Mengetahui Penyakit Berjangkit dari Mikrobiologi

Jakarta - Mikrobiologi adalah cabang biologi yang mengkaji makhluk hidup yang sangat kecil, sehingga mereka dapat dilihat dengan jelas dengan mata kasar. Objek kajian itu sendiri adalah semua makhluk yang perlu dilihat menggunakan mikroskop, seperti bakteria, kulat, alga mikroskopik, protozoa, dan Archaea.

Virus juga sering dimasukkan dalam kajian sains ini, walaupun virus tidak sepenuhnya dianggap sebagai makhluk hidup. Berikut adalah beberapa penyakit mikrobiologi!

Baca juga: Ini adalah perbezaan antara Pemeriksaan Bakteriologi dan Mikrobiologi

Berikut adalah sejumlah penyakit dari Mikrobiologi

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, mikrobiologi adalah cabang sains yang mengkaji makhluk hidup yang sangat kecil, seperti bakteria, kulat, alga mikroskopik, protozoa, dan Archaea. Penyakit berikut dari mikrobiologi disebabkan oleh bakteria, dan umumnya penyakit berbahaya:

  • Meningitis

Meningitis adalah keradangan membran yang menutupi otak dan saraf tunjang, yang secara kolektif disebut meninges. Keradangan boleh disebabkan oleh jangkitan dengan virus, bakteria, atau mikroorganisma lain. Sekiranya disebabkan oleh bakteria, meningitis berpotensi merosakkan otak dan menyebabkan kematian. Sementara itu, jika disebabkan oleh virus, biasanya menyebabkan gejala yang lebih ringan.

Gejala yang muncul akan bergantung pada bagaimana keadaan penghidapnya. Gejala biasa termasuk demam tinggi, leher kaku, sakit kepala yang teruk, kejang, kepekaan terhadap cahaya, mual dan muntah, sukar menumpukan perhatian, dan penurunan selera makan.

  • Sepsis

Sepsis adalah komplikasi jangkitan serius, yang menyebabkan bakteria penyebab jangkitan menyebar di aliran darah, menyebabkan tubuh melepaskan antibodi untuk melawannya. Semasa bertarung, ia boleh merosakkan organ badan. Sekiranya ia menyebabkan disfungsi organ atau kejutan septik, keadaan ini boleh membahayakan nyawa penghidapnya.

Sepsis boleh berlaku pada sesiapa sahaja. Walau bagaimanapun, keadaan ini lebih mudah dialami oleh bayi, orang tua, dan seseorang yang mempunyai sistem imun yang lemah. Dalam keadaan yang teruk, sepsis akan dicirikan oleh beberapa gejala, seperti menggigil, kulit pucat, kekerapan membuang air kecil, pendarahan, penurunan kesedaran, dan sesak nafas.

Baca juga: Diagnosis Kehadiran Mikroba, Inilah Cara Ujian Mikrobiologi Dilakukan

  • Tuberkulosis

Penyakit tuberkulosis, atau lebih dikenal dengan TB disebabkan oleh bakteria yang menyerang paru-paru, serta organ lain seperti tulang, otak, ginjal, dan kulit. TB adalah penyakit berjangkit yang berpotensi mengancam nyawa penghidapnya. Penularan itu sendiri berlaku melalui percikan air liur penderita ketika batuk atau bersin.

Penyakit ini akan dicirikan oleh batuk kahak selama lebih dari 3 minggu, batuk darah, keringat malam, penurunan berat badan, demam dan menggigil, kelemahan, sakit dada ketika batuk atau bernafas, penurunan selera makan, dan kelemahan.

  • Pyelonephritis akut

Pyelonephritis akut adalah jangkitan buah pinggang yang berlaku secara tiba-tiba dan teruk. Sekiranya tidak dirawat dengan betul, keadaan ini boleh mengancam nyawa. Terutama jika buah pinggang telah membengkak dan rosak secara kekal. Pyelonephritis akut bermula dengan jangkitan saluran kencing (UTI), kemudian bakteria membiak di pundi kencing, dan menyebar ke buah pinggang.

Beberapa gejala yang muncul termasuk peningkatan kekerapan membuang air kecil, sakit atau terbakar ketika membuang air kecil, darah dalam air kencing, air kencing berbau amis, demam tinggi, mual dan muntah, kekeliruan, dan penglihatan kabur.

  • Leptospirosis

Leptospirosis adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteria Leptospira yang boleh menyerang manusia dan haiwan. Cara penularannya sendiri adalah melalui air atau tanah yang telah tercemar oleh air kencing haiwan yang dijangkiti bakteria. Sekiranya tidak dirawat sepenuhnya, penyakit ini akan menyebabkan komplikasi dalam bentuk meningitis, kegagalan hati, kerosakan ginjal, dan kegagalan pernafasan, dan bahkan kematian.

Penyakit ini akan menyebabkan simptom secara tiba-tiba dalam masa 2 minggu setelah seseorang dijangkiti. Gejala mungkin termasuk loya dan muntah, demam, sakit kepala, sakit otot, cirit-birit, sakit perut, penyakit kuning, demam, dan ruam.

Baca juga: Diagnosis Kepialu dengan Ujian Mikrobiologi, Inilah Penjelasannya

Sebilangan besar kes yang disebabkan oleh bakteria berkait rapat dengan kebersihan dan kebersihan persekitaran yang buruk. Untuk membantu mencegah penyakit, terutama yang disebabkan oleh bakteria, penting untuk membasuh tangan, menjaga lingkungan yang bersih, menjalani gaya hidup yang sihat, dan mendapatkan vaksinasi lengkap. Apabila anda mengalami masalah kesihatan, jangan ragu untuk membincangkannya dengan doktor anda di aplikasi , ya!

Rujukan:

Kesihatan yang Lebih Baik. Diakses pada tahun 2020. Jangkitan - bakteria dan virus.
CDC. Diakses pada tahun 2020. Leptospirosis.
CDC. Diakses pada tahun 2020. Sepsis.
Garis Kesihatan. Diperoleh pada tahun 2020. Pyelonephritis.
WebMD. Diakses pada 2020. Apa itu Meningitis?
Klinik Mayo. Diakses tahun 2020. Tuberkulosis.