orang dewasa.

  • Pembedahan

Sekiranya rawatan tidak berkesan dan keadaan anak bertambah buruk atau jika gejala timbul komplikasi, doktor boleh mengesyorkan pembedahan dengan cara ligasi atau oklusi. Sayatan kecil dibuat di antara tulang rusuk anak untuk mencapai jantung dan memperbaiki saluran terbuka dengan menggunakan jahitan atau klip.

Selepas operasi, kanak-kanak itu diminta untuk tinggal selama beberapa hari di hospital untuk pemerhatian. Kadang kala, pembedahan disarankan pada orang dewasa dengan PDA yang menyebabkan masalah kesihatan yang lain. Walau bagaimanapun, kemungkinan risiko pembedahan adalah suara serak, pendarahan, jangkitan, dan diafragma lumpuh.

Baca juga: Murmur jantung didengar semasa Pemeriksaan Kehamilan, Perhatikan Gejala PDA

Oleh itu, selalu tanya doktor anda apakah rawatan PDA yang tepat untuk anak anda. Jangan cuai, kerana semua prosedur cenderung mempunyai risiko maut. anda boleh bertanya melalui aplikasi tersebut , satu-satunya cara adalah dengan muat turun dan pasang aplikasinya terus di telefon anda.