4 Kaedah Mudah Mencegah Disentri

Jakarta - Disentri adalah jangkitan usus yang menyebabkan cirit-birit berdarah atau berlendir. Sebilangan besar kes disentri berlaku di persekitaran dengan sanitasi yang buruk. Terdapat dua sebab, iaitu bakteria (seperti Shigella ) dan amoeba (seperti Entamoeba histolytica ). Sekiranya tidak dirawat dengan segera, disentri menyebabkan komplikasi seperti dehidrasi, sindrom uremik hemolitik, jangkitan darah, sawan, artritis pasca berjangkit , dan abses hati.

Baca juga: Bukan demam biasa, kanak-kanak mendapat disentri, jangan abaikan

Gejala Disentri Berbeza, Bergantung pada Sebabnya

Disentri yang disebabkan oleh bakteria dicirikan oleh kekejangan perut, demam tinggi (lebih daripada 38 darjah Celsius , pening dan muntah. Gejala muncul 1-7 hari selepas jangkitan dan berlangsung selama 3-7 hari. Sementara itu, disentri yang disebabkan oleh amuba dicirikan oleh demam, menggigil, kehilangan selera makan, penurunan berat badan, pendarahan rektum, dan sakit semasa buang air besar. Gejala biasanya muncul 10 hari selepas jangkitan.

Baca juga: Suka Makanan ringan? Hati-hati dengan disentri

Bakteria dan amuba yang menyebabkan disentri disebarkan melalui objek yang tercemar, jadi anda perlu selalu mencuci tangan dengan sabun. Jika tidak, bakteria dan amuba boleh masuk melalui mulut, membiak di dalam badan, dan menyerang sel di usus besar, menyebabkan gejala disentri. Disentri dapat disebarkan melalui air dan makanan yang tercemar dengan tinja orang yang mengalami disentri.

Menjaga Kebersihan dan Kebersihan untuk Mencegah Disentri

1. Basuh Tangan Dengan Sabun secara berkala

Cirit-birit dan disentri dapat dicegah dengan mencuci tangan dengan sabun. Air boleh digunakan untuk membersihkan tangan, tetapi hanya membunuh beberapa kuman (sekitar 10 peratus). Sementara itu, mencuci tangan dengan sabun boleh membunuh sebahagian besar kuman (sekitar 80 peratus) kerana bahan alkali di dalamnya.

Masa yang disyorkan untuk mencuci tangan dengan sabun adalah sebelum dan sesudah makan, ketika menyiapkan makanan, setelah menggunakan tandas, setelah menukar lampin bayi, dan setelah menyentuh haiwan. Anda boleh membawa pembersih tangan sekiranya tidak ada air untuk mencuci tangan.

2. Minum Air Bersih

Air banyak dikonsumsi untuk memenuhi keperluan cecair badan. Anda perlu berhati-hati ketika meminumnya kerana air boleh menjadi medium penularan disentri. Pastikan minum air bersih, ciri-cirinya tidak berbau, tidak berwarna dan tidak sedap. Didihkan air sebelum meminumnya untuk memastikan keselamatannya.

3. Basuh Sayuran dan Buah-buahan

Basuh bahan memasak, terutama buah-buahan dan sayur-sayuran sebelum memproses atau memakannya. Basuh tangan anda terlebih dahulu, pisahkan buah-buahan dan sayur-sayuran dari bahan makanan lain, buang bahagian yang rosak, gunakan air mengalir dan sabun khas untuk mencuci buah-buahan dan sayur-sayuran, kemudian gosok, bilas, dan keringkan.

4. Gunakan Tuala Peribadi

Berkongsi tuala, terutama dengan orang yang mengalami disentri, meningkatkan risiko penularan. Oleh itu, pastikan anda menggunakan tuala peribadi. Perkara lain yang perlu diberi perhatian adalah, elakkan mencampurkan pakaian untuk dicuci. Kami mengesyorkan agar anda mencuci pakaian peribadi dan orang lain secara berasingan.

Baca juga: Seperti Snek Goreng, Perhatikan Potensi Bakteria yang Menyebabkan Disentri

Sekiranya anda mengalami simptom disentri, jangan ragu untuk meminta rawatan doktor dengan betul . Anda boleh menggunakan aplikasi untuk berbincang dengan doktor bila-bila masa dan di mana sahaja melalui berbual, dan Panggilan Suara / Video. Ayuh, muat turun permohonan di App Store atau Google Play sekarang!