Bolehkah Botox Menyebabkan Koma, Mitos atau Fakta?

, Jakarta - Peningkatan usia boleh menjadi sesuatu yang dirisaukan oleh banyak orang. Bukan hanya fungsi tubuh yang harus mulai menurun, penuaan juga pasti menyebabkan banyak kerutan halus muncul dan kulit tidak lagi sekuat ketika masih muda. Penggunaan krim anti-penuaan adalah salah satu cara untuk mengatasi ini. Walau bagaimanapun, banyak orang merasakan bahawa ini kurang berkesan, kerana kesannya berlangsung lama. Oleh itu, suntikan Botox sebagai kaedah segera juga merupakan cara yang dipilih oleh banyak orang.

Suntikan Botox adalah prosedur awet muda rasmi dan telah disetujui oleh Pentadbiran Makanan dan Ubat-Ubatan (FDA) sejak tahun 1991. Namun, ini tidak bermaksud bahawa Botox tidak menyebabkan kesan sampingan. Sebabnya, botox adalah racun yang dihasilkan oleh bakteria Clostridium botulinum.

Di samping itu, melancarkan Asia One, ejen harta tanah wanita bernama Lau Li Ting dari Singapura dilaporkan meninggal dunia pada 13 Mac 2019 setelah menerima suntikan botox. Lau Li Ting mengalami kegagalan jantung yang menyebabkannya koma selama lima hari. Kematian ini berlaku hanya beberapa hari setelah dia menerima suntikan botox di klinik estetik di Marina Bay. Juga dilaporkan bahawa ini bukan kali pertama Lau menjalani rawatan Botox dan sehingga kini bahan atau reaksi kimia yang tepat yang menyebabkan kematian Lau masih belum diketahui.

Baca juga: Bolehkah Suntikan Botox Mengurangkan Nyeri pada Orang dengan Neuralgia Trigeminal?

Kesan Sampingan Botox

Suntikan Botox berfungsi dengan melemahkan atau menyekat otot daripada berkontrak. Oleh itu, apabila otot tidak berkontrak, kulit menjadi kencang dan kelihatan licin. Dengan suntikan botox, pelbagai kerutan di wajah hilang dalam masa yang singkat, biasanya 14 hari. Walau bagaimanapun, botox hanya memberikan penampilan yang ideal untuk seketika, empat hingga enam bulan tepat dan selepas itu otot-otot wajah kembali menguncup. Untuk mendapatkan penampilan yang diingini, anda mesti menyediakan lebih banyak dana kerana suntikan Botox mesti dilakukan secara berkala setiap enam bulan.

Baca juga: Hati-hati, 5 Makanan Ini Mempercepat Penuaan Pramatang

Mereka yang berusia di bawah 25 tahun harus berfikir dua kali untuk mendapatkan suntikan Botox. Botox mempunyai kesan yang membuat seseorang berhenti mengekspresikan emosi secara bebas. Menurut jururawat Helen Collier yang melakukan penyelidikan, kemampuan manusia untuk menunjukkan pelbagai emosi bergantung pada ekspresi wajah. Emosi seperti empati dan simpati membantu untuk terus hidup dan berkembang sebagai manusia dewasa yang yakin dan komunikatif. Apabila anda membuang semua ungkapan, ia membatasi perkembangan emosi dan sosial.

Untuk penggunaan jangka panjang, suntikan botox dikhuatiri akan menjadikan kulit kehilangan keanjalannya. Lama kelamaan, pengguna suntikan Botox dapat kelihatan lebih tua kerana jisim ototnya berkurang. Suntikan Botox juga menyebabkan kelemahan otot di seluruh badan, termasuk otot yang jauh dari tempat suntikan. Apa yang dianggap membuat seseorang koma kerana Botox adalah kesannya pada otot jantung.

Botox menjadikan otot jantung lemah sehingga fungsi tubuh tidak dapat berfungsi dengan baik. Akibat fungsi jantung yang lemah ini, seseorang mengalami koma dan berisiko menjadi penyebab kehilangan nyawa seseorang. Sementara itu, kesan sampingan lain dari suntikan botox adalah:

  • Sakit kepala.

  • Kemerahan atau lebam di tempat suntikan.

  • Sakit di tempat suntikan.

  • Jangkitan di tempat suntikan.

  • Mata kering atau kerengsaan mata.

  • Penglihatan berganda.

  • Sensitif terhadap cahaya.

  • Kelopak mata atau kening yang terkulai (akan kembali dalam beberapa bulan).

Botox sebenarnya jarang menyebabkan reaksi alahan. Namun, anda perlu berjaga-jaga sekiranya terdapat reaksi alahan seperti ruam, pening teruk, sukar bernafas, dan gatal atau bengkak pada muka, lidah dan tekak. Botox juga boleh menyebabkan overdosis, dengan gejala seperti sesak nafas, pingsan, kelemahan otot, dan kelumpuhan atau kelumpuhan.

Pertimbangan Sebelum Melakukan Suntikan Botox

Sekiranya anda berfikir untuk menerima suntikan Botox, pastikan alasan anda melakukannya, kerana prosedur ini agak mahal dan tidak tetap. Anda boleh berbincang dengan orang terdekat yang telah melakukan tindakan ini dan meminta nasihat mengenai doktor atau klinik kecantikan yang dipercayai.

Baca juga: Bukan Hanya Muka, Kenali Botox Ketiak untuk Mengatasi Bau Badan

Bercakap dengan doktor terlebih dahulu berkaitan dengan keselamatan dan kesan sampingan yang mungkin timbul daripada prosedur suntikan Botox. Anda boleh menggunakan aplikasi untuk berbincang dengan doktor bila-bila masa dan di mana sahaja melalui Berbual , dan Panggilan Suara / Video . Ayuh, cepat muat turun permohonan di App Store atau Google Play!