Anak Menangis Tanpa Henti setelah Imunisasi, Apa Yang Harus Dilakukan Ibu Bapa?

Selepas imunisasi, kanak-kanak itu tiba-tiba menjadi rewel atau menangis tanpa henti. Ini sangat wajar kerana reaksi Si Kecil terhadap ketidakselesaan yang timbul. Walau bagaimanapun, penting untuk mengetahui bahawa terdapat beberapa perkara yang boleh anda lakukan untuk menenangkan anak anda setelah diberi imunisasi.

, Jakarta - Imunisasi kanak-kanak adalah usaha terbaik untuk melindungi bayi daripada terkena penyakit yang disebabkan oleh virus, kuman dan bakteria. Pada masa ini, IDAI (Persatuan Pediatrik Indonesia) mengesyorkan setiap bayi yang dilahirkan untuk segera mendapatkan imunisasi asas dan imunisasi tambahan. Namun, kadangkala ibu bapa merasa tidak selesa apabila hampir dengan jadual imunisasi. Sebabnya, setelah imunisasi, Si Kecil sering menjadi rewel atau menangis tanpa henti, sehingga membuat ibu bapa risau.

Sebenarnya, keadaan rewel pada kanak-kanak selepas imunisasi sangat normal. Ini kerana vaksin telah berfungsi dan sedang membina antibodi. Namun, apakah kaedah yang betul untuk menangani anak yang cerewet selepas imunisasi? Lihat petua di sini!

Baca juga: 5 Kesan Negatif Sekiranya Bayi Tidak Diimunisasi

Mengapa Kanak-kanak menangis tanpa henti?

Sebelum memikirkan apa yang harus dilakukan, penting bagi ibu bapa untuk mengetahui

apa yang menyebabkan kanak-kanak menjadi cerewet atau menangis tanpa henti. Berikut adalah keadaan yang biasanya menjadi penyebabnya, termasuk:

  1. Demam

Demam adalah salah satu kesan sampingan dari imunisasi. Ini disebabkan oleh kemasukan bahan asing ke dalam badan anak. Akibatnya, peningkatan suhu badan berlaku dan bayi menjadi rewel atau tidak berhenti menangis. Umumnya, kanak-kanak akan demam beberapa jam setelah diimunisasi. Namun, jangan risau, demam pasca-imunisasi menunjukkan bahawa tubuh si kecil anda membentuk antibodi.

  1. Panik

Faktor psikologi kanak-kanak seperti panik juga boleh membuat mereka menangis tanpa henti setelah imunisasi. Ini boleh dicetuskan oleh kebimbangan dan panik daripada ibu bapa. Ini kerana ikatan antara ibu dan anak sangat kuat. Walau bagaimanapun, ini belum terbukti secara saintifik. Secara amnya, kanak-kanak akan merasa panik ketika melihat suntikan ketika hendak diimunisasi. Selain itu, gabungan trauma panik dan pasca suntikan juga boleh menjadi penyebab mengapa anak itu cerewet.

Baca juga: 5 Sebab Kepentingan Imunisasi untuk Kanak-kanak

  1. Parut suntikan

Suntikan imunisasi juga dapat meninggalkan rasa pedih dan sakit pada kulit anak. Contohnya, selepas imunisasi Bacillus Calmette-Guérin (BCG). Imunisasi ini berfungsi untuk mencegah penyakit TB. Walau bagaimanapun, luka suntikan dari imunisasi ini boleh menyebabkan kulit anak melepuh di tempat suntikan.

Selain itu, imunisasi BCG juga dilakukan pada saraf yang penuh dengan reseptor. Akibatnya, anak menjadi lebih cerewet atau menangis tanpa henti. Tetapi anda tidak perlu risau kerana luka dan kesakitan akibat imunisasi ini dapat hilang dalam 2-3 hari.

Petua untuk Mengatasi Anak-Anak yang Gementar Selepas Imunisasi

Melihat anak kecil anda menangis tanpa henti atau ribut kerana tidak selesa pasti membuatkan ibu risau atau tidak tahan melihatnya. Berikut adalah beberapa petua untuk mengatasi masalah ini, termasuk:

  • Awasi demam

Periksa suhu badan anak selepas imunisasi. Menangis tanpa henti adalah tanda ketidakselesaan pada Si Kecil. Gunakan termometer untuk memeriksa suhu badannya. Sekiranya suhunya tinggi, ibu boleh memampatkan dahi dan parut suntikan supaya anak berasa lebih selesa. Jangan lupa menggunakan air yang tidak terlalu sejuk. Kemudian, pastikan anak memakai pakaian yang longgar dan tidak terlalu ketat. Supaya si kecil dapat berehat dengan tenang dan selesa.

  • Wujudkan suasana yang tenang

Anak akan cerewet atau menangis selepas imunisasi, kadang-kadang anak juga enggan menyusu atau makan. Untuk itu, anda perlu menenangkan si kecil agar merasa lebih selesa. Semasa disuntik, ibu harus berada di dekat anak sehingga dia merasa selesa. Selepas itu, bawa si kecil agar mereka merasa selamat dan selesa di pelukan ibu. Selepas itu, pastikan anak memakai pakaian yang selesa dan tidak terlalu ketat. Jangan lupa untuk menyesuaikan suhu bilik supaya tidak terlalu panas atau sejuk, kemudian menemani si kecil tidur.

  • Menyusukan bayi

Sekiranya anak masih dalam usia penyusuan, lebih baik ibu menyusukan bayinya setelah diberi imunisasi. Ini bertujuan untuk mengurangkan kesakitan dan ketidakselesaan yang dialami oleh anak. Menurut kajian dari Cochrane Database of Systematics, bayi yang menyusu ketika disuntik cenderung menangis lebih sedikit daripada yang tidak.

Sebabnya, bayi akan merasa lebih selesa dan tenang ketika menyusu. Kerana penyusuan mendorong hormon oksitosin pada ibu dan anak. Akibatnya, anak itu tidak terlalu panik ketika disuntik. Untuk itu, cubalah menyusukan bayi sebelum dan selepas imunisasi dilakukan, agar anak dapat lebih tenang. Walau bagaimanapun, jika anak tidak menyusu, ibu boleh menggunakan kaedah yang telah dijelaskan sebelumnya.

Baca juga: Vaksin Menyebabkan Bayi Autistik, Adakah Anda Yakin? Ini adalah faedah dan kesan sampingan

Sekiranya anda ingin melakukan imunisasi seterusnya, nikmati kemudahan membuat janji temu di hospital tanpa perlu mengantri melalui aplikasi . Ayuh, muat turun aplikasi! terdapat di Google Play Store dan juga App Store.

Rujukan:

Imunisasi.org. Diakses pada tahun 2021. Selepas Tembakan, Apa yang perlu dilakukan sekiranya anak anda mengalami ketidakselesaan?
klinik pediatrik abc. Diakses pada tahun 2021. Reaksi Imunisasi
Pangkalan Data Cochrane dari Sistemik. Diakses pada tahun 2021. Adakah penyusuan susu ibu dapat mengurangkan kesakitan vaksinasi pada bayi berusia 1 hingga 12 bulan?