Ujian yang Dapat Mengesan Penyakit Menular Seksual

Jakarta - Jika seseorang aktif secara seksual, terutama dengan beberapa pasangan, dia harus menggunakan perlindungan dan diuji. Ini penting kerana seseorang boleh menghidap penyakit kelamin tanpa menyedarinya.

Dalam kebanyakan kes, penyakit kelamin tidak menunjukkan tanda atau gejala. Oleh itu, adalah idea yang baik untuk memeriksa penyakit menular seksual secara berkala atau setiap kali anda merasa curiga terhadap diri sendiri dan pasangan anda. Bercakap dengan doktor anda mengenai keadaan anda dan ujian apa yang anda perlukan.

Pemeriksaan untuk Mengesan Penyakit Menular Seksual

Berikut adalah beberapa panduan untuk memeriksa penyakit kelamin yang mungkin anda perlukan untuk hidup.

Klamidia dan Gonorea

Pemeriksaan klamidia dan gonore dilakukan melalui ujian air kencing atau melalui sapuan di dalam zakar atau serviks. Kemudian, sampel akan dianalisis di makmal. Pemeriksaan ini penting, kerana jika seseorang tidak mempunyai tanda dan gejala, dia mungkin tidak menyedari bahawa dia dijangkiti.

Baca juga: Hati-hati, 4 penyakit kelamin ini lebih kerap berlaku pada wanita

Pemeriksaan HIV, Sifilis, dan Hepatitis

Ujian HIV harus dilakukan sebagai rawatan perubatan rutin, jika anda remaja atau dewasa antara usia 13-64 tahun. Remaja yang lebih muda harus diuji jika mereka berisiko tinggi untuk menghidap penyakit kelamin.

Pemeriksaan hepatitis C juga dianjurkan untuk semua orang yang lahir antara tahun 1945-1965, kerana golongan usia ini rentan terhadap hepatitis C.

Sementara itu, anda mungkin perlu diuji sifilis dengan mengambil sampel darah atau sapu dari sebarang luka kelamin yang mungkin anda alami. Sampel akan diperiksa di makmal untuk menguji HIV dan hepatitis.

Pemeriksaan Kemaluan Herpes

Tidak ada ujian yang tepat untuk herpes, jangkitan virus ini dapat menular walaupun seseorang tidak mengalami gejala. Doktor anda boleh mengambil sampel tisu atau parut di kawasan kemaluan anda jika ada, ini akan diperiksa di makmal. Walau bagaimanapun, keputusan ujian negatif tidak akan menolak herpes sebagai penyebab ulserasi genital.

Baca juga: Jarang Disedari 6 Faktor Utama Ini Menyebabkan HIV dan AIDS

Ujian darah juga dapat membantu mengesan jangkitan herpes yang lalu, tetapi hasilnya tidak selalu meyakinkan. Beberapa ujian darah dapat membantu doktor membezakan antara dua jenis utama virus herpes. Jenis 1 adalah virus yang biasanya menyebabkan luka biasa, walaupun ia juga boleh menyebabkan luka pada alat kelamin.

Manakala jenis 2 adalah virus yang menyebabkan luka pada alat kelamin lebih kerap. Namun, hasilnya mungkin tidak sepenuhnya jelas, bergantung pada kepekaan ujian dan tahap jangkitan. Hasil ujian mungkin positif positif atau negatif palsu.

Ujian HPV

Beberapa jenis papillomavirus manusia (HPV) boleh menyebabkan barah serviks, sementara jenis HPV lain boleh menyebabkan ketuat kelamin. Banyak orang yang aktif secara seksual dijangkiti HPV tetapi tidak pernah mengalami gejala. Virus biasanya hilang dalam masa dua tahun.

Malangnya, tidak ada ujian HPV yang biasa digunakan pada lelaki. Biasanya, pada lelaki jangkitan didiagnosis dengan pemeriksaan visual atau biopsi ketuat kelamin. Semasa pada wanita, ujian HPV menggandakan ujian pap smear dan ujian HPV.

Baca juga: HHentikan Stigma pada ODHA atau Orang dengan HIV / AIDS, Inilah Sebabnya

HPV juga dikaitkan dengan kanser vulva, vagina, zakar, dubur, dan mulut dan tekak. Vaksin ini dapat melindungi lelaki dan wanita dari jenis HPV tertentu, tetapi berkesan apabila diberikan sebelum aktiviti seksual bermula.

Itulah beberapa pemeriksaan yang boleh dilakukan. Sekiranya keputusan ujian positif, langkah seterusnya adalah mempertimbangkan ujian lebih lanjut dan mendapatkan rawatan seperti yang disyorkan oleh doktor. Bercakap dengan doktor anda mengenai keadaan anda melalui aplikasi . Selepas itu, beritahu pasangan anda. Pasangan anda juga perlu dinilai dan dirawat, kerana anda boleh menyebarkan beberapa jangkitan kepada satu sama lain.

Rujukan:
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Ujian STD: Apa yang sesuai untuk anda?
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. Ujian STD: Siapa Yang Harus Diuji dan Apa Yang Terlibat.