5 Cara Mengajar Toleransi kepada Kanak-kanak

, Jakarta - Ada banyak perkara yang ibu dapat mengajar anak mereka sejak usia dini, termasuk toleransi mengajar. Tujuannya adalah untuk mempersiapkan anak-anak untuk hidup, belajar dan bekerja dalam komuniti yang semakin pelbagai. Dengan sikap toleransi yang baik, anak-anak dapat tumbuh menjadi orang yang berfikiran luas dan terbuka, sehingga mereka memiliki peluang yang luas dalam pendidikan, kerjaya, dan aspek kehidupan lainnya.

Baca juga: Agar tidak kedekut, 4 cara untuk mengajar anak kecil anda untuk berkongsi

Apabila dia semakin tua, anak kecil anda akan bertemu dengan banyak orang dengan latar belakang yang berbeza. Bermula dari usia, jantina, budaya, hingga agama. Itulah sebabnya, sangat penting bagi ibu bapa untuk mengajar toleransi dari usia dini kepada anak-anak mereka. Jadi, bagaimana anda mengajar toleransi kepada anak-anak?

1. Berikan Contoh

Perkara pertama yang boleh dilakukan adalah dengan memberi contoh yang baik, terutama dari segi toleransi. Contohnya, ibu dapat membiasakan diri untuk menghormati orang lain, termasuk orang dari pelbagai latar belakang. Ini termasuk tidak mengejek atau membuat komen negatif mengenai orang lain di hadapan anak anda. Tunjukkan rasa saling menghormati, cinta, dan peduli kepada sesiapa sahaja tanpa mengira perbezaannya. Dengan cara itu, si kecil mempunyai contoh yang harus diikuti.

2. Buang Stereotaip

Perbualan harian dalam keluarga atau persekitaran sekitar dapat memicu intoleransi pada Si Kecil. Contohnya, "Adalah wajar baginya untuk menjadi nakal, bukankah dia anak (memanggil kumpulan tertentu)". Sebaiknya elakkan perbualan seperti itu kerana mereka boleh menimbulkan stigma (pandangan negatif) pada si kecil anda. Atau, jika anak kecil anda mendengar kata-kata ini dari orang lain, ibu boleh menasihatinya dengan, "Baiklah, tidak semua anak dari sana seperti itu, sayang. Setiap orang berbeza, tidak boleh dinilai buruk.

3. Jemput Perbincangan

Ini penting untuk dilakukan untuk mengetahui sikap Si Kecil dalam menangani perbezaan di sekelilingnya. Dengan cara ini, ibu dapat menyelesaikan salah faham si kecil, dan menjelaskan makna dan kepentingan bersikap toleransi.

4. Tutup Perbezaan

Maksudnya, ibu dapat mengajak Si Kecil dalam persekitaran yang pelbagai. Contohnya, tempat yang dihadiri oleh ramai orang dari pelbagai etnik dan agama. Dengan cara itu, anak kecil anda dapat melihat keharmonian antara etnik dan antara agama, dan belajar menghargai perbezaan dari pengalaman yang dilihatnya secara langsung. Kerana, salah satu cara terbaik untuk membuat anak anda bertoleransi adalah dengan mengalaminya sendiri. Pengalaman bertemu, berkenalan, dan bergaul dengan orang dari pelbagai latar belakang dapat membantunya menghargai dan menghormati perbezaan yang dihadapinya.

5. Susun dan Pilih Media

Walaupun sukar, tidak jarang, pendedahan media yang ditonton, dibaca dan didengar boleh mempengaruhi sikap toleran si kecil. Oleh itu, ibu perlu berhati-hati dalam memantau dan membimbing anak-anak mereka dalam menggunakan media, termasuk media sosial. Perkara ini sememangnya tidak mudah, terutamanya pada masa kini, penggunaan media sosial sukar dikawal. Apa yang dapat dilakukan oleh ibu adalah memberikan had dan ketentuan ketika si kecil menggunakan media tertentu. Anda juga dapat membantu menyelesaikan salah faham yang ditonton, dibaca atau didengar oleh anak anda. Itulah sebabnya perbincangan antara ibu dan anak menjadi penting untuk mengajar toleransi.

Itulah lima cara untuk mengajar toleransi kepada anak kecil anda. Sekiranya anak kecil anda mengadu sakit, jangan ragu untuk berjumpa doktor . Kerana melalui aplikasi tersebut , ibu boleh mendapatkan nasihat doktor yang dipercayai mengenai pengendalian dan rawatan Si Kecil. Anda boleh menghubungi doktor bila-bila masa dan di mana sahaja melalui Berbual , dan Panggilan Suara / Video . Jadi jomlah muat turun permohonan di App Store atau Google Play sekarang!