Ahok bebas, ini adalah kesan psikologi pada orang yang keluar dari penjara

, Jakarta - Hari ini (24/1), setelah menjalani dua tahun penahanan, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dibebaskan. Dilaporkan dari tribunnews.com , dilaporkan bahawa setelah dibebaskan dari penjara, Ahok dan keluarganya akan menghabiskan percutian ke Belitung dan Jepun.

Ahli psikologi sosial Craig Haney, yang terkenal dengan penyelidikannya mengenai hukuman mati dan kesan psikologi dari pemenjaraan dan pengasingan, mengatakan penjara menjadikan orang tidak pernah sama lagi.

Institut Kriminologi di University of Cambridge, pernah melakukan kajian yang sama dan mendapati fakta bahawa dipenjara untuk jangka masa yang panjang dapat mengubah keperibadian seseorang sebanyak 180 darjah. Dalam bahasa Inggeris istilah ini disebut mengubah orang menjadi teras . Salah satu sebabnya adalah kerana tahanan menyesuaikan diri dengan lingkungan, dalam hal ini "penjara" yang pada akhirnya sisi "keras" terbawa ketika mereka berada di luar penjara.

Bekas tahanan akan menimbulkan rasa tidak percaya terhadap orang lain, kesukaran terlibat dalam interaksi, dan membuat keputusan yang tepat. Ketika sebelum masuk penjara seseorang mempunyai watak yang kuat, maka keluar dari penjara akan membuatnya lebih keras, bahkan cenderung bersikap dingin. Sesuatu yang disebut transformasi keperibadian.

Baca juga: 10 Tanda Sekiranya Keadaan Psikologi Anda Terganggu

Perubahan bekas tahanan yang paling mendominasi adalah ketidakupayaan untuk mempercayai orang lain yang membawa kepada paranoia. Kajian yang dilakukan oleh Dr. Stuart Grassian dari Harvard University Medical School, menemui gejala psikosis kerana pengasingan yang berpanjangan dari tahanan. Perkembangan hormon stres yang lebih tinggi daripada biasa dapat membuat tahanan mengalami serangan panik, sukar berfikir, dan berkonsentrasi.

Kaunseling dan Sokongan

Waktu di penjara dan kemudian kembali ke masyarakat adalah perubahan besar bagi bekas banduan, jadi memerlukan lebih banyak masa untuk menyesuaikan diri. Orang yang telah berpengalaman di penjara memerlukan sokongan moral dari lingkungan, termasuk keluarga mereka, untuk dapat kembali ke kegiatan normal mereka.

Menurut Stanton Samenow, Ph.D. ahli psikologi dari Universiti Yale, mengatakan 71 peratus bekas banduan dapat menyesuaikan diri dengan cepat setelah meninggalkan penjara, kerana sokongan keluarga. Sebaliknya, hubungan keluarga yang negatif dapat menimbulkan risiko bagi tahanan yang dibebaskan dalam menangani masalah psikologi.

Sebenarnya, jika dikatakan bahawa orang yang baru saja dibebaskan dari penjara mempunyai masalah psikologi, ia tidak selalu ditafsirkan sebagai sesuatu yang negatif. Mungkin perubahan itu membawa kepada sesuatu yang positif.

Baca juga: Selalunya Baca Ramalan Zodiak, Inilah Sebab Psikologi

Seperti yang dinyatakan oleh wartawan dan penulis Amerika, Ernest Hemingway, keberanian berpunca dari tekanan. Tidak semua tekanan dan pengalaman sukar, termasuk hidup di penjara, membuat seseorang menjadi lebih teruk.

Sekiranya orang itu dapat mengubah pengalaman menyakitkan ini menjadi latihan untuk memperkuatnya di kehidupan seterusnya. Tidak mustahil kualiti hidupnya dapat menjadi lebih baik dan mengalami peningkatan yang ketara jika dibandingkan dengan sebelum masuk penjara.

Seperti yang berlaku pada penulis Indonesia, Pramoedya Ananta Toer, yang menjadi tahanan selama 10 tahun di pulau Buru. Dipetik dari buku Saya Membakar Marah Sendiri oleh Andre Vltchek & Rossie Indira, Pram — seperti yang biasa disebutnya, mengatakan bahawa pemenjaraannya menjadikannya lebih kuat dari segi fizikal dan mental. Tubuhnya berotot kerana dia harus bekerja keras untuk membersihkan hutan, dan sebenarnya terdapat banyak karya hebat, seperti Tetralogi Buru dilahirkan semasa di penjara.

Baca juga: Selfie di Lokasi Bencana Tidak Bersimpati, Ini Bukti Gangguan Psikologi

Jadi, penjara tidak selalu "merosakkan" bekas tahanan, tetapi sebaliknya "memalsukan" mereka. Itu semua bergantung pada bagaimana reaksi seseorang terhadap peristiwa yang berlaku dalam hidupnya.

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai kesan psikologi orang yang baru keluar dari penjara, anda boleh bertanya terus ke . Doktor yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik untuk anda. Caranya, muat turun sahaja aplikasinya melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor , anda boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual .