Bolehkah Cannabidiol (CBD) Membuat Anda Tidur?

Jakarta - Apa yang terlintas di fikiran anda ketika mendengar kata ganja? Narkotik yang dilarang dan membuat pengguna ketagih atau mengalami 'giting'? Tidak hairanlah kerana ganja mengandungi Tetrahydrocannabinol atau THC, sebatian aktif yang membuat pengguna merasakan sensasi gembira. Walau bagaimanapun, terdapat sebatian lain dalam ganja yang tidak diketahui secara meluas, iaitu: kanabidiol atau CBD.

Apa itu Cannabinol?

Cannabidiol atau CBD berasal dari kilang ganja. Tidak seperti sebatian THC, kanabidiol tidak membuat pemakai merasa sensasi berlebihan, tidak kira berapa banyak yang digunakan. Walau bagaimanapun, CBD masih mempengaruhi sistem endokannabinoid di dalam badan, rangkaian neuromodulator dan reseptor yang terlibat dalam mengekalkan fungsi penting seperti mood, sakit, selera makan, dan tidur.

Apabila dimakan, sebatian ini mengikat reseptor endokannabinoid dalam sistem saraf yang boleh mencetuskan pelbagai kesan neurologi. Sebenarnya, CBD terbukti dapat membantu menghilangkan perasaan gelisah, serta berpotensi untuk meredakan kesakitan dan keradangan kronik.

Baca juga: 3 Gangguan Tidur Sering Dialami oleh Orang yang berumur 20-an

Bolehkah Ini Membuat Anda Tidur Dengan Baik?

Lalu, bagaimana fungsinya untuk membuat pengguna tidur nyenyak? Adakah itu benar? Sistem endokannabinoid berperanan dalam mengatur irama sirkadian di dalam badan. Ini bermaksud bahawa CBD berpotensi untuk mengatur kitaran tidur atau bangun pada insomnia dan membantu mendorong tidur yang nyenyak. Walau bagaimanapun, kajian susulan menunjukkan bukti yang sebaliknya.

Orang yang mengambil CBD dan dapat tidur dengan lebih nyenyak lebih daripada cadangan diri setelah mengambilnya. Cadangan positif inilah yang menjadikan tidur berkualiti lebih baik, dan bukan dari kesan sampingan ubat itu sendiri.

Ada juga yang berpendapat bahawa tidur nyenyak yang dialami oleh orang yang mengalami masalah insomnia bukan hanya kerana penggunaan CBD sahaja. Manfaat sebatian ini membantu mengurangkan kegelisahan, yang merupakan salah satu penyebab seseorang mengalami gangguan tidur.

Baca juga: Tekanan dan Insomnia Mencetuskan Mimpi Buruk pada Orang Dewasa

Apakah Peraturan Penggunaan?

Walaupun dijual secara sah di pasar, masih ada peraturan yang harus dipenuhi mengenai had dos penggunaannya. Pertama, pastikan anda memeriksa label kandungan nutrien pada bungkusan dengan teliti. Sekiranya boleh, ketahui kesan sampingan penggunaan ubat ini atau kesannya pada mana-mana ramuan yang terdapat di dalamnya.

Kedua, cubalah dengan dos kecil, dan lihat seberapa berkesan ubat ini terhadap gangguan tidur anda. Sebabnya, tidak ada dos penggunaan yang disyorkan, oleh itu setiap orang menggunakannya dalam dos yang berbeza. Dos harian 25 miligram boleh membantu, tetapi tidak lama.

CBD berfungsi dengan meningkatkan peredaran kanabinoid endogen, jadi peningkatan dos dapat dilakukan setiap 1 minggu. Tahap dos yang dapat ditambahkan tidak lebih dari 5 miligram dan had maksimum penggunaannya tidak lebih dari 40 miligram. Biasanya, kesan ubat dapat dirasakan pada dos tertinggi ini.

Baca juga: Mengatasi Insomnia dengan Pil Tidur, Adakah Selamat?

Walau bagaimanapun, anda harus meminta doktor terlebih dahulu sebelum mula menggunakan ubat tersebut kanabidiol untuk merawat gangguan tidur. Jangan ganggu, sekarang anda boleh mengajukan soalan dengan lebih mudah menggunakan aplikasi . Aplikasi ini boleh anda muat turun pada telefon anda, Android dan iOS. Beli ubat dan periksa makmal juga melalui aplikasi , Macam mana boleh jadi.