Pengisytiharan Hebat Istana Besar Sejagat, Mungkinkah Ini Tanda Khayalan?

Jakarta - Media sosial digemparkan dengan pernyataan dari pasangan yang mengaku suami isteri dari Purworejo, Jawa Tengah, Toto Santoso dan Fanni Aminadia. Mereka membuat pemandangan dan mengganggu penduduk Purworejo, dengan mengumumkan pendirian kerajaan baru yang disebut Keraton Agung Sejagat, yang mereka pimpin.

Walaupun banyak netizen mengatakan bahawa Toto dan Fanni hanya berhalusinasi, sehingga artikel ini ditulis, deklarasi kerajaan itu disiasat lebih lanjut oleh polis. Terutama dalam aspek sejarah, kesahan, hingga motif di sebalik itu. Namun, jika anda mengetepikan aspek ini dan menumpukan pada kesihatan mental, ini kelihatan menarik untuk dibincangkan.

Sebabnya, jauh sebelum berita tentang kemunculan Istana Besar Sejagat, Indonesia juga dikejutkan dengan pelbagai kes penubuhan persatuan seperti sekte, dengan jumlah pengikut yang cukup banyak. Motifnya? Banyak jenis. Bermula dari faktor ekonomi, hingga gangguan mental.

Baca juga: Manja dan Khayalan, Waspadalah terhadap Sindrom Kompleks Cinderella

Sebut saja Sensen Komara, seorang lelaki dari Garut, Jawa Barat, yang pada tahun 2012 menjadi viral kerana mengaku sebagai nabi. Setelah disiasat, didapati bahawa Sensen didiagnosis menderita gangguan jiwa dan dijatuhkan hukuman kerana menghujat agama. Kes lain yang masih hangat di telinga adalah kemunculan Kerajaan Ubur-ubur di Serang, Banten, pada tahun 2018.

Kerajaan yang dikatakan dipimpin oleh seorang ratu bernama Aisyah Tusalamah akhirnya dinyatakan sebagai khayalan semata-mata. Setelah menjalani pemeriksaan, Aisyah didiagnosis menderita gangguan mental yang teruk, jadi dia tidak dapat bertanggung jawab atas tindakannya. Jadi, berdasarkan contoh sebelumnya, adakah Istana Tertinggi Alam Semesta juga muncul sebagai khayalan seseorang? Kebenaran belum terungkap.

Apa itu Khayalan?

Khayalan adalah gangguan mental yang serius yang membuat penghidap mengalami ketakselanjaran antara pemikiran, imaginasi, dan emosi, dengan kenyataan atau kenyataan. Orang dengan gangguan khayalan sering mempercayai perkara yang tidak nyata atau tidak wujud.

Baca juga: Selalunya keliru, ini adalah perbezaan antara psikosis dan skizofrenia

Mereka juga biasanya berpegang pada pemikiran mereka, walaupun telah terbukti bahawa apa yang mereka yakini berbeza dari kenyataan. Ini mungkin menjadi sebab mengapa ada orang yang mengaku dan percaya bahawa mereka adalah nabi, raja, atau permaisuri. Berdasarkan simptom, gangguan khayalan terbahagi kepada beberapa jenis atau khayalan, iaitu:

1. Grandiose (Khayalan Kebesaran)

Jenis khayalan ini membuat penderita merasa dirinya memiliki kekuatan, kecerdasan, kedudukan sosial tertinggi, atau percaya bahawa dia mempunyai kemampuan istimewa dan hebat. Namun, pada hakikatnya tidak begitu. Orang dengan khayalan seperti ini sering percaya bahawa mereka mempunyai hubungan istimewa dengan tokoh-tokoh hebat, seperti presiden, selebriti, dan juga para nabi.

2. Erotomania

Gangguan khayalan jenis ini dicirikan oleh kepercayaan penderita bahawa dia sangat disayangi oleh seseorang. Dalam kebanyakan kes, orang yang menjadi objek khayalannya adalah orang yang terkenal atau penting. Gangguan ini juga menjadikan penderita sering menguntit dan berusaha menghubungi objek khayalan.

3. Penganiayaan (Mengejar Khayalan)

Penindasan atau khayalan mengejar membuat penderita merasa terancam dan terlalu takut, kerana mereka percaya bahawa seseorang mengintip, menganiaya, atau merancang untuk mencederakan mereka.

4. Khayalan Cemburu

Gangguan khayalan jenis ini dicirikan oleh kepercayaan penderita bahawa pasangannya tidak setia, walaupun tanpa bukti.

5. Campurkan

Seperti namanya, gangguan khayalan campuran adalah gabungan dua atau lebih jenis khayalan.

Baca juga: Melihat yang Tidak Sebenar Boleh Menjadi Tanda Psikosis

Ini adalah beberapa jenis khayalan yang paling biasa. Dalam beberapa kes, gejala halusinasi juga mungkin muncul. Selain itu, khayalan juga boleh dicetuskan oleh penyakit lain seperti skizofrenia, gangguan perubatan, atau keadaan perubatan lain. Oleh itu, doktor juga biasanya akan menilai kemungkinan penyakit lain, ketika memeriksa orang yang mengalami gangguan khayalan.

Oleh itu, jika anda atau orang yang dekat dengan anda mengalami gejala yang serupa dengan gangguan khayalan, jangan ragu untuk mendapatkan bantuan profesional, seperti psikologi atau psikiatri. Sebagai langkah pertama, anda boleh berjumpa dengan ahli psikologi dalam aplikasi tersebut masa lalu berbual. Namun, lebih baik jika anda membuat janji temu dengan psikologi atau psikiatri di hospital kegemaran anda, supaya pemeriksaan secara langsung dapat dilakukan.

Sama seperti penyakit fizikal, gangguan mental juga merupakan penyakit, yang dapat disembuhkan dengan bantuan pakar. Lebih-lebih lagi, orang yang mengalami gangguan khayalan cenderung kepada tingkah laku yang membahayakan diri mereka sendiri. Oleh itu, apabila seseorang yang berdekatan dengan anda menunjukkan gejala keadaan ini, peluklah dan ajaklah dia untuk mendapatkan bantuan perubatan secepat mungkin.

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Kesihatan Mental dan Gangguan Delusi.
Garis Kesihatan. Diperoleh pada tahun 2020. Psikosis.