Inilah yang berlaku jika anda tidak membersihkan vagina secara berkala

Jakarta- Menjaga kebersihan Miss V adalah sesuatu yang mesti dilakukan oleh wanita. Kerana, sebagai organ pembiakan wanita, kebersihan dan kesihatan dan Miss V dapat mempengaruhi banyak perkara, terutama kehidupan seksual. Daripada memastikan kawasan kewanitaan dijaga, banyak wanita malah tidak peduli dan kurang mengambil berat akan miss V.

Sejumlah pakar menyarankan wanita untuk membersihkan vagina secara berkala selepas setiap pergerakan usus. Jangan lupa mengeringkan organ ini sebelum kembali ke aktiviti. Wanita juga disarankan untuk menukar seluar dalam mereka sekurang-kurangnya dua kali sehari.

Kerana apabila anda tidak membersihkannya secara berkala, akan terjadi penumpukan bakteria dan jamur di sekitar faraj. Ini berpotensi menyebabkan pelbagai masalah dan penyakit. Ingin tahu masalah apa yang akan berlaku sekiranya anda tidak membersihkan vagina?

  1. keputihan

Keputihan adalah normal dan sering dialami oleh hampir semua wanita. Pada dasarnya, keputihan adalah cara semula jadi dan proses yang biasanya berlaku pada wanita untuk melindungi vagina dari kerengsaan dan jangkitan.

Tetapi dalam beberapa kes, keputihan mungkin berlaku tidak normal. Ia dicirikan oleh cecair yang keluar sangat pekat dan cenderung berbau. Dan anda harus tahu, keputihan juga boleh disebabkan oleh memilih seluar dalam yang salah dan tidak sering membersihkan miss V dengan betul.

  1. Bau busuk

Bau tidak sedap yang sangat kuat yang terjadi pada Miss V adalah tanda ada sesuatu yang tidak kena. Sebenarnya bau busuk yang berlaku mempunyai banyak sebab. Bau ini biasanya sangat mengganggu dan merupakan tanda bahawa kawasan wanita anda mungkin tidak sihat.

Salah satu yang boleh menyebabkan bau busuk pada organ ini adalah penumpukan bakteria atau kulat. Salah satu yang paling biasa adalah vaginosis bakteria atau trichomoniasis. Sekiranya ini adalah penyebabnya, anda memerlukan antibiotik untuk menghilangkan bau dan merawatnya.

  1. Gatal

Penumpukan bakteria yang berlaku juga boleh menyebabkan gatal yang tidak tertahankan. Ini boleh disebabkan oleh kebersihan vagina yang tidak terjaga, atau kerana kain seluar dalam tidak cukup bersih.

Gatal yang berlaku biasanya seperti kumpulan semut yang sangat geli dan menjengkelkan. Sekiranya gatal disertai dengan keputihan yang tidak berhenti, itu boleh menjadi tanda jangkitan yis atau vaginosis bakteria.

  1. Kanser Faraj

Miss V boleh menjadi titik masuk bagi sejumlah bakteria penyebab penyakit, termasuk barah. Semakin kurang kawasan itu, semakin menyenangkan pembiakan bakteria dan kulat. Sejumlah penyakit akhirnya diserang, termasuk barah vagina.

Kanser jenis ini mungkin jarang berlaku atau anda belum pernah mendengarnya sebelumnya. Tidak seperti barah serviks, alias barah serviks, barah vagina cenderung jarang berlaku. Penyakit ini biasanya menyerang wanita yang telah memasuki usia lebih dari 60 tahun.

  1. Jangkitan & Luka

Tidak mustahil kulit di sekitar kawasan wanita anda akan cedera. Dan salah satu perkara yang boleh mencetuskan luka adalah apabila anda tidak kerap mencuci vagina dengan air. Salah satu masa ketika anda perlu menjaga kebersihan lebih kerap adalah semasa haid. Kerana, semasa proses membuang darah kotor dari badan, jumlah bakteria di sekitar faraj akan lebih banyak dari biasanya.

Agar tidak malas membersihkan Miss V, selalu ingat bahawa masalah di atas akan sangat menjengkelkan malah membuat anda malu. Tetapi jika anda pernah mengalami masalah di sekitar Miss V, segera periksa keadaan kesihatan anda. Atau jika anda terlalu malu, anda boleh mulakan dengan membincangkan gejala awal masalah Miss V kepada doktor di . Doktor boleh dihubungi dalam masa 24 jam melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual. Beli produk kesihatan di juga sangat mudah. Ayuh, muat turun sekarang.