Terancam, Inilah Ciri Burung Maleo

"Burung maleo sekarang diancam kepunahan. Burung dari Sulawesi ini sekarang merupakan binatang langka yang layak dilindungi. Burung Maleo mempunyai ciri unik dari burung lain. "

Jakarta - Pemburuan telur dan pembukaan lahan adalah alasan utama mengapa burung maleo diancam kepupusan. Walaupun ada berbagai cara untuk membuat burung langka ini memiliki habitatnya seperti sebelumnya, tentu akan sangat sukar dilakukan mengingat tanah yang terbatas.

Untuk melawan berlakunya pemangsa telur, burung maleo akan bersarang secara komunal. Anda boleh menemui sarangnya di tebing sungai, tasik, atau pantai berpasir. Betina Maleo akan bertelur dengan jumlah antara 8 hingga 12 telur setiap tahun yang menjadikan populasi burung ini berkurang.

Kemudian, telur akan dimasukkan ke dalam lubang dan dipanaskan melalui panas bumi dan panas dari cahaya matahari. Telurnya lima kali lebih besar daripada telur ayam dan dibiarkan untuk diinkubasi tanpa penjagaan ibu selama kira-kira dua hingga tiga bulan.

Baca juga: Kenalan Lebih dekat dengan Burung Maleo

Apabila menetas, anak ayam maleo akan menggali ke permukaan dan bersiap untuk terbang. Ya, anak ayam langka ini tidak memerlukan penjagaan dari ibunya sejak menetas. Tidak menghairankan bahawa saiz telur yang besar tentu akan menyukarkan ibu kecil untuk menginkubasi mereka. Sebenarnya, burung jantan betina boleh pingsan semasa proses bertelur.

Namun, anak ayam ini juga harus bekerja keras untuk keluar ke permukaan kerana mereka harus menggali hingga setengah meter dari tempat mereka menetas ke atas. Sekurang-kurangnya, anak ayam maleo memerlukan masa sehingga 48 jam untuk keluar dari tanah. Tidak hairanlah jika semasa proses ini, ada anak ayam yang mati.

Ciri Burung Maleo

Burung Maleo panjangnya sekitar 55 sentimeter dengan ukuran badan sederhana. Warna bulu burung ini terutama hitam, dengan warna kuning di sekitar mata, kelabu di kaki, dan coklat pada iris. Sementara paruhnya mempunyai warna oren dengan kombinasi warna merah jambu di bahagian bawah bulu.

Ciri utama burung ini adalah di kepala. Anda boleh menemui tanduk dengan warna hitam. Kemudian, untuk mempermudah membezakan burung maleo jantan dan betina, perhatikan ukuran tubuhnya. Secara umum, burung jantan betina lebih kecil daripada burung jantan.

Baca juga: Berikut adalah Fakta Menarik mengenai Finch

Berbeza dengan jenis unggas lain, burung maleo bergantung pada lokasi yang mempunyai panas dan panas matahari panas bumi yang cukup untuk menolong telur mereka. Sarang burung Maleo lebih banyak dijumpai di kawasan pesisir kerana burung-burung ini menggunakan tempat tinggal komunal.

Kini, populasi burung maleo hanya berjumlah 8 ribu hingga 14 ribu burung. Angka ini bahkan cenderung terus menurun karena tidak ada tindakan tegas terhadap pemburuan burung dan telurnya oleh manusia. Strategi semasa memberi tumpuan kepada pembiakan burung ini untuk mengelakkan kepupusan.

Ciri lain yang dimiliki oleh burung maleo adalah burung ini aktif pada waktu siang dan berehat di pokok pada waktu malam. Burung yang hidup secara berkumpulan mencari makanan dengan menggali tanah. Apabila ada bahaya, anda akan mendapati burung ini bersembunyi di tumbuhan dengan berlari dan bukannya terbang.

Baca juga: 4 jenis burung kakak tua yang mempunyai bentuk yang cantik

Tidak ketinggalan, burung maleo adalah sejenis burung monogami. Seperti burung merpati, burung ini hanya memiliki dan setia kepada satu pasangan.

Oleh itu, mari kita bantu kerajaan melindungi haiwan langka yang sangat unik ini! Lindungi haiwan kesayangan anda juga, dengan memperhatikan keadaan kesihatan mereka dan segera mengambil rawatan ketika mereka menunjukkan gejala yang tidak biasa. Anda boleh menggunakan aplikasi untuk meminta doktor haiwan mengenai masalah kesihatan yang dialami oleh haiwan kesayangan anda. Jangan lupa muat turunaplikasinya, ya!

Rujukan:

Pusat KSDA Sulawesi Selatan. Diakses pada tahun 2021. Pengenalpastian Spesies Sulawesi Utama (Maleo - Si anti-poligami).

Jawatankuasa Nasional IUCN Belanda. Diakses pada tahun 2021. Menyelamatkan burung maleo yang terancam di Sulawesi.

Tepi Kehadiran. Diakses pada tahun 2021. Maleo.